Makcik dan anak saudara berkongsi sorakan karolling dalam talian
Makcik dan anak saudara berkongsi sorakan karolling dalam talian

Makcik dan anak saudara berkongsi sorakan karolling dalam talian

JOHOR BARU: Dua rakyat Malaysia di dua benua yang berbeza, tidak dapat bersatu kembali untuk percutian, tidak membiarkan jarak menghentikan tradisi tahunan mereka menyanyikan lagu-lagu Krismas bersama-sama.

Brenda Benedict, yang tinggal di Jerman bersama suaminya, semakin kecewa melihat iklan Krismas di kota Bonn sejak awal Oktober, mengetahui bahawa dia tidak dapat kembali ke Johor Baru untuk musim perayaan kerana pandemi Covid-19 .

Menjauhkan diri dari orang yang disayanginya juga bermaksud bahawa penulis dan perunding editorial berusia 48 tahun akan melepaskan peluang untuk bersorak dengan keluarga kakaknya di sini.

Carolling juga merupakan amalan yang tidak biasa di Jerman, katanya.

Dengan perasaan rindu, Benedict menghubungi keponakannya Desiree Tresa Gasper, 36, yang tinggal di Selangor, mengenai tradisi tahunan mereka secara dalam talian dan yang terakhir segera bersetuju.

“Ketika itulah idea Carolling Di Seluruh Benua muncul.

“Kami berdua sejak awal bersetuju bahawa tujuan asas projek kecil ini adalah untuk menyebarkan suasana yang menyenangkan – baik antara kami dan antara mereka yang kami berkongsi video kami,” katanya dalam wawancara.

Bekerja dengan peralatan telefon pintar yang sangat asas dan aplikasi pencampuran video dalam talian percuma, Benedict mengatakan bahawa dia dan Gasper masing-masing akan merakam suara mereka sendiri sambil menyanyi dan mengikat suaminya Oliver Haas untuk menggabungkan rakaman itu bersama-sama.

“Tetapi sebagai pemuzik yang sempurna, dia melakukan sihirnya dari studio rumah kami dan membuat suara kami jauh lebih selaras dengan muzik,” kata Benedict, sambil menambah bahawa mereka telah melakukan tiga lagu sejauh ini.

Klip video pertama yang mereka kongsi di akaun media sosial masing-masing adalah What Child Is This, yang biasanya dikenali sebagai Greensleeves, diikuti oleh Silent Night, yang secara kebetulan ditulis di Jerman, sehingga mereka menyanyikannya dalam tiga bahasa – Jerman, Inggeris dan Bahasa Malaysia.

“Lagu ketiga kami adalah Breath of Heaven Amy Grant, yang ingin kami sampaikan menjelang Malam Krismas kerana lagu reflektif adalah tentang memiliki iman walaupun ada ketidakpastian hidup, sangat sesuai dengan situasi yang sedang kita hadapi.

“Ironinya kami mengambil masa dan pandemi bagi kami untuk secara serius mengerjakan sesuatu yang kami berdua nikmati.

“Kami menghabiskan waktu bersama setiap kali kami balik kampung tetapi kunjungan kami selalu dikurangkan menjadi dua atau tiga minggu dan kami tidak dapat memberikan perhatian sebanyak mungkin untuk satu orang.

“Jadi ini, bagi saya, adalah projek ibu saudara-saudara-saudara yang sangat baik dan gangguan yang sangat dialu-alukan untuk suami saya dan saya kerana kami berdua telah bekerja sama dari rumah selama hampir sepanjang tahun,” kata muzik itu kekasih.

Sementara itu, Gasper, seorang penyunting berita, mengatakan dia berharap agar projek itu memberi yang lain, terutama mereka yang terdampar di luar negara dan tidak dapat pulang ke rumah untuk percutian, semangat dan harapan yang sangat diperlukan.

“Saya merasa agak kecewa bagaimana kes-kes Covid-19 terus meningkat, memikirkan bahawa tidak mungkin ahli keluarga kami dari Amerika Syarikat, Inggeris dan Jerman dapat bersatu kembali dan meraikan orang tua saya sebagai dalam beberapa tahun kebelakangan.

“Projek ini telah mendekati ibu saudara saya dan saya kerana kami tidak pernah menghabiskan banyak masa ini walaupun kami bersama-sama secara fizikal di Malaysia,” tambahnya.

Sila Baca Juga

Orang ramai terkejut apabila mendapati taman Bukit Kiara yang popular

Orang ramai terkejut apabila mendapati taman Bukit Kiara yang popular masih ditutup

Taman Persekutuan Bukit Kiara yang diuruskan oleh Jabatan Landskap Nasional masih ditutup semalam walaupun keputusan …

%d bloggers like this: