Lukashenko melancarkan Perhimpunan Rakyat Belarusia ketika pembangkang menangis
Lukashenko melancarkan Perhimpunan Rakyat Belarusia ketika pembangkang menangis

Lukashenko melancarkan “Perhimpunan Rakyat” Belarusia ketika pembangkang menangis

KYIV (Reuters) – Presiden veteran Alexander Lukashenko melancarkan “Perhimpunan Rakyat” Belarus pada hari Khamis, mengundang 2.700 orang untuk membincangkan reformasi politik dalam apa yang ditolak oleh penentang sebagai latihan palsu untuk membantunya untuk terus berkuasa.

Lukashenko, seorang bekas pengurus ladang kolektif Soviet, telah memerintah Belarus sejak tahun 1994 tetapi menghadapi gelombang protes jalanan yang belum pernah terjadi sebelumnya sejak pilihan raya presiden Ogos lalu yang dikatakan oleh pembangkang dicurangi secara terang-terangan.

Penangkapan besar-besaran dan tindakan keras terhadap tunjuk perasaan mendorong putaran baru sekatan Barat tetapi Lukashenko terus berkat sokongan diplomatik dan kewangan dari sekutu tradisional Rusia, yang melihat Belarus sebagai negara penyangga terhadap NATO.

Lukashenko mengatakan bahawa majlis itu dapat membincangkan rancangan reformasi perlembagaan dan ahli politik yang dekat dengan pihak berkuasa mengisyaratkan kemungkinan pengampunan bagi tahanan politik.

Acara dua hari itu dijangka akan mencetuskan protes baru, yang telah berlangsung selama berbulan-bulan tetapi ukurannya berkurang sejak Ogos.

“Lukashenko sedang mengumpulkan loyalis di apa yang disebut sebagai Majelis Rakyat Belarus untuk mengesahkan perampasan di mata rakyat,” kata Franak Viacorka, penasihat tokoh pembangkang Sviatlana Tsikhanouskaya.

“Kerana Lukashenko memahami bahawa dia kehilangan sokongan orang, dan dia masih berpegang teguh pada kekuasaan dengan segala cara.”

Sebilangan besar perwakilan yang menghadiri perhimpunan tersebut adalah timbalan dan pegawai daerah pro-pemerintah yang dipilih pada sesi tertutup khas.

Seorang wartawan dari portal Internet tempatan TUT.BY, yang cuba menghadiri salah satu pertemuan ini, ditahan dan menghabiskan tiga hari di pusat tahanan pra-perbicaraan.

“Fakta bahawa orang-orang diusir ke halaman dengan rombongan, di mana mereka terus melakukan protes, tidak bermaksud berakhirnya krisis politik,” kata penganalisis politik Artyom Shraibman.

“Rasa tidak puas hati terhadap pihak berkuasa tidak sampai ke mana-mana.”

(Penulisan oleh Matthias Williams; Penyuntingan oleh Michael Perry)

Sila Baca Juga

Di Jepun mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID 19

Di Jepun, mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID-19

TOKYO (Reuters) – Di Jepun, kemudahan sangat penting dan ujian COVID-19 boleh menjadi sangat tidak …

%d bloggers like this: