Kos pengubahsuaian rumah yang tidak dijangka
Kos pengubahsuaian rumah yang tidak dijangka

Kos pengubahsuaian rumah yang tidak dijangka

Pemilik rumah yang ingin membuat perubahan ketara pada harta tanah mereka harus diingat bahawa pengubahsuaian boleh menyebabkan peningkatan dalam kadar penilaian mereka.

Biasanya, rang undang-undang penilaian disemak semula apabila nilai harta tanah berubah.

Misalnya, contoh Agnes Tan, yang membeli rumah pautan dua tingkat di Sri Petaling, Kuala Lumpur.

Dua dekad yang lalu, dia menganggap ia adalah rumah yang sempurna.

Namun, tanggapan itu segera berubah ketika ibu bapanya tinggal bersamanya beberapa tahun yang lalu.

Tan menyedari dengan cepat bahawa ia menjadi terlalu padat dengan empat anak remaja dan ibu bapa di bawah satu bumbung.

Kekangan ruang menyebabkan masalah privasi dan tidak lama lagi, menjadi jelas bahawa untuk menjaga keamanan dalam rumah tangga, dia perlu membuat lebih banyak ruang dan oleh itu, dia menambahkan satu lagi tingkat di rumah itu.

Setelah pengubahsuaian selesai, Tan menerima bil penilaian baru.

Dia terkejut kerana cukai taksiran telah disemak semula dan hampir dua kali ganda daripada jumlah yang biasanya dia bayar.

Kamarulzaman mengatakan DBKL sering menerima panggilan dari pemilik rumah yang marah yang mengadu kenaikan bil penilaian mereka untuk rumah yang telah diubahsuai.

Pengarah Jabatan Pengurusan dan Penilaian Harta Tanah Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL) Kamarulzaman Mat Salleh berkata pihaknya sering menerima panggilan daripada pemilik rumah yang marah yang mengeluh mengenai kenaikan bil taksiran untuk rumah mereka yang telah diubahsuai kerana ramai yang tidak menjangkakan kos tambahan ini.

“Pengubahsuaian dan peningkatan rumah boleh menjadikannya lebih luas dan bagus, tetapi pemilik rumah mesti bersedia membayar cukai taksiran yang lebih tinggi untuk perubahan yang mereka lakukan terhadap tempat tinggal mereka,” katanya.

Dia menjelaskan bahawa cukai taksiran adalah berdasarkan nilai taksiran harta tanah tersebut.

Faktor-faktor yang menentukan kadar termasuk ukuran harta tanah (berdasarkan rakaman persegi) dan lokasi harta tanah.

Jenis harta tanah – tanah kediaman, komersial atau kosong – juga mempengaruhi jumlahnya.

Bayaran taksiran adalah cukai yang dikumpulkan oleh pihak berkuasa tempatan untuk penyelenggaraan dan peningkatan aset dan kemudahan bandar serta perkhidmatan seperti pengumpulan sampah, pembersihan longkang dan penyapu jalan.

Ia ditentukan dengan mengambil anggaran nilai sewa harta tanah dan mengalikannya dengan kadar peratusan semasa.

Kadar peratusannya berbeza antara satu majlis tempatan dengan majlis yang lain.

Untuk harta tanah, kadarnya adalah 4% dari nilai sewa tahunan harta tanah.

Contohnya, jika nilai sewa harta tanah adalah RM1,000 sebulan, kadar tahunan adalah RM1,000 x 12 = RM12,000.

Jadi, bil penilaian tahunan harta tanah adalah RM480 ​​setahun (lihat grafik).

Dalam kes Tan, dengan menambahkan lantai lain ke rumahnya, dia telah menambah nilai harta tanah dengan ketara, sehingga menjadikannya terhutang pada kadar penilaian baru.

Selain menambah rakaman persegi ke harta tanah, salah satu cara lain yang boleh dikenakan harga lebih tinggi adalah apabila pemilik membeli dua unit (rumah) atau lot (tanah) dan ingin mengubah harta tanah menjadi satu unit atau lot.

Setiap tahun, DBKL melakukan penilaian terhadap harta tanah yang telah diubahsuai.

Sekumpulan pakar penilaian mengunjungi tempat penginapan untuk menilai dan menentukan kadar baru.

Pemilik yang tidak berpuas hati dengan harga baru boleh membantah senarai penilaian baru dan berhak didengar pada sesi pendengaran awam.

Pegawai penilaian boleh pada bila-bila masa mengubah senarai penilaian dengan sewajarnya dan kadarnya harus dibayar sesuai dengan senarai penilaian yang dipinda.

Pemberitahuan 30 hari akan diberikan kepada sesiapa sahaja yang ingin mengubah penilaian mereka dan orang tersebut boleh membantah secara bertulis kepada pihak berkuasa tempatan tidak kurang dari 10 hari sebelum waktu yang ditetapkan dalam notis tersebut.

Orang tersebut hendaklah diberi peluang untuk didengar sendiri atau oleh ejen yang diberi kuasa.

Kamarulzaman berkata penilaian semula harta tanah selaras dengan Seksyen 144 Akta Kerajaan Tempatan 1976, yang membenarkan semakan harta tanah pada bila-bila masa.

“Sebilangan besar tidak mengharapkan kenaikan yang besar dan jika mereka tidak berpuas hati dengan kadar yang disemak semula, mereka dapat membantah di bawah Seksyen 142 dengan menulis surat kepada DBKL dalam jangka waktu yang ditentukan,” katanya.

Menurut peraturan, jika pemilik masih tidak puas dengan tingkat setelah persidangan selesai, mereka dapat meminta ganti rugi hukum di pengadilan dalam 14 hari sejak pemberitahuan dikeluarkan.

Bantahan dalam talian

Oleh kerana perintah kawalan pergerakan dan sekatan Majlis Keselamatan Nasional berlaku untuk mengekang penyebaran Covid-19, pendengaran keberatan tahun lalu dilakukan secara dalam talian untuk pertama kalinya.

Dipimpin oleh ketua jabatan, sesi tersebut mendapat bantahan daripada 6,047 pemilik harta tanah yang melibatkan 47,668 pindaan terhadap penilaian yang ada.

Pegawai kanan DBKL melakukan sesi pendengaran dalam talian dengan pemilik harta tanah untuk membincangkan bantahan mereka terhadap kenaikan penilaian baru di pusat latihan DBKL di Cheras. – PHON LOW LAY / Bintang

Perbicaraan bantahan dilakukan empat kali tahun lalu, pada 1 Januari, 1 April, 1 Julai dan 1 Oktober.

Mereka yang mendaftar untuk perbicaraan diberi pautan dalam talian untuk mengambil bahagian dan pemilik harta yang mengambil bahagian adalah dari seluruh dunia.

Sekurang-kurangnya 70% pemilik tidak berpuas hati dengan kenaikan penilaian menyebut ekonomi miskin yang berpunca dari wabak itu adalah sebab utama mereka.

Kamarulzaman berkata, banyak pemilik harta tanah sukar mendapatkan penyewa, terutama warga asing.

Beberapa pemilik rumah menyatakan bahawa mereka adalah pesara atau warga emas tanpa pendapatan.

Dia menasihati pemilik rumah yang tidak dapat mencari penyewa untuk harta tanah mereka untuk meminta rebat pada bil penilaian mereka.

Potongan harga, yang disebut “Elaun Kekosongan”, akan bergantung pada jenis harta tanah dan lokasi dan diperuntukkan di bawah Seksyen 162 Akta Pemerintah Tempatan.

“Tanggungjawab adalah pemilik untuk membuktikan bahawa mereka telah melakukan segala daya untuk mencuba dan mencari penyewa untuk harta tanah, termasuk memasang iklan,” katanya.

Kamarulzaman juga memperingatkan bahawa pemilik harta tanah yang telah merenovasi rumah mereka tanpa meminta izin akan dikenakan denda.

“Pasukan pegawai kami selalu melakukan pemeriksaan spot dan kadang-kadang, mereka akan menemui harta tanah yang dibina secara haram dengan perancangan yang tidak baik,” katanya, sambil menambah bahawa DBKL akan mengambil tindakan dengan melaporkan kepada jabatan bangunan.

Terdapat 646,061 akaun penilaian di ibu kota.

Dari jumlah ini, 529,770 (82%) akaun adalah unit kediaman, sementara selebihnya 116,291 adalah unit komersial.

“Cukai taksiran adalah sumber pendapatan terbesar kami,” kata Kamarulzaman.

Menara Berkembar Petronas mempunyai salah satu bil penilaian tahunan tertinggi di Kuala Lumpur. – Filepik

Katanya, anggaran pendapatan DBKL untuk tahun 2021 dari cukai taksiran adalah RM1.2 bilion.

“Wang ini masuk ke dalam operasi harian Kuala Lumpur, dari pengurusan sampah hingga lukisan dan kerja penyelenggaraan lain,” katanya.

“Sepasukan penilai dari DBKL mengunjungi sebuah harta tanah untuk menentukan nilai bangunan baru di Kuala Lumpur dan cukai yang perlu dibayar setelah Sijil Penyiapan dan Pematuhan dikeluarkan,” katanya.

Dia menambah bahawa ini adalah prosedur yang sama untuk harta tanah komersial dan kediaman di bandar dan nilai sewa tahunan berbeza dari kawasan kejiranan ke kawasan sekitar.

Sebagai contoh, harga di sebuah hartanah di Taman United, Jalan Kelang Lama akan berbeza dari satu dengan pengubahsuaian serupa di Damansara Heights.

Prinsip yang sama berlaku untuk harta tanah komersial, jadi nilai sewa tahunan di pusat bandar seperti Ampang akan berbeza dengan Kepong.

Kamarulzaman berkata dua bangunan teratas dengan cukai taksiran tertinggi yang dibayar di Kuala Lumpur adalah pencakar langit The Exchange 106 di Tun Razak Exchange dan Menara Berkembar Petronas.

Sila Baca Juga

Wakil Kapayan mahu kerajaan melihat produk kebersihan yang berpatutan atau

Wakil Kapayan mahu kerajaan melihat produk kebersihan yang berpatutan atau percuma untuk mengatasi kemiskinan zaman

KOTA KINABALU: Seorang wakil negara DAP menyarankan agar pemerintah berusaha untuk menyediakan produk kebersihan yang …

%d bloggers like this: