Kunjungan mendadak ke keluarga mangsa COVID yang mencetuskan keretakan kerajaan
Kunjungan mendadak ke keluarga mangsa COVID yang mencetuskan keretakan kerajaan

Kunjungan mendadak ke keluarga mangsa COVID yang mencetuskan keretakan kerajaan Jordan

AMMAN (Reuters) – Ketika Putera Hamza mengunjungi saudara-mara pesakit COVID-19 yang meninggal dunia setelah sebuah hospital kehabisan oksigen, ia memicu keretakan pemerintahan beraja Jordan yang telah mengguncang reputasi negara itu sebagai negara yang stabil di wilayah yang mudah berubah.

Kunjungan 14 Mac ke kota Salt adalah, seperti kata seorang tokoh pertubuhan kanan, “jerami yang mematahkan punggung unta”, datang seperti yang berlaku beberapa jam setelah Raja Abdullah mengunjungi hospital dan secara terbuka memarahi pihak pengurusan atas sembilan kematian itu .

Hamza melakukan perjalanan untuk menghiburkan orang yang sudah meninggal enam hari sebelum Pangeran Hussein pergi ke kota untuk melakukan hal yang sama, tindakan yang dikatakan oleh beberapa pegawai yang telah menaikkan pesaingnya yang lebih muda untuk takhta.

Reuters bercakap dengan lebih daripada selusin pegawai, bekas pegawai dan orang dalam istana mengenai peristiwa yang membawa kepada tuduhan terhadap Hamza. Mereka bercakap dengan syarat tidak mahu disebutkan namanya agar dapat membincangkan isu-isu sensitif.

Lapan orang yang mengetahui situasi itu mengatakan bahawa lawatan Hamza telah melemahkan saudara tirinya raja, dan mendorong pihak berkuasa untuk menempatkannya di bawah tahanan rumah dan menuduhnya terlibat dalam kegiatan yang bertujuan untuk menggoyahkan negara.

Sementara Hamza dan Abdullah secara terbuka menguburkan kapak itu, peristiwa dramatis pada hujung minggu memperlihatkan kesalahan dalam keluarga kerajaan yang telah membantu melindungi Jordan dari pergolakan yang melanda negara tetangga Syria dan Iraq.

Hamza secara besar-besaran diharapkan dapat menggantikan Abdullah sebagai raja Jordan seterusnya, sehingga raja menjadikan Pangeran Hussein sebagai pewarisnya pada tahun 2004, sesuai dengan tradisi keluarga.

Beberapa pakar bimbang bahawa perseteruan dapat menyala kembali, mengingat masalah yang mendasari di Jordan seperti kemiskinan, pengangguran dan kematian COVID-19 yang meningkat yang mereka katakan menyumbang kepada ketegangan yang meluas ke tempat terbuka.

“Perseteruan keluarga sudah berakhir, namun kita harus mengatasi masalah yang mendorongnya … pengangguran, pengurusan COVID-19 dan kemiskinan,” kata Jawad al Anani, yang bertugas sebagai ketua istana terakhir di bawah Almarhum Raja Hussein, kepada Reuters .

“Inilah penyebabnya … kekecewaan yang mendorong orang untuk mengikuti berhala mereka sendiri.”

Hamza tidak dapat dihubungi untuk mengomentari penyebab keretakan istana dan motifnya untuk mengunjungi keluarga yang berduka.

Istana itu enggan berkomentar, ketika ditanya apa yang mendorong pemerintah untuk menentang Hamza, yang belum terlihat di depan umum sejak perseteruan meletus.

Pada hari Rabu, Raja Jordan mengatakan hasutan telah dihapuskan dan Hamza “berada di bawah jagaan saya”. Hamza berjanji setia kepada raja setelah pengantaraan keluarga diraja.

Pegawai mengatakan antara 14 dan 16 orang telah ditangkap berkaitan dengan rancangan yang didakwa.

RAKAN-RAKAN TRIBAL

Hamza, 41, disambut mesra oleh keluarga si mati di Salt semasa lawatannya pada bulan Mac.

Protes kecil mengenai kekurangan oksigen di hospital meletus di Jordan, dan beberapa peserta melaungkan nama putera itu dan menyeru dia untuk menyelamatkan negara itu.

Hospital tidak dapat dihubungi untuk memberi komen pada awal hari Jumaat, yang merupakan hujung minggu di Jordan.

Raja, 59, telah mendorong putranya, Hussein, 26 tahun, menjadi perhatian, telah dilihat di sisinya pada kebanyakan acara umum dan sering menemaninya dalam lawatan ke luar negara.

Kegiatan Hamza menjadi perhatian raja jauh sebelum peristiwa berakhir bulan lalu, menurut beberapa ahli politik terkemuka.

Putera, putera Almarhum Raja Hussein dan Ratu Noor, telah menjalin hubungan erat dengan suku-suku Jordan, yang menguasai pasukan keamanan dan membentuk landasan dukungan untuk monarki Hashemite kerajaan.

Tahun ini ia meningkatkan perjalanannya ke daerah pedesaan dan wilayah untuk bertemu dengan pemimpin suku yang tidak puas hati yang membentuk gerakan pembangkang yang longgar BK Herak, yang kebanyakan anggotanya adalah tentera dan pesara keamanan.

Di media sosial dia muncul duduk di khemah Badwi menghirup teh dan bercakap dengan para penatua yang mengkritik raja kerana gagal memberi mereka pekerjaan yang cukup atau jaminan kewangan.

Walaupun Hamza jarang menyuarakan pendapatnya secara terbuka, istana melihat jangkauan putera itu sebagai usaha untuk merosakkan profil Raja Abdullah dan puteranya yang semakin meningkat sebagai juara peluang yang sama untuk belia negara itu, kata beberapa sumber yang biasa dengan pemikiran istana.

Ia juga melanggar peraturan yang mewajibkan mana-mana kerajaan untuk memberitahu istana mengenai lawatan ke tempat-tempat awam, kata tiga pegawai istana.

Pasukan keselamatan telah mengikuti setiap langkah Hamza dan memberi tahu raja secara lebih teratur mengenai kegiatannya pada waktu meningkatnya rasa tidak puas hati masyarakat terhadap rekod pengangguran dan kemiskinan, menurut tiga orang yang mengetahui situasi itu.

Ketika ditanya mengenai pemantauan itu, seorang pegawai keselamatan mengatakan bahawa adalah tugas agensi perisikan untuk melindungi keselamatan negara.

Selama dekad yang lalu, kemarahan dengan pihak berkuasa kerana memburuknya taraf hidup dan tuduhan rasuah telah mencetuskan kerusuhan sipil besar di Jordan, terutama di wilayah provinsi dan Badui di mana Hamza menghubungi pemimpin tempatan.

LUAR BIASA

Anggota suku Abdullah Huwaitat teringat lawatan awal tahun ini oleh pangeran ke sebuah perjumpaan di selatan Jordan di mana Hamza memberitahu mereka ayahnya, yang mempunyai hubungan kuat dengan suku, tidak akan pernah membiarkan keadaan memburuk seperti yang mereka lakukan di Jordan.

Dua orang yang hadir mengatakan bahawa Hamza menyatakan simpati terhadap pandangan mereka bahawa negara ini tidak diurus dengan baik. Reuters tidak dapat mengesahkan akaun mereka secara bebas.

Selama 20 tahun terakhir, Hamza memupuk kesetiaan dengan meniru bahasa, suara, tingkah laku dan juga pakaian ayahnya. Sumber-sumber suku mengatakan, pangeran yang berpendidikan Barat yang sopan membuat inti mempelajari dialek setiap suku.

Ketika popularitinya semakin meningkat, pihak berkuasa merasa waktunya telah tiba untuk melangkah masuk.

“Dia meninggalkan kami tanpa pilihan,” kata seorang tokoh politik kanan.

Ketua kakitangan tentera Yousef Huneiti tiba di istana Hamza di Amman sekitar jam 2:00 petang pada hari Sabtu.

Hamza diberitahu bahawa percampuran dengan suku yang tidak berpuas hati adalah “garis merah” yang seharusnya tidak dilaluinya.

Dalam rakaman audio yang dibocorkan oleh Hamza di media sosial, pangeran itu bertindak marah: “Tuan, maafkan saya, di mana awak 20 tahun yang lalu? Saya adalah Putera Mahkota di negara ini atas perintah ayah saya, semoga Allah merahmati dia.

“Saya bersumpah kepadanya bahawa saya akan terus melayani negara dan rakyat saya selama saya masih hidup.”

Jurucakap tentera tidak segera hadir untuk memberi komen mengenai episod tersebut.

Putera Hamza juga mengatakan dalam rakaman video yang disampaikan oleh peguamnya kepada BBC bahawa dia berada di bawah tahanan rumah dan telah diberitahu untuk tinggal di rumah dan tidak menghubungi sesiapa pun.

Bercakap dalam bahasa Inggeris dalam video itu, dia mengatakan bahawa dia bukan sebahagian daripada konspirasi asing dan mengecam sistem pemerintah sebagai korup.

“Kesejahteraan (orang Yordania) diduduki kedua oleh sistem pemerintah yang memutuskan bahawa kepentingan peribadinya, kepentingan kewangan, bahawa rasuahnya lebih penting daripada kehidupan dan maruah dan masa depan sepuluh juta orang yang tinggal di sini,” katanya .

(Penyuntingan oleh Mike Collett-White dan Michael Georgy)

Sila Baca Juga

Mahkamah tinggi India membuka jalan bagi pengusiran Rohingya ke Myanmar

Mahkamah tinggi India membuka jalan bagi pengusiran Rohingya ke Myanmar

NEW DELHI (Reuters) – Mahkamah Agung India pada hari Khamis menolak permohonan untuk menghentikan pemerintah …

%d bloggers like this: