Lelaki terpantas di Asia melihat masa depan yang cerah untuk
Lelaki terpantas di Asia melihat masa depan yang cerah untuk

Lelaki terpantas di Asia melihat masa depan yang cerah untuk pecut China | Sukan

Su Bingtian dari China meraikannya setelah memenangi perlumbaan 100m lelaki di Sukan Asia 2018 di Jakarta 26 Ogos 2018. – Gambar fail Reuters

BEIJING, 25 September – Lelaki terpantas di Asia, Su Bingtian, telah menyokong pelari pecut China untuk terus bertambah baik selepas musim panas ketika pemain berusia 32 tahun itu menjadi atlet pertama dari negara ini yang mencapai final 100 meter di Sukan Olimpik.

Su memimpin pasukan United – pada dasarnya skuad kebangsaan China – meraih emas dalam relay 4×100 meter di Sukan Nasional pada hari Jumaat, berikutan penampilannya di Sukan Tokyo, di mana dia memecahkan rekod Asia di separuh akhir 100 meter.

Orang asli Guangdong, yang menduduki tempat keenam dalam jarak 100 meter di Tokyo, juga memenangi emas dalam acara individu minggu ini di Sukan Nasional di Xian. Dia menyatakan keyakinan bahawa China menghasilkan pelari pecut yang dapat mengikuti jejaknya.

“Dari acara hari ini, saya dapat melihat masa depan yang cerah untuk lari cepat China,” kata Su, yang tampil di Sukan Nasional keempatnya, menurut Xinhua.

“Empat teratas di final semuanya memecahkan halangan 38 saat, yang benar-benar memberi inspirasi kepada saya, kerana hanya pasukan kebangsaan yang dapat melakukannya beberapa tahun lalu.

“Lari pecut Cina berada di jalan yang benar, dan Sukan Nasional adalah tahap penting bagi para pelari pecut sebelum mereka menghadiri Sukan Olimpik.”

Su menetapkan rekod Asia untuk 100m pada 9.83 saat untuk melayakkan diri ke final Olimpik sebelum berlari 9.95 saat di Pusat Olimpik Xian pada hari Selasa untuk memenangi gelaran di Sukan Nasional kuadren.

Xie Zhenye adalah satu-satunya pelari pecut Cina lain yang berlari di bawah 10 saat untuk jarak, yang dia berjaya pada tahun 2018 sebelum mengalami serangkaian kecederaan yang mempengaruhi penampilannya selepas itu.

Pemenang gelaran Sukan Negara pada tahun 2017, Xie berlari 10.10 saat untuk menduduki tempat kedua di belakang Su pada hari Selasa ketika dia terus kembali ke kedudukan teratas.

“Had Xie pasti tidak 10.10,” kata Su selepas final 100m.

“Dia terhambat oleh cedera. Ini bukan persembahan terbaiknya. Saya yakin Xie akan mendapat keputusan yang lebih baik tahun depan ketika dia bertanding di Sukan Asia di Hangzhou.

“Kita tidak seharusnya hanya menyoal atlet ketika dia tidak berada di tahap terbaik. Sebaliknya, kita perlu menolong dan mendorongnya untuk mendapatkan kembali momentumnya.

“Saya akan menggunakan pengalaman saya untuk mempengaruhi lebih banyak orang dan membiarkan mereka menghargai atlet China.” – Reuters

Sila Baca Juga

Tenis Tenis Djokovic memerlukan sokongan kami Kyrgios memberitahu pemain

Tenis: Tenis-Djokovic memerlukan sokongan kami, Kyrgios memberitahu pemain

MELBOURNE (Reuters) – Nick Kyrgios berkata Novak Djokovic mengucapkan terima kasih atas sokongannya semasa kontroversi …