Masa depan penyelidikan Holocaust Poland tergantung pada kes mahkamah kata
Masa depan penyelidikan Holocaust Poland tergantung pada kes mahkamah kata

Masa depan penyelidikan Holocaust Poland tergantung pada kes mahkamah, kata ahli akademik

WARSAW (Reuters) – Nasib penyelidikan masa depan mengenai tindakan Poles selama Holocaust dapat ditentukan pada hari Selasa, kata para akademisi, dalam sebuah pengadilan yang memutuskan satu kes yang mengadukan dua orang sejarawan terkemuka terhadap seorang pengadilan yang lanjut usia.

Di sebuah negara di mana hampir 3.2 juta orang Yahudi dianggarkan telah meninggal selama lebih dari lima tahun pemerintahan Nazi, peristiwa Perang Dunia Kedua tetap dituduh secara politik.

Sebilangan besar penyelidikan menunjukkan bahawa, sementara beribu-ribu orang Polandia mempertaruhkan nyawa mereka untuk membantu orang Yahudi, ribuan juga mengambil bahagian dalam Holocaust.

Tetapi parti Hukum dan Keadilan nasionalis Polandia (PiS) mengatakan bahawa pihaknya memandang siasatan terhadap keterlibatan Poles dalam pembunuhan Yahudi pada masa perang sebagai tidak menghormati negara itu.

Satu buku mengenai topik itu, “Malam tanpa akhir. Nasib orang Yahudi di wilayah terpilih Polandia yang diduduki”, menamakan Edward Malinowski sebagai salah satu kolaborator tersebut.

Keponakannya yang berusia 81 tahun, Filomena Leszczynska, menuntut para editor buku itu, Barbara Engelking dan Jan Grabowski, kerana mencemarkan ingatannya dengan tuntutan bahawa peguamnya mengatakan mereka belum membuktikan.

Pada tahun 2018, tindak balas antarabangsa memaksa PiS untuk menjatuhkan undang-undang yang akan menjadikannya suatu kejahatan untuk menyarankan Poland memikul tanggungjawab atas kekejaman Nazi.

Bagi Grabowski, kes hari Selasa merangkumi alasan yang sama dengan cuba menjatuhkan maruah bangsa sebagai alasan untuk menuntut tuntutan yang serupa di masa depan.

“Sekiranya syarat-syarat ini, kebanggaan nasional, martabat negara, menemukan jalan masuk ke proses litigasi dan prosedur sipil Poland, ini akan menjadi akhir kita menulis sejarah … mengenai Holocaust di Poland seperti yang kita lakukan,” katanya kepada Reuters.

Ahli akademik Poland yang lain dan juga organisasi Yahudi seperti Yad Vashem Israel juga telah menyatakan kebimbangan bahawa perbicaraan itu boleh menjejaskan kebebasan penyelidikan.

Kes ini dibiayai oleh Liga Poland Menentang Fitnah, yang menentang tuntutan penglibatan Poland dalam pembunuhan Yahudi.

Peguam Leszczynska, Monika Brzozowska-Pasieka, menafikan ia bertujuan untuk memperkenalkan jalan baru untuk proses pengadilan.

“Kami mengatakan bahawa penulis melanggar hak peribadi Filomena dengan mengenali pamannya sebagai rakan sekerja, sebagai pembunuh,” katanya.

Brzozowska-Pasieka berpendapat bahawa sejarawan gagal mengikuti metodologi penyelidikan yang betul ketika menyusun buku itu, satu tuduhan yang ditolak oleh Grabowski.

Orang Yahudi Poland menyumbang sekitar separuh orang Yahudi yang dianggarkan terbunuh dalam Holocaust. 3 juta lagi warga bukan Yahudi juga mati di bawah pendudukan Nazi Poland.

“Ada (orang Polandia) yang melakukan perkara baik (ketika itu). Ada orang yang melakukan perkara buruk,” kata Ketua Rabbi Poland Michael Schudrich.

“Sekiranya anda tidak dapat menghadapi perkara buruk yang telah anda lakukan pada masa lalu, ini akan membatasi kemungkinan anda menjadi lebih baik di masa depan.”

(Pelaporan oleh Alan Charlish, Anna Wlodarczak-Semczuk dan Kacper Pempel, pelaporan tambahan oleh Joanna Plucinska; penyuntingan oleh John Stonestreet)

Sila Baca Juga

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020

Sepanyol melarang perarakan Hari Wanita Madrid selepas peristiwa tuduhan 2020 menyebarkan coronavirus

MADRID (Reuters) – Pemerintah Sepanyol pada hari Khamis melarang perarakan untuk memperingati Hari Wanita Antarabangsa …

%d bloggers like this: