Memar oleh politik sempadan beberapa pegawai Biden berpegang teguh pada
Memar oleh politik sempadan beberapa pegawai Biden berpegang teguh pada

Memar oleh politik sempadan, beberapa pegawai Biden berpegang teguh pada sekatan Trump

WASHINGTON (Reuters) – Jasibi mengatakan bahawa dia melarikan diri dari kampung halamannya di Honduras setelah geng membunuh ibu bapanya dan memberinya 24 jam untuk meninggalkan negara itu.

Wanita berusia 37 tahun itu menuju ke utara, dengan harapan mendapatkan suaka di Amerika Syarikat, tetapi awal tahun ini disekat oleh perintah kesihatan era Trump yang ditinggalkan oleh Presiden Joe Biden. Perintah itu membolehkan pegawai AS mengusir pendatang dengan cepat di kedua-dua sempadan selatan dan utara semasa wabak COVID-19, yang pada dasarnya memotong akses ke suaka bagi kebanyakan pendatang.

Di Meksiko, dengan tidak punya banyak tempat dan memiliki sedikit dana, dia tidur di jalanan dan diculik, menurut permintaan kepada pemerintah AS untuk pengecualian kemanusiaan terhadap perintah yang dilihat oleh Reuters. Penculik mahu memeras wang keluarganya, kata Jasibi.

Jasibi – yang meminta Reuters untuk tidak menerbitkan nama keluarga kerana takut akan pembalasan – memanggil peguam bela pendatang Ariana Sawyer di Human Rights Watch setiap hari untuk memeriksa permohonannya untuk pengecualian itu. Tetapi ketika Sawyer cuba memanggilnya bulan lalu dengan berita baik bahawa dia akan dibenarkan masuk ke Amerika Syarikat, dia tidak dapat menghubunginya – Jasibi telah diculik lagi.

Biden, yang memegang jawatan pada 20 Januari, berada di bawah tekanan yang semakin meningkat dari para pendukung migran, pakar kesihatan dan sesama Demokrat untuk menghentikan kebijakan tersebut, yang dikenal sebagai Judul 42, kerana semakin banyak bukti yang muncul bahawa para pendatang diusir ke dalam bahaya di Mexico.

Di depan umum, pentadbiran Biden menegaskan bahawa perintah itu tetap diperlukan untuk membatasi penyebaran coronavirus, walaupun belum memberikan data saintifik untuk menyokong alasan itu dan banyak pakar kesihatan awam menentangnya.

Namun, secara internal, beberapa pegawai menyifatkan larangan tersebut bukan sebagai langkah kesehatan tetapi sebagai alat politik yang berguna untuk mengendalikan perbatasan pada waktu pemerintahan menghadapi pelintasan perbatasan paling banyak dalam 20 tahun, menurut lima sumber yang mengetahui musyawarah tersebut.

Bahkan beberapa pegawai Biden yang lebih liberal khuatir bahawa lonjakan migrasi lebih lanjut setelah mengangkat perintah itu dapat mengikis sokongan masyarakat terhadap agenda imigresen Biden yang lebih mesra, kata dua sumber.

Walaupun penyokong pendatang telah menyatakan keraguan terhadap alasan yang dinyatakan oleh pemerintah untuk mengekalkan Tajuk 42, pandangan dalaman ini belum pernah dilaporkan sebelumnya.

Jurucakap Rumah Putih mengatakan Judul 42 adalah arahan kesihatan awam, bukan alat penguatkuasaan imigresen, dan masih diperlukan atas alasan kesihatan, kerana hanya sekitar 40% penduduk AS telah divaksinasi sepenuhnya. Gedung Putih enggan mengulas mengenai laporan perpecahan dalaman dalam pentadbiran.

Biden telah mengisi banyak jawatan penasihat imigresen utama dengan penyokong pendatang berprofil tinggi, termasuk beberapa penentang larangan sempadan Judul 42.

Sebagai contoh, Andrea Flores, mantan timbalan pengarah untuk dasar imigresen dengan Kesatuan Kebebasan Sivil Amerika (ACLU), kini menjadi pengarah keselamatan rentas sempadan di Majlis Keselamatan Negara Biden. Flores mengkritik Judul 42 tahun lalu ketika bekerja untuk ACLU, mengatakan mantan Presiden Donald Trump “berusaha keras untuk mengeksploitasi krisis kesihatan awam untuk mencapai tujuan lama untuk mengakhiri suaka di perbatasan.”

Flores tidak menjawab permintaan komen. Rumah Putih enggan mengulas.

Bekas peguam bela sekarang dalam pentadbiran “sedikit mengalami krisis identiti,” menurut seorang pegawai AS yang mengetahui perkara itu, yang berbicara mengenai kesukaran emosional dalam melaksanakan polisi yang akan mereka perjuangkan beberapa bulan sebelumnya.

Pegawai AS itu juga mengatakan bahawa kakitangan di pejabat pelarian Jabatan Kesihatan dan Perkhidmatan Manusia telah mendesak Gedung Putih untuk menghentikan polisi pengusiran, dengan alasan bahawa keluarga menghantar anak-anak melintasi sempadan sahaja kerana kanak-kanak yang tidak didampingi dibenarkan masuk.

Seperti yang lain, pegawai tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya untuk membincangkan perbahasan dalaman.

Sejak Biden memegang jawatan, pihak berkuasa perbatasan AS telah mencatatkan lebih dari 300,000 pengusiran di bawah Tajuk 42. Sebilangan besar pendatang yang diusir adalah orang Mexico dan Amerika Tengah ditolak ke seberang sempadan setelah cuba menyeberang secara haram. Lintas berulang adalah perkara biasa.

KREDIBILITI ‘TARNISHED’

Perintah kesihatan Judul 42, yang dikeluarkan oleh Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pada bulan Mac 2020, memungkinkan pengusiran cepat dan secara efektif memotong kemampuan kebanyakan orang dewasa lajang dan banyak keluarga untuk menuntut suaka di Amerika Syarikat.

Banyak pakar perubatan menentang dasar tersebut. Puluhan pemimpin sekolah perubatan, hospital dan institusi lain menulis dalam surat Mei 2020 kepada pegawai kesihatan AS bahawa ia tidak disokong oleh bukti saintifik.

Enam pakar kesihatan yang menandatangani surat itu memberitahu Reuters bahawa hujah menentang sekatan itu semakin kuat sekarang kerana banyak orang Amerika divaksin dan jumlah beban COVID-19 jatuh di Amerika Syarikat.

“Saya rasa setiap hari bahawa Judul 42 tetap ada di buku, kredibiliti CDC tercemar,” kata Joseph Amon, pengarah pejabat kesihatan global di Universiti Drexel.

CDC tidak menanggapi permintaan untuk memberi komen. Seorang pegawai DHS, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan jabatan itu bekerjasama dengan CDC untuk menentukan kapan polisi dan sekatan sempadan yang berkaitan dengan pandemik dapat dicabut dengan selamat. Badan kesihatan akan membuat keputusan akhir, pejabat itu menekankan.

Pegawai AS mengatakan bahawa sekatan sempadan Judul 42 sebahagiannya diperlukan untuk melindungi pekerja kerajaan. Lebih daripada tiga perempat pekerja DHS garis depan telah divaksinasi dan semua telah mendapat vaksin, kata DHS.

Sebab lain yang dinyatakan adalah untuk melindungi dari pendatang yang dijangkiti menyebarkan penyakit ini. Walaupun tidak ada angka keseluruhan mengenai kadar koronavirus positif untuk migran yang ditangkap di perbatasan AS-Mexico, kurang dari 0.5% pencari suaka yang memasuki Amerika Syarikat secara sah melalui program yang terpisah telah terbukti positif.

Di tengah perdebatan dalaman mengenai bagaimana dan kapan untuk mengakhiri Tajuk 42 dan tekanan luaran yang semakin meningkat, pentadbiran Biden telah menerapkan sejumlah pengecualian terhadap dasar tersebut, yang membolehkan lebih banyak pendatang masuk ke negara ini.

Dalam beberapa minggu kebelakangan ini, Amerika Syarikat mulai mengakui pencari suaka yang telah dikenal pasti oleh pendukung pendatang sebagai sangat rentan di Mexico.

“Jumlah orang yang perlu melalui proses ini cukup banyak,” kata Sawyer, peguam bela Human Rights Watch.

Pada 1 Jun, Sawyer mendapat panggilan dari Jasibi, wanita Honduran yang diberi pengecualian kemanusiaan terhadap perintah tersebut. Dia diculik ketika berbelanja di pasar, katanya, tetapi melarikan diri beberapa hari kemudian, setelah penculiknya meninggalkannya sendirian di sebuah rumah.

Sawyer memberitahunya bahawa dia akan dibenarkan memasuki Amerika Syarikat, tetapi dia harus sampai ke pelabuhan masuk Del Rio, Texas – sejauh 56 batu (90 km) – pada keesokan harinya.

Jasibi menaiki bas pada pukul 11 ​​malam Tanpa dokumen pengenalan diri atau izin sah untuk melakukan perjalanan di Mexico, dia berisiko ditahan oleh polis Mexico jika dihentikan. Jasibi tiba di Ciudad Acuna, di seberang sempadan dari Del Rio, pada pukul 3 pagi

Beberapa jam dan ujian COVID-19 negatif kemudian, dia berada di Amerika Syarikat.

(Pelaporan oleh Kristina Cooke di San Francisco dan Ted Hesson di Washington, laporan tambahan oleh Mimi Dwyer di Los Angeles, penyuntingan oleh Ross Colvin dan Rosalba O’Brien)

Sila Baca Juga

India harus bersiap sedia menghadapi gelombang COVID 19 ketiga pada Oktober

India harus bersiap sedia menghadapi gelombang COVID-19 ketiga pada Oktober, kata pakar kesihatan

BENGALURU (Reuters) – Gelombang ketiga jangkitan koronavirus cenderung melanda India menjelang Oktober, dan walaupun ia …

%d bloggers like this: