Berita Tempatan Terkini Viral
Berita Tempatan Terkini Viral

Mayat dan kereta terbakar melintasi jalan Karabakh ketika tentera Rusia mengerahkan

SHUSHA, Azerbaijan (Reuters) – Mayat tentera etnik Armenia membentang di jalan gunung di Nagorno-Karabakh pada hari Jumaat ketika pasukan pengaman Rusia dalam trak dan pengangkut personel berperisai bergerak setelah perjanjian damai antara Armenia dan Azerbaijan.

Rusia mengerahkan hampir 2.000 tentera bersama kereta kebal dan perisai lain untuk mendapatkan gencatan senjata yang disepakati minggu ini setelah perang enam minggu ke atas wilayah etnik Armenia di Azerbaijan dan kawasan sekitarnya di mana pasukan Azeri yang disokong oleh Turki merebut wilayah.

Skala kemusnahan pada hari Jumaat menunjukkan betapa putus asanya pertempuran itu.

Satu ruangan Rusia, disertai wartawan Reuters dari sempadan Armenia, melewati sekitar seratus tentera etnik Armenia yang mati diseberang di tepi jalan.

Seorang askar berbaring sujud di tengah jalan ketika konvoi bekerja di atas bukit.

Kereta, ditembusi dengan puing-puing, dan van membuang sampah di tepi jalan serta tangki yang terbakar dan kenderaan tentera yang lain yang rosak. Beberapa mayat terperosok dalam keadaan seperti ambulans tentera yang dilancarkan peluru. Salah satu kaki lelaki mati dibalut, seorang lelaki mati yang lain memakai triket.

Beberapa batu nisan di pinggir jalan rusak, dan beberapa kenderaan yang dilanda peluru menanggung grafiti, termasuk Swastikas dan rujukan mengenai tercetusnya era keganasan etnik Soviet yang berdarah terhadap orang Armenia di republik Soviet Azerbaijan.

Tidak jelas siapa yang meninggalkan grafiti.

Di Lachin, lebih dekat dengan Armenia, sekumpulan lelaki etnik Armenia yang mengatakan bahawa mereka telah berjuang untuk pasukan pertahanan Nagorno-Karabakh mengangkat tangan mereka untuk menyambut konvoi Rusia yang lewat, tetapi mengatakan mereka tidak berpuas hati dengan perjanjian damai itu.

Salah seorang dari mereka, Suren Zarakyan, 50, mengatakan dia telah pindah ke wilayah Lachin dari Yerevan, ibu kota Armenia, pada tahun 1990-an setelah orang-orang Armenia mengambil wilayah itu dalam perang pertama ke atas Nagorno-Karabakh.

Berkahwin dengan dua orang anak, dia mengatakan bahawa dia telah membesarkan lebah madu sebelum perang tetapi tidak yakin sekarang apakah gatal-gatal itu berada di wilayah yang menurut syarat perjanjian damai sekarang akan diserahkan kepada Azerbaijan.

Dia mengatakan dia merasa malu ketika mendengar tentang perjanjian gencatan senjata, yang membekukan keuntungan wilayah Azeri dan membuka jalan bagi pengerahan pasukan Moskow di wilayah tersebut.

“Saya menjangkakan lebih banyak dari Rusia dan lebih cepat,” katanya. “Tetapi Rusia berminat dengan dasar dan tujuannya. Tidak masalah sama ada pangkalan itu di Azerbaijan atau di Armenia. Ia berminat untuk tidak membiarkan orang Turki di sini.”

Dia mengatakan bahawa dia tidak mahu hidup berdampingan dengan Azeris, tetapi pasukan Azeri, dengan bantuan Turki, lebih kuat dan drone telah memainkan peranan penting.

“Mereka melakukan 90% kerja,” keluhnya. Sistem pelancar roket berbilang lori yang ditinggalkan terletak berdekatan

“Kami berbaring rendah dan tidak melihat siapa pun. Tetapi kami dibom, dibom, dan dibom. Pada malam hari, pagi, dan siang hari”.

Lebih daripada 4,000 orang terbunuh di kedua-dua pihak, termasuk orang awam, dengan 8,000 cedera dan puluhan ribu orang dipindahkan dari kediaman mereka, kata Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumaat.

Berhampiran bandar Kalbajar, di jalan yang berbeza, etnik Armenia dapat dilihat pergi. Lori yang penuh dengan barang isi rumah dipenuhi dengan kereta dan trak yang sarat untuk menuju ke Armenia.

(Laporan oleh wartawan Reuters; tulisan oleh Andrew Osborn di Moscow; penyuntingan oleh Philippa Fletcher)

Sila Baca Juga

Pemecatan parlimen Tunisia langkah terbaru di sepanjang jalan bergelombang sejak

Pemecatan parlimen Tunisia langkah terbaru di sepanjang jalan bergelombang sejak revolusi

TUNIS (Reuters) – Presiden Tunisia Kais Saied memecat pemerintah dan membekukan parlimen pada hari Ahad …

%d bloggers like this: