MCO Tempat perlindungan rama rama mungkin terpaksa mengakhiri penyelidikan selama 16
MCO Tempat perlindungan rama rama mungkin terpaksa mengakhiri penyelidikan selama 16

MCO: Tempat perlindungan rama-rama mungkin terpaksa mengakhiri penyelidikan selama 16 tahun mengenai spesies M’sian yang menghadapi kepupusan

MELAKA (BK): Tahukah anda bahawa ada spesies rama-rama yang dapat terbang berulang-alik dari Melaka ke Kuala Lumpur sebanyak 44 kali dalam jangka hayat 14 hari?

Dikenali sebagai Idea lynceus, spesies ini, yang juga dikenal sebagai pohon nifas Malaysia, mempunyai kristal emas yang unik dan menyerupai sehelai kertas tisu terapung ketika terbang kerana ia dikatakan sebagai kupu-kupu paling ringan di dunia.

Malangnya, rama-rama, yang ditandai dengan sayap putih tembus dengan corak urat hitam, dan banyak bintik hitam bujur, menghadapi risiko kepupusan kerana penyelidikan selama 16 tahun mengenai spesies langka yang dilakukan di Perlindungan Kupu-kupu dan Reptil Melaka di Ayer Keroh di sini mungkin tidak akan berterusan kerana kekurangan dana.

Pekerja Sanctuary Azmira Edora Mohamad, 25, memegang kupu-kupu nymph pohon

Pengurus Sanctuary Qurratu A’in Rohaminordin mengatakan mereka tidak akan dapat membiakkan spesies tersebut berikutan kehilangan pendapatan dari penjualan tiket, yang sangat dipengaruhi oleh pelaksanaan perintah kawalan pergerakan untuk mengekang wabak Covid-19.

“Pada 1 Februari, kami melepaskan 10 dari 20 kupu-kupu Idea lynceus yang hampir mati kerana jangka hayatnya yang pendek,” katanya kepada BK baru-baru ini.

Dia mengatakan bahawa Malaka Kupu-kupu dan Reptilia Melaka adalah satu-satunya konservatori di dunia yang telah mengambil inisiatif untuk menjalankan program pembiakan bagi spesies rama-rama Malaysia yang kadang-kadang dapat dijumpai di Indonesia dan Thailand.

Qurratu A’in mengatakan melalui penelitian itu, tahap pemahaman tempat perlindungan mengenai spesies termasuk jantina dan pokok inangnya, telah mencapai 90%.

“Namun, dengan jumlah pengunjung yang sedikit sejak MCO, yang juga mengakibatkan penurunan penjualan tiket, memang sukar bagi tempat perlindungan tersebut untuk meneruskan operasinya kerana ia dimiliki secara peribadi,” katanya.

Qurratu A’in berkata, program adopsi yang ditawarkan oleh tempat perlindungan juga terjejas kerana orang ramai tidak lagi mampu membayar, memaksa pusat itu berjimat dengan perbelanjaannya.

Program pengangkatan ini memberi peluang kepada pihak-pihak yang berminat untuk memiliki chrysalis rama-rama dan menyaksikan proses luar biasa seekor ulat yang berubah menjadi rama-rama. Ulat bulu Idea.

“Kami meminta sokongan dari mana-mana pihak untuk membantu perlindungan ini mengatasi kemerosotan kewangan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 dan membantu menyelamatkan Idea lynceus dari kepupusan,” katanya.

Qurratu A’in mengatakan semasa MCO pertama tahun lalu, tempat perlindungan ini mendapat bantuan bekalan makanan dari Jabatan Hidupan Liar dan Taman Negara Semenanjung Malaysia (Perhilitan) serta subsidi dari Program Subsidi Gaji kerajaan.

Dia mengatakan tempat perlindungan itu beroperasi secara minimum sejak penegakan semula MCO pada 13 Januari untuk menjimatkan kos, memaksa mereka membuang sekitar 3.000 ulat dari pelbagai spesies, termasuk Idea Iynceus, tahun lalu.

Menurutnya, penelitian tentang Idea lynceus, yang telah diletakkan di bawah Akta Perlindungan Hidupan Liar 2010, dimulai pada tahun 2005 dan pada bulan November 2011, tempat perlindungan tersebut mengumumkan kejayaannya dalam pembiakan kelenjar pohon.

“Di habitat asalnya di hutan, kupu-kupu betina dapat bertelur sekitar 200 telur tetapi hanya 2% hingga 4% yang dapat bertahan hidup, menjadikannya salah satu spesies yang paling terancam,” katanya sambil menambahkan bahawa pusat ini dapat membiakkan sekitar 500 rama-rama bulan ketika beroperasi pada kapasiti maksimum.

Dalam usaha untuk meningkatkan populasi kelenjar pohon di habitat semula jadi, Qurratu A’in mengatakan tempat perlindungan harus melepaskan 20% spesies yang berjaya dibiakkan secara berkala.

Dia mengatakan pembiakan rama-rama komersial dapat meningkatkan kadar kelangsungan hidup spesies hingga 90%.

Qurratu A’in mengatakan bahawa kupu-kupu nimis pokok juga memerlukan jenis tanaman khas, iaitu Agnosma sp, yang sukar ditanam walaupun dalam lingkungan terkawal.

Sepertiga dari kawasan seluas 2.83 hektar tempat perlindungan ditanam dengan tanaman asli Agnosma sp tetapi dari 100 pokok yang ditanam, hanya satu yang terselamat, tambahnya. – BK

Sila Baca Juga

Empangan dan taman di bawah Penang Water Supply Corp dibuka

Empangan dan taman di bawah Penang Water Supply Corp dibuka semula mulai hari Jumaat

BUKIT MERTAJAM: Semua empangan dan kawasan rekreasi di bawah bidang kuasa Perbadanan Bekalan Air Pulau …

%d bloggers like this: