Larangan penjualan minuman keras dapat diperluas
Larangan penjualan minuman keras dapat diperluas

‘Larangan penjualan minuman keras dapat diperluas’

KOTA BARU: Pemerintah tidak menolak memperluas larangan penjualan minuman keras di Kuala Lumpur di kedai runcit dan runcit, kedai serbaneka dan kedai ubat Cina ke negeri lain, kata Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri Ahmad Marzuk Shaary.

Katanya, dia menyambut baik keputusan Menteri Wilayah Persekutuan Tan Sri Annuar Musa, melalui Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL), untuk tidak membenarkan penjualan minuman keras di kedai-kedai ini mulai Oktober tahun depan.

Katanya, perkara itu bukan sahaja melibatkan tuntutan agama tetapi juga mendapat maklum balas positif secara amnya dari masyarakat madani termasuk Muslim dan bukan Islam.

“Saat ini larangan itu hanya berlaku di Wilayah Persekutuan, tetapi kami tidak menolak kemungkinan ia akan diperluas ke tempat lain.

“Kami juga menerima komen dan pandangan positif dari masyarakat walaupun ada beberapa yang menyuarakan tidak setuju,” katanya.

Dia mengatakan demikian kepada pemberita selepas menyampaikan kunci rumah kepada ibu tunggal 48 tahun, Rashidah Semail di bawah Program Inspirasi MyHaus Yayasan Pembangunan Ekonomi Islam Malaysia di Kampung Parang Puting, Pengkalan Chepa di sini semalam.

Ahmad Marzuk berkata, Malaysia sedikit ketinggalan dalam hal mengawal penjualan minuman keras.

“Jika kita melihat negara jiran kita seperti Singapura, ia memiliki peraturan yang lebih ketat. Namun, ini adalah permulaan yang sangat baik walaupun ia hanya dilaksanakan di Wilayah Persekutuan setakat ini.

“Oleh itu, ini adalah bagian dari strategi holistik pemerintah yang perlu disokong oleh semua warga tanpa mengira agama, bangsa dan fahaman politik. Ini tidak berdasarkan agenda politik, ”katanya.

Dalam perkembangan lain, Ahmad Marzuk mengatakan bahawa dia menyokong pelaksanaan perintah kawalan pergerakan bersyarat di Kelantan bermula semalam hingga 6 Disember dan menganggapnya sebagai langkah pencegahan terbaik untuk mengekang penyebaran Covid-19 di masyarakat. – BK

Sila Baca Juga

Kota Baru Gold rush Pemilik kedai barang kemas pelanggan mengeluarkan

Kota Baru ‘Gold rush’: Pemilik kedai barang kemas, pelanggan mengeluarkan kompaun untuk mencabul CMCO

KOTA BARU (BK): Ketika pelanggan mengunjungi kedai barang kemas di sini kerana penurunan harga emas …