MEDIA Untuk menyelamatkan industri anda harus membunuh kewartawanan
MEDIA Untuk menyelamatkan industri anda harus membunuh kewartawanan

MEDIA: Untuk menyelamatkan industri, anda harus membunuh kewartawanan

Satu perkara yang selalu dihadapi oleh pengamal media adalah orang yang baik hati dengan tanggapan yang tidak difahami.

Mereka mempunyai idea. Kebanyakan mereka. Sebahagian daripada mereka adalah idea yang bagus. Sayangnya, kebanyakan dari mereka didasarkan pada premis yang salah bahawa industri media telah berehat selama beberapa dekad dan dibutakan oleh revolusi digital.

Tidak ada yang lebih jauh dari kebenaran. Paling tidak, bukan di Malaysia, di mana kita dapat melihat apa yang terjadi di pasar lain. Kami mengadopsi teknologi baru dan menyesuaikan diri dengan platform penyampaian baru, bereksperimen dengan idea baru dan menjelajahi peluang baru, sambil bermain dengan model perniagaan baru.

Semasa The Star melancarkan versi dalam taliannya hampir 26 tahun yang lalu, kami melakukannya dengan mengetahui bahawa tidak akan ada yang sama lagi.

Selama bertahun-tahun, kami – seperti kebanyakan pesaing terhormat kami – akan terus mendorong sampul itu. Penerbit Malaysia mengeluarkan amaran SMS ketika itu adalah perkara biasa, berpindah ke media sosial sebelum menjadi kenyataan, melancarkan portal diklasifikasikan dalam talian untuk pelbagai sektor, mempunyai edisi yang dioptimumkan untuk mudah alih apabila WAP 2.0 – tidak, bukan lagu itu tetapi Protokol Aplikasi Tanpa Wayar – dilancarkan, dan bahkan memperkenalkan video sebelum Facebook akan menyesatkan penerbit dan pengiklan mengenai keberkesanannya.

Kami mengubah ruang berita dan wartawan yang mahir semula. Kami yang mempunyai kaki di kedua kolam itu mengemas semula edisi cetak kami.

Kami pasti akan merasa senang di sana sini. Kadang-kadang, kami melebih-lebihkan potensi beberapa teknologi, dan kehilangan yang lain. Tetapi kami sentiasa berjaga-jaga.

Namun, kita masih terkena. Bukan hanya Internet, media sosial, atau di mana-mana telefon pintar. Ketiganya, dalam keadaan tiga kali ganda, ditambah faktor seperti mengubah corak penggunaan media, memperluas fragmentasi pasar, dan memperdalam polarisasi sosial.

Dan walaupun benar bahawa tidak semua penerbit media tertarik dengan “perkara digital keseluruhan” ini, dan walaupun benar juga bahawa banyak yang berminat untuk itu membuat banyak langkah, adalah mengecewakan apabila melihat banyak pakar industri media dan praktisi sendiri membuat komen yang menyedihkan bahawa kami leka dan buta, dan terperangkap sepenuhnya.

Yang lebih mengecewakan adalah cadangan mereka mengenai cara memperbaikinya.

“Anda perlu membuat lebih banyak cerita yang dapat dikaitkan dengan orang biasa”.

“Anda perlu membuat cerita yang ingin dikongsi orang lain”.

“Anda tidak seharusnya begitu negatif”.

Tidak satu pun dari ini adalah cadangan yang buruk, ingatlah anda, tetapi ketika diminta untuk menjelaskan apa maksudnya, jawapannya apabila dijauhkan dari semua kelaziman, akan selalu: Melakukan lebih banyak umpan klik, cerita yang menyeronokkan; buat cerita yang mudah difahami (tidak kisah dengan nuansa isu); bekerjasama dengan platform yang menghisap anda kering.

Pada hakikatnya, nasihat itu dapat disimpulkan sebagai berikut: Agar industri media dapat bertahan, ia harus berhenti mempraktikkan perkara sial yang disebut kewartawanan. Berikan kepada orang apa yang mereka mahukan, bukan apa yang mereka perlukan.

Tetapi masalahnya adalah, jika kewartawanan bertahan dengan syarat tersebut, maka kita sudah tersesat.

Sila Baca Juga

Hobi pengusaha kosmetik Rita Sosilawati menunjukkan positif bagi Covid 19

Hobi pengusaha kosmetik Rita Sosilawati menunjukkan positif bagi Covid-19

PETALING JAYA: Pengusaha kosmetik Datin Rita Sosilawati putus asa setelah mendapat tahu bahawa suaminya, Datuk …

%d bloggers like this: