Mari menjadi pelancong yang bertanggungjawab Bintang
Mari menjadi pelancong yang bertanggungjawab Bintang

Mari menjadi pelancong yang bertanggungjawab | Bintang

ITU lagi hujan pelancong di Pulau Pinang.

Hari ini berakhir pada hujung minggu yang panjang sejak perjalanan antara negara diizinkan dan, pada umumnya, nampaknya ekonomi tempatan kembali ke tahap penuh seperti itu.

Dengan satu cara, adalah baik untuk melihat pusat membeli-belah, restoran, hotel dan pantai sesak sekali lagi. Mata pencarian banyak penduduk tempatan bergantung kepada sektor pelancongan.

Tetapi bagi sesetengah orang, seperti saya, kenangan menyakitkan terhadap wabak itu masih ada.

Saya kehilangan bapa saya kerana virus itu baru-baru ini, 21 hari selepas dia dimasukkan ke Covid-19 di Hospital Sungai Buloh, Selangor.

Dia rebah di tempat kakak saya di Rawang pada pagi hari kami bersiap untuk membawanya untuk dos vaksinasi pertamanya.

Dia tidak menunjukkan gejala menghidap virus itu selain batuk ringan malam sebelumnya, sama sekali tidak serius.

Kematian amat menyakitkan ketika menimpa rumah. Lebih menyakitkan apabila kita tidak dapat memberikan upacara terakhir yang terhormat kerana kita tidak dapat membawa jenazah pulang dan harus segera membawanya ke krematorium.

Kematian ayah saya berlaku tepat sebulan setelah rakan karib meninggal di Hospital Pulau Pinang; dia bertarung dengan Covid-19 selama berminggu-minggu di ICU.

Ungkapan yang biasa didengar sekarang adalah “kita harus hidup dengan virus”, yang bermaksud ia adalah endemik.

Tetapi jika kita merawat Covid-19 seperti penyakit endemik lain, maka kita salah kerana ia merebak melalui kaedah utama kita untuk hidup: bernafas.

Adakah anda diberi vaksin sepenuhnya? Tahniah! Begitu juga saya.

Pelawat mempunyai masa yang indah di Armenian Street.

Data membuktikan bahawa lebih dari 95% mereka yang diberi vaksin sepenuhnya tidak lebih dari batuk dan selesema ketika mereka dijangkiti, bahkan jika mereka dijangkiti.

Percutian anda akan berubah menjadi bencana sekiranya anda membawa virus itu kepada orang yang anda sayangi yang berumur, atau melawan barah atau menghadapi masalah darah tinggi dan diabetes.

Apa sahaja kegembiraan yang anda dapati pada percutian anda akan diliputi kesedihan jika itu berlaku, dan anda akan dipenuhi dengan penyesalan yang begitu dalam sehingga tidak ada yang dapat menghibur dunia ini.

Dengan banyak kes tidak simptomatik dalam beberapa hari pertama selepas jangkitan, hampir mustahil untuk mengetahui apakah anda dijangkiti sehingga terlambat.

Jangan membuang langkah berjaga-jaga.

Sekiranya terlalu banyak orang bergegas ke lif yang anda juga nantikan, mungkinkah lebih baik anda bersabar dan mengambil yang seterusnya?

Sekiranya restoran nasi kandar yang anda rindukan untuk dilindungi terlalu ramai, mungkin lebih bijak untuk menindas keinginan anda dan makan di tempat lain di mana tidak ada orang ramai?

Tempat yang sesak adalah risiko besar, terutama di restoran di mana sukar bagi pekerja dan pelanggan untuk berhati-hati dengan langkah berjaga-jaga semasa sibuk atau mencari tempat untuk duduk.

Jumaat lalu, sebuah restoran nasi kandar di George Town terpaksa menarik penutupnya dan dikenakan denda RM10,000 ketika beberapa pekerjanya ditangkap kerana tidak mengimbas kod MySejahtera QR.

Empat lelaki dan dua wanita yang tidak diberi vaksin sepenuhnya dihukum kerana makan di sebuah restoran di Jalan Magazine pada hari Sabtu.

Oleh itu, walaupun anda mungkin berhati-hati, orang lain mungkin akan cuai, dan anda dan orang tersayang menjadi mangsa yang tidak bersalah.

Oleh itu marilah kita bertanggungjawab. Berselindung di khalayak ramai. Elakkan orang ramai. Berhati-hati menerima tetamu di rumah. Bersihkan kerap.

Hidup mesti diteruskan. Kehidupan kita tidak dapat dipengaruhi oleh ketakutan terhadap virus.

Tetapi mungkin kita dapat memperoleh ketenangan jiwa setelah melakukan segala yang mungkin untuk memastikan bahawa kita tidak akan mendapatkannya.

Sila Baca Juga

Banyak lagi yang boleh dilakukan untuk komuniti pelarian

Banyak lagi yang boleh dilakukan untuk komuniti pelarian

SELAMA bertahun-tahun, penduduk di Lobak di Seremban, Negri Sembilan, tinggal bersama orang asing di tengah-tengah …

%d bloggers like this: