Melbourne memulakan penguncian virus selama lima hari tidak ada penonton
Melbourne memulakan penguncian virus selama lima hari tidak ada penonton

Melbourne memulakan penguncian virus selama lima hari, tidak ada penonton di Australian Open

MELBOURNE (Reuters) – Negara kedua terpadat di Australia, Victoria memasuki penutupan lima hari pada hari Sabtu ketika pihak berkuasa berlumba-lumba untuk mencegah gelombang ketiga kes COVID-19 yang dicetuskan oleh varian UK yang sangat berjangkit.

Satu kes baru yang diperoleh secara tempatan disahkan dalam 24 jam terakhir, kata pihak berkuasa kesihatan Victoria pada hari Sabtu, menjadikan jumlah kes aktif di negeri ini menjadi 20 orang.

“Banyak orang akan cedera hari ini. Ini bukan kedudukan yang diinginkan oleh warga Victoria tetapi saya tidak dapat mengalami situasi di mana dalam masa dua minggu, kami melihat kembali dan berharap kami telah mengambil keputusan ini sekarang,” Victoria Premier Daniel Andrews memberitahu wartawan pada hari Sabtu.

Andrews mengatakan Perdana Menteri Scott Morrison telah bersetuju untuk menghentikan semua penerbangan antarabangsa ke Melbourne hingga Rabu, setelah lima perjalanan, dengan sekitar 100 penumpang, mendarat pada hari Sabtu.

Kumpulan yang mencetuskan pembatasan yang diperbaharui berasal dari sebuah hotel karantina di lapangan terbang Melbourne.

Jalan-jalan di pusat bandar Melbourne, ibukota negara itu, dan pinggir bandarnya hampir kosong pada awal Sabtu, dengan orang-orang diperintahkan untuk tinggal di rumah untuk semua kecuali membeli-belah yang penting, dua jam senaman di luar, penjagaan, atau pekerjaan yang tidak dapat dilakukan dari rumah.

Di antara karya “penting”, bermain di Terbuka Australia, acara tenis Grand Slam pertama tahun yang berlangsung hingga 21 Februari, berlanjutan, tetapi peminat dilarang hingga Rabu. Ribuan orang terpaksa meninggalkan pertengahan perlawanan sebelum tengah malam pada hari Jumaat.

Penutupan kunci, yang telah menutup restoran dan kafe untuk semua orang, tetapi sama seperti Melbourne bersiap untuk hujung minggu terbesar dalam hampir satu tahun, dengan perayaan Tahun Baru Imlek, Hari Valentine dan kerumunan Terbuka Australia.

Melbourne tahun lalu mengalami penutupan 111 hari, salah satu yang paling ketat dan terpanjang di dunia pada masa itu, untuk mencegah wabak koronavirus yang menyebabkan lebih dari 800 kematian.

“Ini hujung minggu paling sibuk bagi kami. Saya duduk di sini membuat 178 panggilan telefon yang memilukan untuk melihat apakah saya dapat membuat mereka menempah semula,” kata Will Baa, pemilik Lover, sebuah restoran di daerah pinggir Windsor.

“Ia cukup menghancurkan jiwa. Tetapi kita tahan. Cuma jari-jari yang melintasi itu hanya berlanjutan untuk jangka masa lima hari,” katanya.

Secara lebih meluas, Australia dinilai antara negara paling berjaya di dunia dalam menangani wabak ini, sebahagian besarnya kerana penutupan dan perbatasan yang menentukan untuk semua orang kecuali sekumpulan pelancong. Dengan populasi 25 juta, terdapat sekitar 22.200 kes masyarakat dan 909 kematian.

New Zealand pada hari Sabtu melaporkan satu kematian pesakit dengan COVID-19. Orang itu telah dibawa ke hospital dari karantina kerana keadaan yang tidak berkaitan dan kemudian diuji positif. Kes itu belum termasuk dalam 25 kematian COVID-19 di negara ini.

(Pelaporan oleh Sonali Paul; Penyuntingan oleh Michael Perry)

Sila Baca Juga

Di Jepun mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID 19

Di Jepun, mesin layan diri memudahkan akses ke ujian COVID-19

TOKYO (Reuters) – Di Jepun, kemudahan sangat penting dan ujian COVID-19 boleh menjadi sangat tidak …

%d bloggers like this: