Kunci solidariti untuk meratakan keluk
Kunci solidariti untuk meratakan keluk

Kunci solidariti untuk meratakan keluk

Sekiranya rakyat Malaysia terus menjalankan tugasnya, keadaan normal akan kembali seperti yang berlaku di Singapura

Gelombang panik dapat dirasakan di udara ketika perintah kawalan pergerakan pertama diumumkan pada bulan Mac tahun lalu.

Dua hari sebelum MCO adalah masa yang sibuk bagi banyak orang kerana mereka bergegas mengalahkan tarikh akhir dan membuat persiapan saat-saat terakhir untuk mematuhi sekatan yang dikenakan bersama dengan sanitaire.

Beberapa jalan di sekitar Johor Baru, termasuk jalan yang menuju ke Tambak Singapura-Malaysia dan Pautan Kedua, sibuk di waktu-waktu akhir sebelum jam melanda pada tengah malam 17 Mac tahun lalu.

Namun, suasana berubah sepenuhnya pada 18 Mac ketika orang tinggal di dalam rumah untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Pemandangan yang sibuk hanya beberapa hari sebelumnya hilang dan Johor Baru yang begitu sibuk menjadi kosong dan sunyi, mungkin untuk pertama kalinya.

Saya menjangkakan pemandangan serupa tahun ini apabila MCO sekali lagi diumumkan untuk beberapa negeri di negara ini, termasuk Johor.

Namun, yang mengejutkan saya, terasa seperti biasa kali ini.

Bandar ini tetap sibuk seolah-olah tiada apa yang berlaku.

Walaupun jumlah kes pada awal Januari melepasi 100,000 berbanding kurang dari 1,000 pada MCO pertama tahun lalu, reaksi terhadap peningkatan jumlah kali ini berbeza.

Terdapat rasa putus asa di antara banyak orang, terutama kerana mereka terpaksa mengubah cara hidup mereka selama hampir setahun |}.

Malaysia berjaya dalam usaha meratakan kurva Covid-19 semasa pelaksanaan awal berbagai tahap MCO, yang dibuktikan dengan jumlah kes harian yang kebanyakannya dua digit antara bulan April dan awal September.

Namun, kebersamaan yang ditunjukkan oleh masyarakat dalam memerangi penyakit ini perlahan-lahan mereda, mungkin sebahagiannya kerana kecewa terhadap pilihan raya Sabah yang akan berlangsung walaupun terdapat peningkatan kes di sana.

Johor, yang hanya mempunyai satu kes sehari, kini menjadi empat negeri teratas dengan jumlah kes tertinggi secara konsisten selama beberapa minggu terakhir.

Pengerusi jawatankuasa kesihatan dan persekitaran negeri, R. Vidyananthan, bagaimanapun, mengatakan bahawa tahap pematuhan prosedur operasi standard adalah tinggi.

“Orang lebih sedar kali ini dan terbiasa dengan yang baru, tidak seperti semasa MCO pertama.

“Walaupun nampaknya ada lebih banyak orang di luar rumah mereka, pematuhan terhadap SOP adalah tinggi.

“Sebahagian daripada alasan mengapa lebih banyak orang berada di jalanan sekarang adalah kerana perkhidmatan yang lebih penting dibenarkan beroperasi pada kali ini,” katanya.

Pada 24 Jan, kadar patuh SOP adalah 97% dengan 41 individu dikeluarkan dengan kompaun kerana tidak mematuhi SOP.

Sebanyak 378 kes Covid-19 baru dilaporkan pada 24 Jan, menjadikan jumlah kes aktif di Johor menjadi 5,609.

Dua kumpulan lagi dikesan di negeri ini dengan jumlah 64 kelompok aktif sehingga 24 Jan.

Masih terlalu awal untuk melihat hasil MCO terbaru dan hanya masa yang akan memberi tahu apakah usaha kita akan membawa kita lebih dekat ke akhir wabak ini.

Tetapi kejayaan Singapura yang berjiran memberikan harapan yang cerah.

Walaupun Malaysia mengalami jumlah kes yang rendah pada bulan April tahun lalu, republik pulau itu mengalami lonjakan dengan lebih dari 1.000 kes setiap hari dilaporkan.

Di antara langkah-langkah yang diambil oleh pemerintah semasa meningkatnya wabak ini adalah untuk mengecilkan senarai perkhidmatan pentingnya dan mengurangkan jumlah orang ramai di pasaran popular dengan menyekat kemasukan berdasarkan digit terakhir Kad Pengenalan Pendaftaran Negara (Kad Pengenalan) atau Nombor Pengenalan Asing individu ( FIN).

Hari ini, hanya beberapa bulan setelah mengakhiri langkah pemutus litarnya, republik pulau itu melaporkan sejumlah kecil kes baru dan secara beransur-ansur dapat mengembalikan rasa normal kepada rakyatnya.

Kami telah melihat kejayaan yang serupa di Malaysia sebelumnya dan ada harapan bahawa kita dapat sekali lagi melengkung kurva jika kita menunjukkan rasa solidariti yang sama seperti yang pernah kita miliki.

Sila Baca Juga

Tunggu di sana orang Pulau Pinang Bintang

Tunggu di sana, orang Pulau Pinang! | Bintang

HANYA ketika kita menyangka tahun 2021 akan mempunyai lebih banyak perkara yang sama seperti yang …

%d bloggers like this: