MCO membuang sepana dalam pemulihan
MCO membuang sepana dalam pemulihan

MCO membuang sepana dalam pemulihan

PETALING JAYA: Banyak ahli ekonomi sebelum ini memberi amaran bahawa Malaysia tidak mampu melakukan penundaan lagi tetapi dengan kes empat digit Covid-19 harian dicatatkan sejak akhir November 2020, mereka mengatakan bahawa pemerintah tidak mempunyai pilihan untuk menahan wabak virus yang mematikan itu.

Ahli ekonomi mengatakan perintah kawalan pergerakan (MCO) yang bermula esok kurang ketat berbanding MCO sebelumnya yang dilaksanakan pada 18,2020 Mac.

Oleh itu, sementara pusingan terakhir MCO akan melambatkan jangkaan pemulihan ekonomi tahun ini, kesannya mungkin kurang teruk.

Namun, ini bergantung pada jenis perniagaan yang dibenarkan untuk beroperasi dan apakah MCO akan dilanjutkan melebihi dua minggu awal.

Menurut ketua ahli ekonomi Alliance Bank, Manokaran Mottain, pertumbuhan produk domestik kasar (KDNK) pada suku pertama 2021 akan mendapat kejayaan, berbanding dengan unjuran sebelumnya sebanyak 2.4%.

“Namun, pertumbuhan KDNK positif tetap mungkin terjadi pada periode Januari-Maret 2021 jika MCO tidak dilanjutkan melebihi 26 Januari. Sekiranya hanya selama dua minggu, kesannya akan terhad,” katanya.

Memandangkan perniagaan di bawah lima sektor ekonomi penting telah dibenarkan untuk terus beroperasi, Manokaran mengharapkan ini dapat membantu mengurangkan lagi kesan MCO.

“Kita harus menunggu petunjuk dari Kementerian Perdagangan Internasional dan Industri (Miti) untuk melihat secara khusus perniagaan mana yang akan berada di bawah sektor ekonomi penting,” katanya.

Lima sektor ekonomi ialah pembuatan, pembinaan, perkhidmatan, perdagangan dan pengedaran serta perladangan dan komoditi.

MIDF Research sebelum ini menganggarkan bahawa ekonomi akan mengalami kerugian output sebanyak RM28.8 bilion atau 1.9% daripada KDNK jika perintah kawalan pergerakan yang disempurnakan dilaksanakan di Lembah Klang yang bertahan hingga satu bulan.

Manokaran mendesak harus ada kelonggaran dalam mengizinkan perusahaan kecil dan menengah (UKM) beroperasi, untuk memastikan mereka dapat tetap bertahan meskipun ada sekatan perjalanan.

PKS mewakili lebih dari 98% perniagaan tempatan di Malaysia.

Ketua ekonomi Bank Islam Malaysia Bhd, Mohd Afzanizam Abdul Rashid juga percaya bahawa pemulihan ekonomi negara akan perlahan tahun ini kerana negara-negara utama akan berada di bawah MCO.

“Walaupun begitu, kami yakin impaknya mungkin tidak sekuat MCO pusingan pertama yang bermula pada 18,2020 Mac hingga awal Mei 2020.

“Setelah itu, kita dapat melihat revisi dalam unjuran PDB saat ini antara 6,5% hingga 7,5% untuk tahun 2021 yang dibuat pada bulan November tahun lalu.

“Bagi prestasi KDNK kuartal pertama, pertumbuhan positif bukanlah sesuatu yang dapat kita tolak sama sekali, walaupun itu bergantung pada bagaimana langkah-langkah pengekangan akan dilaksanakan,” katanya.

Mohd Afzanizam, bagaimanapun, menyambut baik keputusan pemerintah untuk memperkenalkan MCO, dengan mempertimbangkan keadaan Covid-19 semasa dan kesannya terhadap sistem penjagaan kesihatan nasional.

Sementara itu, para pemimpin industri merasa lega kerana pemerintah belum mengumumkan penutupan sepenuhnya yang dapat membuat seluruh ekonomi terhenti.

Dalam satu kenyataan, Persekutuan Pengilang Malaysia (FMM) mengucapkan terima kasih kepada pemerintah kerana mengambil perhatian terhadap permintaan industri ini dengan membenarkan lima sektor ekonomi utama di enam negeri yang dinyatakan berada di bawah MCO untuk terus beroperasi dengan syarat dan standard yang ketat. prosedur operasi.

“Namun, kami perhatikan seperti yang diumumkan oleh Perdana Menteri, Miti akan mengumumkan dan menjelaskan lebih terperinci operasi yang dibenarkan dalam tempoh MCO ini.

“Kami menantikan pelepasan terperinci yang cepat untuk memberi cukup masa kepada industri untuk merancang dan menyesuaikan diri dengan keadaan yang diperlukan.

“Paling penting bahawa proses dan prosedur untuk beroperasi lancar dan jelas untuk pelaksanaan yang cepat. FMM akan memberikan nasihat kepada anggota kami setelah menerima pengumuman mengenai perincian oleh Miti, ”menurut presiden FMM Tan Sri Soh Thian Lai.

Dengan sistem penjagaan kesihatan nasional menuju ke titik pemecahan, Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin mengumumkan penguatkuasaan MCO baru selama dua minggu berkuat kuasa tengah malam Rabu hingga 26 Januari.

Dalam ucapan khas yang disiarkan televisyen kepada negara itu semalam, perdana menteri juga mengisyaratkan bahawa MCO dapat diperpanjang melebihi 26 Januari, bergantung pada keparahan kes Covid-19 domestik.

Enam negara utama, yang menyumbang lebih dari 60% ekonomi negara pada tahun 2019, akan berada di bawah MCO di mana perjalanan antara negeri dan antara daerah dilarang. Ini adalah Selangor, Pulau Pinang, Johor, Sabah, Melaka dan tiga wilayah persekutuan (Kuala Lumpur, Putrajaya dan Labuan).

Kedua, MCO bersyarat akan dikuatkuasakan di Pahang, Perak, Negri Sembilan, Kedah, Terengganu dan Kelantan. Recovery MCO akan dilaksanakan di Perlis dan Sarawak.

Sila Baca Juga

PASARAN GLOBAL Data penguncian membebani stok

PASARAN GLOBAL-Data, penguncian membebani stok

NEW YORK: Harga saham dan minyak jatuh pada hari Jumaat, ditekan oleh pengukuhan penguncian dan …

%d bloggers like this: