Laporan Korea Utara cuba menggodam Pfizer untuk maklumat vaksin
Laporan Korea Utara cuba menggodam Pfizer untuk maklumat vaksin

Laporan: Korea Utara ‘cuba menggodam’ Pfizer untuk maklumat vaksin

SEOUL: Penggodam Korea Utara cuba menerobos sistem komputer gergasi farmasi Pfizer dalam mencari maklumat mengenai teknologi vaksin dan rawatan koronavirus, kata agensi perisik Korea Selatan pada 16 Februari, menurut laporan.

Korea Utara yang miskin dan bersenjata nuklear telah diasingkan sejak menutup sempadannya pada Januari tahun lalu untuk berusaha melindungi dirinya dari virus yang pertama kali muncul di negara jiran China dan terus menyapu dunia, membunuh lebih dari dua juta orang.

Pemimpin Kim Jong Un berulang kali menegaskan bahawa negara itu tidak memiliki kes koronavirus, walaupun pakar luar meragukan pernyataan tersebut.

Dan penutupan itu telah menambah tekanan pada ekonominya yang hancur akibat sekatan antarabangsa yang dikenakan terhadap sistem senjata yang dilarang, meningkatkan desakan bagi Pyongyang untuk mencari jalan untuk mengatasi penyakit ini.

Perkhidmatan Perisikan Nasional Seoul “memberi tahu kami bahawa Korea Utara berusaha mendapatkan teknologi yang melibatkan vaksin dan rawatan Covid dengan menggunakan perang siber untuk meretas Pfizer”, kata MP Ha Tae-keung kepada wartawan setelah sidang parlimen di belakang pintu tertutup.

Korea Utara diketahui mengoperasikan tentera beribu-ribu penggodam terlatih yang telah menyerang firma, institusi dan penyelidik di Selatan dan di tempat lain.

Vaksin coronavirus Pfizer, dikembangkan bersama dengan BioNTech Jerman, mula mendapat persetujuan pihak berkuasa akhir tahun lalu.

Ini didasarkan pada teknologi yang menggunakan versi sintetik molekul yang disebut “messenger RNA” untuk meretas sel manusia dan mengubahnya secara efektif menjadi kilang pembuatan vaksin.

Pfizer mengatakan ia berpotensi memberikan hingga dua bilion dos pada tahun 2021.

Pejabat Korea Selatan syarikat itu tidak segera menanggapi permintaan komen oleh AFP.

Baik itu dan BioNTech mengatakan pada bulan Disember bahawa dokumen yang berkaitan dengan vaksin mereka “diakses secara tidak sah” semasa serangan siber pada pelayan di European Medicines Agency, pengawal selia perubatan EU.

Komen itu dikeluarkan setelah EMA yang berpusat di Amsterdam mengatakan bahawa ia adalah korban serangan penggodaman, tanpa menyatakan kapan ia berlaku atau apakah kerjanya di Covid-19 menjadi sasaran.

Pencuri siber

Tuduhan itu muncul hanya seminggu setelah laporan sulit PBB yang dilihat oleh AFP mengatakan Korea Utara telah mencuri lebih dari $ 300 juta (RM1.20 bilion) cryptocurrency melalui serangan siber dalam beberapa bulan terakhir untuk menyokong program senjatanya.

Institusi dan pertukaran kewangan diretas untuk menjana pendapatan untuk pengembangan nuklear dan peluru berpandu Pyongyang, kata dokumen itu, dengan sebahagian besar hasilnya berasal dari dua kecurian akhir tahun lalu.

Kebolehan cyberwarfare Pyongyang pertama kali menjadi terkenal di dunia pada tahun 2014 ketika dituduh meretas Sony Pictures Entertainment sebagai membalas dendam untuk The Interview, sebuah filem satira yang mengejek pemimpin Kim.

Serangan itu mengakibatkan penyiaran beberapa filem yang belum diterbitkan serta sejumlah besar dokumen sulit dalam talian.

Korea Utara juga dituduh sebagai pencuri siber bernilai AS $ 81 juta (RM326.43 juta) dari Bank Pusat Bangladesh, serta pencurian sebanyak AS $ 60 juta (RM241.80 juta) dari Bank Antarabangsa Timur Jauh Taiwan.

Penggodam Pyongyang dipersalahkan atas serangan siber global ransomware WannaCry 2017, yang menjangkiti sekitar 300,000 komputer di 150 negara, menyulitkan fail pengguna dan menuntut ratusan dolar dari pemiliknya untuk mendapatkan kunci untuk mendapatkannya kembali.

Pyongyang membantah tuduhan itu, dengan mengatakan ia “tidak ada kaitan dengan serangan siber”.

Rundingan nuklear antara ia dan Washington telah terhenti sejak sidang kemuncak antara Kim dan presiden Donald Trump pada Februari 2019 terhenti kerana pelepasan sekatan dan apa yang Pyongyang akan rela menyerah sebagai balasannya.

Korea Utara memamerkan beberapa peluru berpandu baru pada perbarisan tentera pada bulan Oktober dan bulan lalu, ketika Kim berjanji akan memperkuat senjata nuklearnya. – AFP

Sila Baca Juga

Kekurangan kekurangan semikonduktor global dijalankan pada alat pembuatan chip vintaj

Kekurangan kekurangan semikonduktor global dijalankan pada alat pembuatan chip vintaj

(Reuters) – Polar Semiconductor yang berpusat di Minnesota membuat cip untuk pembuat kenderaan dan dipesan …

%d bloggers like this: