Mahkamah Tinggi akan mendengar saman fitnah Ismail Sabri terhadap bekas
Mahkamah Tinggi akan mendengar saman fitnah Ismail Sabri terhadap bekas

Mahkamah Tinggi akan mendengar saman fitnah Ismail Sabri terhadap bekas ketua wanita Bersatu pada 1 Oktober

KUALA LUMPUR: Mahkamah Tinggi menetapkan 1 Oktober untuk mendengar tuntutan saman fitnah yang difailkan oleh Menteri Kanan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob terhadap bekas ketua wanita Parti Pribumi Bersatu Malaysia Anina Saadudin berhubung catatan di Facebooknya.

Hakim Mohd Firuz Jaffril menetapkan tarikh semasa pengurusan kes di sini pada hari Khamis (25 Mac).

Semasa prosiding, Anina, yang tidak diwakili peguam, mengatakan kepada pengadilan bahawa dia tidak dapat mengupah peguam dan akan melakukan pembelaannya sendiri.

“Saya seorang suri rumah dan saya tidak mampu menjadi peguam jadi saya akan mewakili diri saya sendiri.

“Saya ingin hadir di mahkamah terhormat ini dengan kepercayaan bahawa mahkamah akan bertindak adil dan menjadi tempat di mana saya dapat bercakap benar,” katanya.

Anina juga tidak membantah perintah injunksi yang sebelumnya diberikan oleh pengadilan memaksanya untuk menghapus catatan di laman Facebooknya.

Dia memberitahu hakim bahawa dia telah melepaskan jawatan yang disanggah itu dalam waktu 21 hari setelah perintah itu diberikan.

Peguam K. Ragunath mewakili Ismail Sabri semasa prosiding berlangsung.

Pada 5 Mac, Ismail Sabri mengajukan tuntutan terhadap Anina atas tuduhan bahawa dia telah menyiarkan 13 pernyataan fitnah dan memuat naik sebuah video di laman Facebooknya, yang antara lain menuduh menteri itu tidak kompeten dalam menjalankan tugasnya dan melaksanakan peraturan ketat untuk memerangi Covid-19 di bawah perintah kawalan pergerakan.

Dia mendakwa bahawa pernyataan yang dibuat antara 5 Februari dan 3 Mac, dikongsi oleh pengguna Facebook yang lain.

Dia mengatakan bahawa pernyataan itu menyiratkan bahawa dia hanyalah “boneka” dalam melaksanakan perintah Perdana Menteri dan bahawa dia adalah menteri kanan yang tidak cekap dan tidak cekap.

Dia mengatakan bahawa jawatan itu dilakukan dengan niat yang tidak baik dan mengakibatkan reputasinya tercemar.

Dengan demikian, dia menuntut ganti rugi umum, teladan dan tambahan dengan faedah, kos dan pelepasan lain yang dianggap wajar oleh pengadilan.

Pada 11 Mac, mahkamah mengizinkan permohonan ex-parte Ismail Sabri untuk perintah injunksi untuk memaksa Anina untuk segera menghapus semua tuduhan fitnah mengenai dirinya di laman Facebooknya serta perintah untuk menahan Anina atau wakilnya daripada membuat kenyataan memfitnah lain. di laman media sosialnya.

Sila Baca Juga

Conman mengganggu penyewa setelah skim sublet habis habisan

Conman mengganggu penyewa setelah skim sublet habis-habisan

IPOH: Empat penyewa diganggu oleh seorang penipu yang menyewakan sebuah rumah kepada mereka setelah mereka …

%d bloggers like this: