Legenda Jazz pelopor fusi Chick Corea meninggal kerana barah pada
Legenda Jazz pelopor fusi Chick Corea meninggal kerana barah pada

Legenda Jazz, pelopor fusi, Chick Corea meninggal kerana barah pada usia 79 tahun

NEW YORK (AFP): Chick Corea, komposer jazz Amerika dan jejak papan kekunci elektrik yang karya fusi penglihatannya merangkumi batas tradisional genre, telah meninggal dunia kerana bentuk barah yang jarang berlaku. Dia berusia 79 tahun.

Penyakit Corea “baru ditemui baru-baru ini,” membaca kenyataan yang disiarkan di laman Facebooknya pada Khamis (11 Februari).

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang di sepanjang perjalanan saya yang telah membantu menyalakan api muzik,” membaca pesanan pemenang anugerah Grammy 23 kali yang ditinggalkan sebelum kematiannya pada 9 Februari, yang dikeluarkan oleh pasukannya dalam kenyataan itu.

“Adalah harapan saya bahawa mereka yang mempunyai minat untuk bermain, menulis, membuat persembahan atau sebaliknya, melakukannya. Jika tidak untuk diri sendiri, maka untuk kita semua. Bukan hanya dunia memerlukan lebih banyak artis, tetapi juga banyak menyeronokkan. “

Komposer dan bandle dinamik, yang komposisi berubah menjadi jazz termasuk Sepanyol, 500 Miles High dan La Fiesta, adalah antara kumpulan bakat terpilih bersama Herbie Hancock dan Keith Jarrett untuk muncul sebagai beberapa pemain piano paling berpengaruh abad ke-20.

Selama kerjayanya lebih dari setengah abad, Corea memantapkan dirinya sebagai revolusioner era fusi jazz tahun 1970-an, bereksperimen dengan bunyi rock dan elektronik untuk menggegarkan genre ke era kontemporari.

“Kami mempunyai misi untuk pergi ke sana dan menjadi penawar perang, dan semua sisi gelap dari apa yang berlaku di Planet Bumi,” katanya kepada program NPR Jazz Night di Amerika pada tahun 2018, menjelaskan peranan artis.

“Kami yang masuk dan mengingatkan orang tentang kreativiti mereka.”

‘Kegembiraan mencipta’

Dilahirkan sebagai Armando Corea dari keluarga orang Itali-Amerika di Chelsea, Massachusetts, pada 12 Jun 1941, pemuzik itu diperkenalkan kepada piano pada usia muda oleh ayahnya yang terompet jazz, dan berminat pada bebop.

Pemain piano yang juga bermain drum itu membuat persembahan tempatan di sekolah menengah dan memulakan pengajian muzik di Columbia dan Juilliard sebelum berhenti bermain sepenuh masa.

Pada awal 1960-an, dia bekerja dengan orang hebat termasuk Stan Getz dan Herbie Mann, kemudian menggantikan Hancock dalam kumpulan Miles Davis, ikon Corea yang mempengaruhi masa elektroniknya yang merangkumi klasik seperti Bitches Brew.

Corea secara rutin menggunakan modulator cincin untuk membuat kesan perintisnya pada piano elektrik, pada masa ketika sintesis jarang dilihat di atas panggung.

Pemuzik yang terkenal dengan karya improvisasi itu memulakan kumpulan jazz bebasnya sendiri, Circle, yang aktif dari tahun 1970-1971, ketika Corea mulai memperluas perkusi piano dengan memetik tali di dalam tubuh instrumen.

Pada tahun 1971, dia mengasaskan kumpulannya yang paling terkenal, Return to Forever, menggabungkan instrumen akustik dan elektronik dengan gaya Amerika Latin.

Sebagai pelopor pertunjukan piano solo, Corea menguasai segala-galanya dari klasik hingga standard hingga swing dan jazz Latin, melakukan tur tanpa henti sehingga pandemi menghentikan konsert langsung.

“Lelaki ini mengubah hidup saya melalui muziknya dan kami dapat bermain bersama berkali-kali,” tweet Sheila E, seorang pemain drum jazz terkenal dan Prince protege.

“Cewek, anda sangat dirindukan, muzik dan cahaya cemerlang anda akan kekal selamanya.”

Diskografi raksasa Corea memperolehnya lebih daripada 67 pencalonan Grammy.

Dia mempunyai lebih banyak jazz Grammy daripada artis lain, dan meraih dua anugerah pada majlis bulan depan untuk menghormati muzik yang paling terang: Best Improvised Jazz Solo for All Blues dan Best Jazz Instrumental Album for Trilogy 2.

Corea dinobatkan sebagai National Endowment of the Arts Jazz Master pada tahun 2006. Pada masa kematiannya, dia adalah anggota Gereja Scientology dan tinggal di Clearwater, Florida.

“Sepanjang hidup dan kariernya, Chick menikmati kebebasan dan kesenangan yang ada dalam mencipta sesuatu yang baru, dan dalam bermain permainan yang dilakukan para seniman,” kata pernyataan yang mengumumkan kematiannya.

“Walaupun dia akan menjadi orang pertama yang mengatakan bahawa muziknya mengatakan lebih banyak daripada kata-kata yang pernah ada,” kata pernyataan itu, Corea meninggalkan pesan yang menyampaikan kepada “rakan-rakan pemuziknya yang luar biasa yang seperti keluarga” bahawa “itu telah menjadi rahmat dan hormat belajar dari dan bermain dengan anda semua. “

“Misi saya selalu membawa kegembiraan mencipta di mana sahaja saya boleh,” membaca kata-kata Corea.

“Dan untuk melakukannya dengan semua artis yang sangat saya kagumi – inilah kekayaan dalam hidup saya.” – AFP

Sila Baca Juga

Polis AS mengatasi rintangan yang jauh berhubung dengan remaja melalui

Polis AS mengatasi rintangan yang jauh, berhubung dengan remaja melalui permainan dalam talian

ATLANTA: Sama ada dalam permainan bola keranjang atau liga bola sepak musim panas, polis AS …

%d bloggers like this: