Mahkamah membenarkan cabaran penukaran
Mahkamah membenarkan cabaran penukaran

Mahkamah membenarkan cabaran penukaran

KUALA LUMPUR: Mahkamah Tinggi di sini telah membenarkan permohonan cuti oleh ejen insurans berusia 41 tahun yang ingin memulakan semakan kehakiman untuk mencabar masuknya Islam oleh bapanya ketika dia berusia 10 tahun.

Dalam keputusan Hakim Mariana Yahya, yang disampaikan melalui e-mel kepada pihak-pihak yang terlibat semalam, pengadilan mengatakan ada kes prima facie yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut pada tahap pendengaran substantif.

Peguam Kanan Persekutuan Ahmad Hanir Hambaly dan Peguam Persekutuan Mohammad Sallehuddin Md Ali tampil sebagai pemerintah.

Mohammad Sallehuddin, ketika dihubungi, mengesahkan bahawa pengadilan telah memberikan izin kepada wanita itu untuk memulai proses semakan kehakiman.

“Kes ini telah diperbaiki untuk pengurusan kes pada 8 April,” katanya.

Wanita itu, yang namanya dirahsiakan atas alasan privasi, mengajukan tindakan undang-undang pada November lalu.

Dia menamakan pengarah Jabatan Pendaftaran Negara (JPN), pemerintah dan Majlis Agama Islam Selangor (MAIS) masing-masing sebagai responden pertama, kedua dan ketiga.

Dia mengatakan bahawa dia dilahirkan di Singapura oleh ibu bapa Buddha pada tahun 1980.

Pada 3,1990 Februari, dia mengatakan bahawa bapanya memeluk agama Islam sementara dia masih menikah dengan ibunya, yang tidak masuk Islam.

Dia menukarnya, ketika itu berusia 10 tahun, dan memberinya nama Muslim pada 4 Oktober 1990 di Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS).

Ibu bapanya akhirnya bercerai pada tahun 1993.

Wanita itu mengatakan bahawa ibunya tidak pernah memberi izin kepada ayahnya untuk menukar agamanya pada masa-masa material.

Sejak mencapai usia 18 tahun, wanita itu, yang tinggal bersama ibunya, mengatakan bahawa dia hanya menganut agama Buddha.

Pada 24 Ogos tahun lalu, wanita itu meninggalkan penggunaan nama Muslimnya dan mengambil nama kelahirannya.

Dia juga membuat pernyataan undang-undang untuk mencari MyKad baru untuk mengembalikan nama asalnya dan agar perkataan “Islam” dihilangkan dari kad pengenalan baru.

Pada 28,2020 Ogos, dia melamar kad pengenalan baru di cawangan JPN Ipoh di Perak tetapi pegawai kaunter JPN enggan memproses permohonan itu melainkan dia mengemukakan perintah dari Mahkamah Tinggi Syariah.

Dia kemudian mengajukan permohonan cuti untuk semakan kehakiman terhadap responden setelah tidak mendapat respons dari JPN.

Dalam permohonannya, dia meminta pengisytiharan pengadilan bahawa dia adalah penganut agama Buddha.

Dia meminta perintah mandamus untuk memaksa JPN untuk mengembalikan nama kelahirannya dan mengeluarkannya kad pengenalan baru dengan nama asalnya, dan menjatuhkan perkataan “Islam” dari kad pengganti.

Dia juga meminta perintah mandamus untuk memaksa MAIS menghapus namanya dari daftar muallaf (mualaf Muslim) dan membatalkan penukarannya.

Sila Baca Juga

Tindakan pantas kerana ancaman keselamatan negara

‘Tindakan pantas kerana ancaman keselamatan negara’

PUTRAJAYA: Terdapat tanda-tanda keterlibatan orang dalam dalam sindiket yang menggodam sistem komputer Jabatan Imigresen untuk …

%d bloggers like this: