Larangan doping Swimmer Sun Yang dirujuk kembali ke CAS setelah
Larangan doping Swimmer Sun Yang dirujuk kembali ke CAS setelah

Larangan doping Swimmer Sun Yang dirujuk kembali ke CAS setelah rayuan | Sukan

Perenang China Sun Yang menghadiri perbicaraan umum di Mahkamah Timbang Tara Sukan untuk rayuan yang diajukan oleh Badan Anti-Doping Dunia terhadapnya dan Federation Internationale de Natation di Montreux, Switzerland 15 November 2019. – Gambar Reuters

ZURICH, 24 Dis – Perenang China Sun Yang telah melarang lapan tahunnya untuk pelanggaran doping dirujuk kembali ke Mahkamah Timbang Tara untuk Sukan (CAS) setelah membuat rayuan ke mahkamah Switzerland, kata Badan Anti-Doping Dunia (WADA).

Keputusan itu berpotensi membuka jalan bagi Sun untuk bertanding pada Olimpik Tokyo yang ditunda tahun depan, bergantung pada kapan kes itu didengar.

Sun dilarang selama lapan tahun oleh CAS pada bulan Februari setelah ia menerima rayuan dari WADA terhadap keputusan oleh badan berenang FINA untuk membersihkannya dari kesalahan untuk kelakuannya semasa ujian 2018.

Sun merayu keputusan itu dan WADA mengatakan dalam satu kenyataan pada hari Rabu malam bahawa mereka telah diberitahu bahawa Tribunal Persekutuan Swiss telah menepati cabaran terhadap Ketua Panel CAS tetapi tidak memberikan sebarang komen mengenai hakikat kes ini.

“WADA akan mengambil langkah untuk mengemukakan kesnya lagi dengan kuat ketika perkara itu kembali ke Panel CAS, yang akan dipengerusikan oleh presiden yang berbeda,” kata kenyataan itu.

The New York Times melaporkan peguam Sun berjaya berhujah kepada Tribunal bahawa ketua Panel CAS telah membuat komen orang ramai yang menyatakan sentimen anti-China.

Tribunal tidak tersedia untuk mendapat komen ketika dihubungi oleh Reuters.

Sun, juara dunia dan Olimpik yang memerintah dalam gaya bebas 200 meter, dilarang setelah dia dan anggota rombongannya didapati menghancurkan botol berisi sampel darah yang diambil pada ujian di luar pertandingan pada bulan September 2018.

Sun telah mempersoalkan bukti dan identiti penguji dan selalu menyatakan tidak bersalah.

Pemain berusia 29 tahun itu, yang memenangi dua pingat emas di Sukan London 2012 dan satu lagi di Rio de Janeiro pada 2016, adalah tokoh kontroversi dalam sukan ini.

Dia menjalani penggantungan doping selama tiga bulan pada tahun 2014 kerana mengambil trimetazidine perangsang, yang menurutnya dia ambil untuk merawat keadaan jantung, sementara perenang Australia Mack Horton secara terbuka memanggilnya penipu dadah di Olimpik Rio 2016.

Horton enggan berkongsi podium dengan Sun pada kejuaraan dunia 2019 di Korea Selatan, satu langkah yang dipuji oleh perenang lain tetapi dikutuk oleh FINA.

Swimming Australia mengatakan bahawa mereka dan Horton tidak mempunyai komen mengenai keputusan itu.

Reaksi rasmi di China disenyapkan pada awal hari Khamis, walaupun berita itu berjaya masuk ke dalam 20 topik tren teratas di China Weibo, platform media sosial seperti Twitter.

Sebilangan besar pengguna menyokong keputusan mahkamah Switzerland untuk merujuk kesnya kembali ke CAS, walaupun banyak yang berharap tidak ada pembalikan hasil asalnya.

“Pembalikan kes ini disebabkan oleh pelanggaran prosedur, bukan kerana kekurangan fakta,” tulis seorang pengguna.

“Kes itu akan didengar oleh CAS sekali lagi, tidak mungkin membalikkan hasilnya.” – Reuters

Sila Baca Juga

Arteta Arsenal bersimpati dengan rakan sejawat Newcastle Bruce Sukan

Arteta Arsenal bersimpati dengan rakan sejawat Newcastle, Bruce | Sukan

Bruce bertanggungjawab untuk larian enam perlawanan Newcastle United tanpa kemenangan setelah tewas 1-0 kepada pasukan …

%d bloggers like this: