Makanan disekat pelarian melarikan diri di tengah pertempuran Republik Afrika
Makanan disekat pelarian melarikan diri di tengah pertempuran Republik Afrika

Makanan disekat, pelarian melarikan diri di tengah pertempuran Republik Afrika Tengah

GAROUA-BOULAI, Kamerun (Reuters) – Setiap hari pada waktu subuh, Polycarpe Fodjo bangun dari tempat tidur sementara di bawah traknya dan menunggu. Dia seharusnya mengirim banyak beras dari Kamerun ke Republik Afrika Tengah lebih dari tiga minggu yang lalu, tetapi pemberontakan yang ganas di seberang perbatasan telah menghentikan perdagangan.

Dengan tempat pemeriksaan ditutup, dia dan kira-kira 830 pemandu trak lain berbaris untuk sarapan yang disediakan oleh kesatuan pengangkut, sementara beberapa barang yang mudah rosak busuk di kawasan tropika.

Kesulitan itu dirasakan di pasar ibukota Republik Afrika Tengah, Bangui, di mana makanan jarang dan harga meningkat, satu lagi tamparan bagi negara miskin yang dilanda kerusuhan dan korupsi.

Republik Afrika Tengah (CAR) telah melihat gelombang keganasan yang berkaitan dengan pilihan raya yang disengketakan 27 Disember yang dimenangi oleh Presiden Faustin-Archange Touadera.

Kumpulan bersenjata yang menentang Touadera telah menyerang bandar-bandar dan mengancam akan menyerang Bangui, menghisap tentera CAR serta pasukan Perancis, Rusia, Rwanda dan PBB.

“Kami dibuat memahami bahwa setelah pemilihan, krisis dapat diselesaikan,” kata Fodjo, yang mengangkut beras untuk Program Makanan Dunia.

Keganasan itu telah memaksa lebih dari 30,000 orang melarikan diri ke negara-negara jiran, menurut Badan Pelarian PBB. Lebih dari 4,400 telah pergi ke Kamerun, kebanyakannya ke bandar sempadan Garoua-Boulai, di mana Fodjo menunggu dengan penghantaran berasnya.

CAR telah melakukan lima rampasan kuasa dan banyak pemberontakan sejak merdeka dari Perancis pada tahun 1960. Ia telah dilanda keganasan militia sejak pemberontakan 2013 menggulingkan mantan presiden Francois Bozize.

Walaupun terdapat perjanjian damai, embargo senjata dan sekatan terhadap pemimpin milisi, perdamaian sukar dijumpai di negara kaya emas dan berlian yang berjumlah 4.7 juta.

Di daerah PK5 di Bangui, pusat perdagangan, peniaga dan pelanggan risau. Trak hampir habis, bahagian depan kedai kosong dan harga barang naik.

“Nasi, kacang tanah, minyak, semuanya mahal. Malah sabun semakin mahal. Sebelum itu 125 (franc CFA), sekarang 200. Saya tidak dapat membeli lagi. Mengapa mereka melakukan ini kepada kita?” kata pemborong pasar Blandine Yeke.

Bagi yang lain, gangguan itu terbukti terlalu banyak.

Benedicte Beika melarikan diri ke Kamerun setelah serangkaian serangan pemberontak di barat. Ini adalah kali kedua ibu kepada lima anak itu melarikan diri dari keganasan di CAR sejak 2013.

“Saya tidak berniat untuk kembali ke negara ini … kerana saya sakit, adalah mustahil untuk saya kembali dan meningkatkan penderitaan saya lebih jauh,” katanya.

(Penulisan oleh Bate Felix; Penyuntingan oleh Edward McAllister dan Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Kepercayaan orang ramai runtuh di tengah COVID tinjauan palsu

Kepercayaan orang ramai runtuh di tengah COVID, tinjauan palsu – berita

LONDON (Reuters) – Kepercayaan kepada pemerintah, ketua perniagaan dan media runtuh di tengah salah anggapan …

%d bloggers like this: