Lindungi pembantu rumah yang terdedah Bintang
Lindungi pembantu rumah yang terdedah Bintang

‘Lindungi pembantu rumah yang terdedah’ | Bintang

PADA Februari 2018, pembantu rumah Indonesia berusia 21 tahun, Adelina Sau dari wilayah Nusa Tenggara meninggal sehari selepas dia diselamatkan dari rumah majikannya di Bukit Mertajam, Pulau Pinang.

Punca kematian adalah kegagalan pelbagai organ.

September lalu, Mahkamah Rayuan Malaysia membenarkan keputusan Mahkamah Tinggi untuk membebaskan seorang wanita yang dituduh menganiaya Adelina, keputusan yang mencetuskan kritikan dari Indonesia dan kumpulan hak asasi manusia tempatan.

Sebilangan rakyat Malaysia baik hati dan memperlakukan pembantu rumah mereka dengan adil tetapi ada yang berperasaan dan kasar.

Sejauh ini, saya belum bertemu dengan majikan yang membenarkan pembantu rumah mereka menikmati keempat-empat hak asasi yang dinyatakan dalam memorandum persefahaman (MoU) antara Kerajaan Malaysia dan Indonesia mengenai pekerja rumah tangga.

Pembantu rumah tangga yang lebih malang juga harus mengalami penderaan lisan secara berterusan daripada bos yang tidak peka dan tidak bertanggungjawab.

Sama ada majikan melakukannya dengan sengaja atau tidak sengaja, penderaan lisan menekankan pembantu rumah tanpa perlu dan menurunkan semangat mereka untuk bekerja.

Seorang majikan yang tidak berperasaan baru-baru ini memberitahu pembantu rumahnya di Indonesia bahawa pembantu Indonesia ditolak tanpa otak sehingga gaji mereka lebih rendah daripada rakan sejawatnya dari Filipina.

Ketika ditanya mengapa dia mengatakan perkara yang tidak sensitif, bos yang dingin dan tidak berperasaan ini menjawab bahawa dia hanya bergurau.

Keganasan terhadap pekerja rumah tangga dari Indonesia atau negara Asia lain bukanlah perkara baru. Sebanyak 2.7 juta pekerja Indonesia ada di sini tetapi hanya 704.000 orang yang dikatakan didokumentasikan.

Malaysia dan Indonesia pertama kali menandatangani MoU mengenai Perekrutan dan Penempatan Pekerja Rumah Tangga Indonesia pada tahun 2006, yang telah dipinda pada tahun 2011 hingga tahun 2016.

Perjanjian itu antara lain menegaskan hak pekerja untuk memegang pasport mereka, berkomunikasi dengan keluarga mereka, diberikan hari rehat mingguan, dan gaji bulanan mereka dimasukkan ke dalam akaun bank.

Namun, dalam praktiknya, kebanyakan majikan Malaysia menafikan mereka hak untuk menyimpan dokumen perjalanan mereka, menolak permintaan mereka untuk cuti dan menolak hak mereka untuk memiliki akaun bank.

Sebilangan besar atasan membenarkan pembantu rumah untuk berkomunikasi dengan keluarga mereka tetapi bagaimana cara ini berbeza bagi setiap majikan.

Sebilangan majikan mengenakan bayaran kepada pembantu rumah mereka untuk panggilan, sebilangan majikan tidak membenarkan pembantu rumah mereka memiliki telefon bimbit.

Mereka mungkin berhak menelefon rumah tetapi kos untuk melakukannya juga tinggi yang akan menghalangi mereka untuk berkomunikasi dengan keluarga mereka.

Dan ini membawa kita kepada pentingnya membiarkan pembantu rumah menyimpan pasport mereka.

Klinik memerlukan pembantu rumah untuk menunjukkan pasport mereka sebelum mereka dapat berjumpa doktor dan bank juga perlu melihat pasport sebelum mereka membiarkan pembantu menghantar wang kepada keluarga mereka.

Saya tahu pembantu rumah yang tidak dapat mendapatkan rawatan perubatan yang tepat kerana ada jangkitan di tangannya kerana majikan yang memegang pasportnya tidak berada di Pulau Pinang.

Dia harus menderita selama lebih kurang seminggu sebelum majikan kembali membawanya ke doktor.

Dari perspektif majikan, bos mesti memegang pasport pekerja mereka untuk mengelakkan mereka melarikan diri.

Malaysia mungkin tidak akan mendapat pembantu rumah Indonesia lagi kecuali perjanjian baru menggantikan MoU yang telah luput.

MoU sebelumnya berakhir pada tahun 2016 tetapi Indonesia terus mengirim pembantu rumahnya ke negara kita.

Duta Besar Indonesia untuk Malaysia Hermono mengatakan dalam wawancara media pada Disember lalu bahawa ini tidak dapat diteruskan.

“Kami sudah lama menunggu MoU baru.

“Pekerja rumah tangga kami berada dalam keadaan rentan.”

Hermono mengatakan Indonesia telah menghantar cadangan terbarunya ke Malaysia pada November lalu.

Kita dapat memahami kebimbangan Hermono.

Dalam perjanjian berikutnya mengenai pekerja rumah tangga Indonesia yang ditandatangani oleh Malaysia dengan Indonesia, pihak berwajib harus merumuskan mekanisme yang efektif untuk menegakkan hak pembantu rumah tangga untuk menyimpan dokumen perjalanan mereka tanpa menjejaskan kepentingan majikan mereka.

Hak asasi yang telah dinyatakan dalam MOU 2006 perlu disusun semula dalam perjanjian yang dapat dilaksanakan yang akan menghukum majikan kerana tidak mematuhi undang-undang.

Majikan yang tidak peka membuat pembantu rumah mereka melakukan penderaan lisan kerana mereka tahu mereka dapat melepaskannya dengan mudah.

Lagipun, apa yang akan dilakukan oleh pembantu rumah mereka? Minta cuti untuk membuat laporan polis atau mengadu ke Kedutaan Besar Indonesia?

Sebilangan majikan bahkan meminta pembantu rumah untuk membayar keperluan perubatan mereka sendiri dan memotong gaji mereka dari sebarang hidangan yang mereka pecah secara tidak sengaja.

Menurut Persatuan Agensi Pekerjaan Malaysia, kira-kira 10,000 keluarga di Malaysia sangat memerlukan pembantu rumah.

Melainkan jika MoU ditandatangani tidak lama lagi untuk mengatasi masalah pembantu rumah Indonesia, keluarga ini mungkin

harus menunggu lama untuk mendapatkan pembantu rumah dari Indonesia.

Dan sekiranya majikan Malaysia tidak mengubah sikap mereka terhadap pembantu mereka, lebih banyak pembantu rumah Indonesia akan mencari pekerjaan di negara lain seperti Taiwan dan Hong Kong di mana gajinya jauh lebih tinggi.

Sila Baca Juga

Perayaan CNY mesti diteruskan

Perayaan CNY mesti diteruskan

Meraikan mana-mana perayaan di Malaysia biasanya menghasilkan jalan raya yang padat kerana masyarakat bersatu untuk …

%d bloggers like this: