Maduro Venezuela menyebut surat Vatikan sebagai kompendium kebencian
Maduro Venezuela menyebut surat Vatikan sebagai kompendium kebencian

Maduro Venezuela menyebut surat Vatikan sebagai ‘kompendium kebencian’

CARACAS (Reuters) – Presiden Venezuela Nicolas Maduro pada hari Rabu memanggil surat yang dikirim oleh menteri luar negeri Vatikan kepada perniagaan lokal, yang mendesak para ahli politik Caracas untuk mengambil serius perundingan untuk menyelesaikan krisis negara itu, “kompendium kebencian.”

Surat dari Setiausaha Negara Vatikan, Kardinal Pietro Parolin, dibacakan dengan kuat oleh seorang wakil Gereja Katolik pada hari Selasa petang di perhimpunan tahunan Fedecamaras, sebuah persekutuan perniagaan terbesar di negara Amerika Selatan Katolik Rom.

Seorang pegawai tinggi pemerintah menghadiri pertemuan itu untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun sebagai tanda meredakan ketegangan antara pemimpin perniagaan dan pemerintah sosialis, ketika Maduro membuka ekonomi dalam usaha untuk mengakhiri kemelesetan selama bertahun-tahun di negara OPEC yang pernah makmur.

“Ketika semua orang berbicara tentang menghasilkan dan mengatasi krisis ekonomi, seorang pendeta yang tidak dikenali … membaca sepucuk surat dari Pietro Parolin, sebuah surat yang merupakan ringkasan kebencian, dari racun,” kata Maduro dalam sebuah tayangan televisyen pemerintah pada hari Rabu, menuduh Parolin campur tangan dalam urusan Venezuela.

Vatikan tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Komen Maduro datang ketika pemerintah dan pembangkang Venezuela – yang melabel Maduro sebagai diktator yang mencabul pemilihan 2018 dan sebahagian besarnya memboikot dua pilihan raya terakhir – bersiap sedia untuk rundingan untuk berusaha mewujudkan syarat pilihan raya yang dapat dipersetujui bersama.

Surat Parolin mengatakan bahawa penyelesaian untuk krisis Venezuela hanya akan datang “jika rakyat Venezuela, dan terutama mereka yang memiliki tanggungjawab politik, bersedia duduk dan berunding dengan serius mengenai masalah konkrit dan mencari jalan keluar untuk keperluan sebenar rakyat Venezuela.”

Kardinal Venezuela Baltazar Porras bulan lalu mengatakan Gereja bersedia untuk memudahkan dialog antara kedua-dua pihak.

(Laporan oleh Mayela Armas; Penulisan oleh Luc Cohen; Penyuntingan oleh Leslie Adler)

Sila Baca Juga

Pemuda di Amhara Ethiopia mula bergerak melawan pasukan Tigray

Pemuda di Amhara Ethiopia mula bergerak melawan pasukan Tigray

NAIROBI / ADDIS ABABA (Reuters) – Penduduk wilayah Amhara di Ethiopia mengatakan pada hari Isnin …

%d bloggers like this: