Korea Selatan melancarkan prototaip jet pejuang KF X
Korea Selatan melancarkan prototaip jet pejuang KF X

Korea Selatan melancarkan prototaip jet pejuang KF-X

SEOUL (Reuters) – Korea Selatan pada hari Jumaat melancarkan prototaip pertama jet tempur KF-X yang dikembangkannya dengan Indonesia, di tengah-tengah ketidakpastian mengenai masa depan peran Jakarta dalam projek itu.

Pesawat generasi seterusnya yang dikembangkan oleh Korea Aerospace Industries Ltd (KAI) dirancang untuk menjadi alternatif yang lebih murah dan kurang tersembunyi daripada F-35 buatan AS, yang menjadi tumpuan Seoul.

Rancangannya akhirnya akan menggantikan sebahagian besar jet tempur Korea Selatan dan menghasilkan lebih banyak untuk eksport.

Pameran di ibu pejabat KAI di kota selatan Sacheon dalam upacara dihadiri oleh Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan perwakilan dari Indonesia, termasuk Menteri Pertahanan Prabowo Subianto.

KAI merancang untuk melakukan ujian darat tahun ini, dengan penerbangan pertama dijangka pada tahun 2022.

“Pelepasan prototaip itu dapat dilihat sebagai pencapaian yang bermakna dari proses pengembangan di mana ia memasuki tahap mewujudkan dan menilai prestasi para pejuang yang hanya ada sebagai gambar,” kata Pentadbiran Program Pemerolehan Pertahanan Korea Selatan dalam sebuah pernyataan.

Moon mengatakan Korea Selatan akan memiliki sekurang-kurangnya 40 jet tempur baru yang siap tempur menjelang 2028, dan 140 menjelang 2032. “Era baru pertahanan bebas telah bermula,” katanya, menurut transkrip yang dikeluarkan oleh pejabatnya.

Ketika dikerahkan oleh tentera Korea Selatan, pesawat tersebut akan dikenali sebagai KF-21 Boramae.

Korea Selatan dan Indonesia sepakat pada tahun 2014 untuk bersama-sama mengembangkan pesawat tempur dalam sebuah proyek bernilai 7,5 triliun won ($ 6,3 miliar), dengan Jakarta membayar 20% dari biaya tersebut. Tetapi pada tahun 2018 Jakarta berusaha untuk melakukan rundingan ulang untuk menghilangkan tekanan dari simpanan asingnya, kemudian berusaha untuk menukar bahagian dari biaya tersebut.

Prabowo membincangkan masalah itu dengan Menteri Luar Negeri Chung Eui-yong di Seoul, dengan kedua-dua belah pihak bersetuju untuk mengadakan perbincangan peringkat tinggi mengenai kerjasama keselamatan, termasuk projek KF-X, kata kementerian luar Korea Selatan dalam satu kenyataan, tanpa menjelaskan mengenai pertikaian biaya .

Sebuah pernyataan oleh Kementerian Pertahanan Indonesia tidak menyebutkan proyek atau pendanaan, tetapi menyatakan bahwa kedua negara telah setuju untuk mempererat kerjasama mereka, termasuk dalam industri pertahanan.

(Pelaporan oleh Josh Smith; Penyuntingan oleh William Mallard)

Sila Baca Juga

Jepun akan menambah Tokyo kawasan lain ke negara darurat COVID 19

Jepun akan menambah Tokyo, kawasan lain ke negara ‘darurat’ COVID-19

TOKYO (Reuters) – Jepun menyasarkan untuk meletakkan Tokyo di bawah keadaan “darurat kuasi” yang baru …

%d bloggers like this: