Maklumat yang salah mendorong krisis Covid Papua New Guinea
Maklumat yang salah mendorong krisis Covid Papua New Guinea

Maklumat yang salah mendorong krisis Covid Papua New Guinea

Kesalahan maklumat mengancam untuk menghentikan upaya Papua Nugini yang sudah goyah untuk mengendalikan wabah Covid-19 yang teruk, dengan tinjauan yang menunjukkan satu dari empat pekerja kesihatan enggan mendapat vaksin.

Setelah setahun tanpa penyebaran komuniti yang meluas, negara Melanesia yang miskin kini melihat jumlah jangkitan baru hampir setiap hari.

Hospital telah menolak pesakit kerana kekurangan kakitangan perubatan, yang jatuh sakit atau terpaksa mengasingkan diri.

Dengan pakar yang memperingatkan bahawa sistem kesihatan hampir runtuh, negara jiran Australia minggu ini mengirimkan sejumlah 8,000 vaksin kecemasan untuk menyuntik kakitangan barisan depan.

Tetapi maklumat yang salah mungkin menyebar lebih cepat daripada virus, dengan sebilangan besar orang ramai dan bahkan pakar perubatan enggan mendapat vaksin.

Pemeriksaan Fakta AFP telah melepaskan beberapa catatan yang dikongsi secara meluas di Facebook – yang bersama dengan WhatsApp adalah platform media digital yang dominan di negara ini – yang secara palsu mendakwa Papua New Guinea diberi vaksin secara paksa sebagai sebahagian daripada percubaan vaksin massal, atau dalam satu kes, sebagai bahagian dari pembunuhan beramai-ramai.

Gary Nou, seorang doktor jabatan kecemasan Port Moresby, bertanya kepada lebih daripada 130 rakan sekerja sama ada mereka akan diinokulasi – 24% mengatakan mereka akan menolak, dan 37% tidak pasti, katanya kepada AFP.

“Pekerja kesihatan sendiri kecewa, dan mereka tidak tahu apakah vaksin itu akan membantu mereka atau tidak,” katanya.

“Orang-orang mengatakan kepada mereka bahawa itu adalah ‘semua eksperimen dan itu adalah terapi genetik, dan orang akan mati’, mereka menyalin semua video yang muncul di media sosial.”

“Ini adalah pekerja kesihatan yang berpendidikan,” tambahnya.

Menteri Kesihatan Jelta Wong memberikan tinjauan pemerintah AFP yang juga menunjukkan keraguan vaksin yang signifikan di kalangan masyarakat luas, dengan banyak yang menyebut tentang keselamatan atau masalah agama.

Tinjauan itu mendapati bahawa hampir 10 persen orang Papua New Guinea akan menolak vaksin, dengan jumlah di atas seperempat penduduk di beberapa provinsi.

Glen Mola, seorang profesor yang bekerja di Port Moresby General Hospital, memberitahu AFP jika pekerja perubatan menolak vaksinasi kerana salah maklumat, sistem kesihatan negara itu boleh runtuh.

“Sebaik sahaja anda turun 20 persen di beberapa kawasan berintensiti tinggi, seperti jabatan kecemasan dan wad buruh, misalnya, mereka tidak dapat berfungsi,” katanya.

Bahkan pada waktu biasa Papua New Guinea menghadapi kekurangan staf perubatan yang teruk, dengan kurang dari 30,000 kakitangan yang melayani penduduk sembilan juta.

‘Perniagaan seperti biasa’

Ketua negara St John Ambulance, Matt Cannon mengatakan bahawa dia telah melihat “maklumat mengenai” salah maklumat di media sosial yang mendakwa Covid sama sekali tidak ada.

“Kami melihat bukti orang-orang yang kemungkinan besar mempunyai Covid atau disahkan kes dan meneruskan perniagaan seperti biasa,” katanya.

Dalam satu posting yang dikongsi beratus-ratus kali dan fakta yang diperiksa oleh AFP, doktor Sam Maima menasihati rakan-rakan Papua New Guinea untuk tidak diuji, mencadangkan pelbagai rawatan yang tidak terbukti, termasuk minum dua cawan teh kapur hangat setiap enam jam.

Pemimpin pembangkang, Belden Norman Namah meminta pemerintah menghentikan pemberian vaksinnya dan mencadangkan coronavirus mungkin sudah ada di Papua New Guinea selama beratus-ratus tahun.

Papua New Guinea telah lama berjuang dengan usaha imunisasi. Ini adalah salah satu daripada segelintir negara di dunia di mana polio masih endemik.

Wabak polio negara ini dipercayai berasal dari versi virus yang lemah – terdapat dalam vaksin – memasuki rantai makanan dan menjangkiti masyarakat yang kurang imunisasi.

Australia telah meminta AstraZeneca untuk mengalihkan satu juta dos vaksin Covid-19 yang dibeli oleh Canberra ke Papua New Guinea sehingga vaksinasi yang meluas dapat dimulakan sebelum sasaran pemerintah pada pertengahan Mei.

Tetapi walaupun rintangan logistik – dari mendapatkan dosis tersebut di pasar global yang kompetitif hingga membangun kemudahan penyimpanan sejuk dan jaringan pengedaran di seluruh negara yang berbukit, ditutupi juggle – ada kebimbangan bahawa maklumat yang salah dapat membatalkan rancangan itu.

‘Larang Facebook’

Mola mengatakan pemerintah perlu melakukan lebih banyak perkara untuk memerangi penyebaran salah informasi, dan pihak berkuasa kesihatan perlu berkomunikasi secara efektif dengan orang yang masih belum memutuskan vaksin.

“Adalah satu perkara untuk menderma vaksin, tetapi jika tidak ada yang menggunakannya, itu benar-benar tidak berguna,” katanya.

Menteri Komunikasi Timothy Masiu mengatakan kepada AFP bahawa sementara pemerintah prihatin terhadap informasi yang salah, namun saat ini ia tidak memiliki strategi untuk memeranginya.

“Kami tidak melakukan apa-apa sekarang kerana kami mempercayai kebebasan bersuara. Tetapi jika berkaitan dengan senario terburuk, sebagai pemerintah, kami dapat bergerak untuk membuat pengajuan untuk melarang Facebook.”

“Kami juga mempunyai undang-undang jenayah siber, yang dapat kami kenakan kepada orang-orang yang menyiarkan maklumat yang salah di media sosial,” tambahnya.

Pemeriksaan fakta jarang berlaku di Papua New Guinea, dengan hanya sebilangan organisasi berita yang mengesahkan tuntutan yang dibuat di domain awam atau di media sosial. – AFP

Sila Baca Juga

Apple mendedahkan serangan dalam percubaan App Store terhadap Epic

Apple mendedahkan serangan dalam percubaan App Store terhadap Epic

Apple Inc berencana untuk berdebat pada persidangan bahawa pengembang dan pengguna akan menderita jika Epic …

%d bloggers like this: