Masa hampir habis untuk FCC AS untuk menyerang Trump di
Masa hampir habis untuk FCC AS untuk menyerang Trump di

Masa hampir habis untuk FCC AS untuk menyerang Trump di media sosial

Suruhanjaya Komunikasi Persekutuan AS telah kehabisan waktu untuk mengadopsi perintah memangkas perisai liabiliti bagi syarikat media sosial, sehingga keraguan permintaan Presiden Donald Trump ragu-ragu.

Ketua FCC Republik, Ajit Pai membiarkan tarikh akhir Rabu untuk menetapkan suara pada cadangan itu dalam pertemuan bulanan agensi berikutnya, yang dijadualkan pada 13 Jan dan merupakan yang terakhir sebelum dia meninggalkan komisi seminggu kemudian.

“Nampaknya dia kehabisan kalendar,” kata Michael O’Rielly, mantan anggota FCC Republik yang pencalonannya untuk penggal lain ditarik oleh Gedung Putih setelah dia menyuarakan keraguan mengenai tindakan itu.

Cadangan FCC yang tidak diterima dalam mesyuarat dapat disahkan dengan suara oleh para pesuruhjaya di belakang pintu tertutup. Tetapi Demokrat FCC menentang tindakan itu dan dapat membunuhnya dengan menunda prosesnya setelah perasmian 20 Januari Presiden terpilih Joe Biden.

Pai telah mengatakan sedikit tentang topik tersebut sejak 15 Oktober ketika dia mengumumkan dia berencana untuk maju dengan membuat peraturan tentang perisai hukum, yang terkandung dalam Seksyen 230 Akta Komunikasi Kesopanan. Will Wiquist, jurucakap FCC, enggan mengulas mengenai perkara itu pada 23 Disember.

Jabatan Perdagangan, yang diminta oleh perintah Trump, meminta FCC untuk memberikan tafsiran mengenai Seksyen 230 yang pengkritik mengatakan akan meninggalkan Facebook Inc, Twitter Inc dan yang lain lebih rentan terhadap proses pengadilan kerana menyederhanakan catatan pengguna.

Pai mempunyai majoriti tiga anggota Republik sehingga dia pergi. Dia boleh memanggil mesyuarat khas, atau hanya meminta kakitangan FCC membuat pesanan, kata Andrew Jay Schwartzman dari Institut Jalur Lebar & Masyarakat Benton.

Perintah tanpa suara oleh para pesuruhjaya tidak akan membawa seberat di muka pengadilan seperti bahasa yang diadopsi oleh undi, dan “sebenarnya, bahkan perisytiharan FCC penuh mungkin tidak diberi terlalu banyak berat,” kata Schwartzman dalam e-mel.

“Dorongan Presiden Donald Trump agar FCC membuat peraturan mengenai perisai liabiliti utama untuk Twitter, Facebook dan Google kelihatan mati, memandangkan Ketua Ajit Pai tidak menambahkan item itu ke agenda pertemuan 13 Januari,” kata penganalisis Bloomberg Intelligence Matthew Schettenhelm dalam catatan pada 24 Disember. “Dengan terpilihnya Presiden Joe Biden untuk menunjuk ketua baru pada bulan Januari, pembuatan peraturan tidak akan maju.”

Pai telah mengatakan bahawa dia akan meninggalkan FCC pada 20 Januari. Itu akan meninggalkan FCC pada kebuntuan partisan 2 hingga 2 sehingga Senat mengesahkan anggota lain yang dipilih oleh Biden. Sementara itu, dia akan dapat menetapkan salah seorang Demokrat yang duduk sebagai ketua dengan kawalan agenda agensi tersebut.

Walaupun Biden telah mengkritik Seksyen 230, kempennya juga membantah perintah Trump untuk mengendalikan Big Tech ketika dikeluarkan pada bulan Mei.

“Saya tidak melihat insentif untuk dia melakukan apa-apa pada saat ini,” kata Gigi Sohn, mantan pembantu Demokratik FCC, mengenai Pai. “Adakah orang yang menjerit dan berteriak ketika ini? Kenapa bersusah payah? “

Trump pada 23 Disember memveto sebahagian rang undang-undang pertahanan kerana penggubal undang-undang enggan memasukkan pencabutan perlindungan Seksyen 230. Kongres akan berusaha menolak veto minggu depan.

Presiden dan yang lain di sebelah kanan telah lama menuduh platform media sosial menapis konservatif, sesuatu yang dinafikan oleh gergasi teknologi. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Biden memerhatikan bekas kakitangan Obama untuk menangani masalah Big Tech

Biden memerhatikan bekas kakitangan Obama untuk menangani masalah Big Tech dan antimonopoli lain

WASHINGTON (Reuters) – Dua bekas pegawai pentadbiran Obama telah muncul sebagai calon depan untuk pekerjaan …

%d bloggers like this: