Kunjungan Paus ke Ziggurat Iraq untuk mengumpulkan beberapa agama
Kunjungan Paus ke Ziggurat Iraq untuk mengumpulkan beberapa agama

Kunjungan Paus ke Ziggurat Iraq untuk mengumpulkan beberapa agama – dan diharapkan dapat menarik lebih banyak pengunjung

BAGHADAD (Reuters) – Paus Francis akan mengadakan khidmat doa antara agama di laman Ur Mesopotamia kuno Ur ketika dia mengunjungi Iraq minggu depan – sebuah peristiwa yang diharapkan para arkeologi tempatan akan menarik perhatian baru ke tempat yang dihormati sebagai tempat kelahiran Abraham.

Popular di kalangan pengunjung Barat pada tahun 1970-an dan 1980-an, Ur hampir tidak dikunjungi hari ini setelah puluhan tahun perang dan ketidakstabilan politik menghancurkan industri pelancongan antarabangsa Iraq. Krisis coronavirus sekarang juga membuat pelancong tempatan menjauh.

Terletak kira-kira 300 km (200 batu) selatan ibu kota Baghdad, laman web ini terdiri daripada Ziggurat gaya piramid dan kompleks perumahan bersebelahan serta kuil dan istana.

Ia digali kira-kira 100 tahun yang lalu oleh Leonard Woolley, seorang warga Britain yang berjaya mendapatkan kembali harta karun yang terdapat di makam Tutankhamen di Mesir. Tetapi sedikit kerja telah dilakukan

di salah satu bandar tertua di dunia, di mana kediaman bandar, tulisan dan kuasa negara pusat bermula.

Menurut pengarah Lembaga Antikuiti dan Warisan Negeri untuk Ur, Ali Kadhim Ghanim, kompleks bersebelahan dengan Ziggurat ini bermula sekitar tahun 1900 SM.

Bapa agama Yahudi, Kristian dan Islam, Abraham digambarkan dalam kitab Kitab Kejadian sebagai tinggal di kota sebelum Tuhan memanggilnya untuk menciptakan sebuah bangsa baru di negeri yang kemudian dia pelajari adalah Kanaan.

“Inilah sebabnya mengapa dipercayai bahawa bangunan ini, atau rumah, adalah rumah nabi Abraham,” kata Ghanim, sambil menunjuk ke kompleks perumahan.

Menurut Ghanim, penempatan perumahan itu dipulihkan pada tahun 1999, setelah pendahulu Paus Francis, Paus John Paul II, mengumumkan perjalanan ke Iraq. Tetapi lawatannya dibatalkan ketika rundingan dengan pemerintah pemimpin Iraq ketika itu Saddam Hussein terhenti.

Kali ini, Ghanim berharap kunjungan Paus Fransiskus akan menarik perhatian internasional ke lokasi tersebut, yang menurutnya sangat diperlukan untuk membiayai kerja-kerja pemulihan di istana dan kuilnya.

“Bukan hanya pelancongan, tetapi kami percaya akan ada musim ziarah Kristian,” kata Ghanim.

Un Ponte Per, sebuah organisasi yang berpusat di Itali, bekerjasama dengan Program Pembangunan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu untuk kerja-kerja infrastruktur seperti jalan, kawasan rehat dan papan tanda untuk membantu pengunjung.

Jalan-jalan di sekitar laman web ini diubah suai dan talian elektrik diperluaskan menjelang kunjungan paus.

Tetapi tanpa dana yang mencukupi, Ghanim mengatakan bahawa pemerintahannya telah dibatasi untuk membendung kerosakan di lokasi tersebut, seperti menggali parit untuk mengalihkan air hujan dari reruntuhan.

Uskup Agung Basra, Habib al-Naufaly menekankan betapa pentingnya lawatan Paus pada 5-8 Mac ketika Iraq masih pulih dari perang melawan Negara Islam yang memusnahkan sejumlah tempat peninggalan Kristian.

Ibadah doa antara agama akan dihadiri oleh orang Kristian, Muslim, Mandaean-Sabaean, Yazidi dan minoriti agama lain yang hadir di Iraq.

Tumpuan akan diberikan kepada keharmonian antara kumpulan agama dalam perkhidmatan yang dinamakan Vatikan “Doa untuk anak lelaki dan anak perempuan Abraham”.

(Pelaporan oleh Mohammed Aty dan Charlotte Bruneau, Penyuntingan oleh Angus MacSwan)

Sila Baca Juga

Mesir mahu mendaftarkan berjuta juta pekerja gig untuk insurans negeri bantuan

Mesir mahu mendaftarkan berjuta-juta pekerja gig untuk insurans negeri, bantuan

CAIRO: Mesir akan mula mendaftarkan berjuta-juta pekerja pertunjukan untuk menawarkan mereka insurans kesihatan dan bantuan …

%d bloggers like this: