Lelaki menduduki kertas SPM yang ditangguhkan selama 21 tahun
Lelaki menduduki kertas SPM yang ditangguhkan selama 21 tahun

Lelaki menduduki kertas SPM yang ditangguhkan selama 21 tahun

PETALING JAYA: Seorang lelaki berusia 39 tahun akhirnya menduduki kertas SPM Bahasa Cina tahun ini setelah terpaksa melewatkannya berkali-kali selama dua dekad.

Eksekutif pentadbir Wong Yong Geng menduduki kertas itu pada 15 Mac sebagai calon tertua, 21 tahun selepas dia pertama kali menduduki SPM di sekolah menengah.

“Saya belajar di sekolah menengah kebangsaan di mana kelas bahasa Cina diadakan pada hari Sabtu selama dua jam.

“Saya tidak mendaftar untuk surat khabar Cina,” katanya kepada mySinChew, portal berbahasa Inggeris Sin Chew Daily.

Keputusan SPM Wong adalah antara lima teratas di sekolah dan dia kemudian dimasukkan ke Universiti Teknologi Malaysia untuk belajar matematik.

Namun, Wong merasakan bahawa dia tidak menyelesaikan SPMnya sepenuhnya kerana dia memilih untuk tidak mengambil kertas Bahasa Cina dan oleh itu dia mendaftarkannya semasa di universiti.

Dia membayar RM32 untuk yuran peperiksaan dan meminjam buku dari rakan sekelas untuk belajar sendiri, tetapi tarikh peperiksaan SPM bertembung dengan peperiksaan universiti sendiri.

Oleh itu, Wong tidak mempunyai pilihan selain melangkau kertas Cina tahun itu.

Pada tahun 2007, dia mendaftar untuk peperiksaan sekali lagi setelah menamatkan program ijazah Sarjana, bahkan memohon cuti dari syarikatnya untuk mendudukinya.

Namun, syarikatnya telah mengatur agar dia menghadiri kursus penting, jadi dia harus melewatkan surat kabar itu lagi.

Wong mendaftar untuk kertas Cina untuk kali ketiga pada tahun 2020, tetapi pandemi Covid-19 menyebabkan penangguhan peperiksaan SPM hingga Februari tahun ini.

Walaupun kerja tidak memerlukan dia memiliki kelayakan SPM Cina, dia mahu menyelesaikannya.

Akhirnya, dia mengambil cuti tanpa gaji tahun ini dan menduduki peperiksaan SPM Cina.

“Saya memenuhi impian saya selama 21 tahun. Sudah bertahun-tahun saya tidak menulis perkataan Cina dan boleh meletihkan.

“Saya tidak mendorong orang lain untuk duduk di kertas pada usia saya. Mereka semestinya menduduki kertas ketika mereka jauh lebih muda, ”katanya.

Sila Baca Juga

Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

KEPALA BATAS: Usaha pelancongan arkeo di negara ini mesti diperkukuhkan kerana ia bukan sahaja dapat …

%d bloggers like this: