Membangun kemerdekaan dalam autisme
Membangun kemerdekaan dalam autisme

Membangun kemerdekaan dalam autisme

Mereka mengatakan bahawa kasih seorang ibu kepada anak-anaknya tidak tahu hadnya.

Ketika Teh Lip Kim, 53, mengetahui bahawa anak sulungnya Ming autis, dia berharap dia dapat mengatasi cabaran yang ditimbulkannya.

Tetapi apabila kenyataan keadaan anaknya merosot, dan setelah bertahun-tahun mengasuh anak dengan autisme, dia menyedari bahawa sesuatu perlu dilakukan untuk membantu golongan ini.

Dia kemudian memulakan program untuk orang dewasa muda pada spektrum autistik.

Pengarah Urusan Selangor Dredging Bhd (SDB) mengatakan hari-hari awal untuk memenuhi keperluan Ming sukar.

Tetapi hari ini, dia melihat pengalamannya sebagai berkat, mengatakan ini memberi lebih banyak makna dan tujuan hidupnya.

“Ming berusia tiga tahun ketika dia didiagnosis menderita autisme.

“Suami saya, seorang doktor perubatan, dan saya mencuba hampir setiap terapi yang kami temui untuk membantu anak kami.

“Sekarang pada usia 17, dia dapat melakukan lebih banyak perkara dan kami berusaha memperlakukannya seperti individu lain,” katanya.

Diinspirasikan dari kisah Ming, SDB memulakan program tanggungjawab sosial korporat (CSR) untuk orang dewasa muda dengan masalah pembelajaran yang disebut One-Two-Boost pada tahun 2011.

Program yang diadakan di Wisma Golden Eagle Realty di Jalan Ampang, Kuala Lumpur, membolehkan orang dewasa muda kurang upaya mencari nafkah dengan belajar bagaimana membuat dan menjual jus segar di kios yang disediakan khas FpointF.

Pada tahun 2014, inisiatif mencuci kereta One-Two-Wash diperkenalkan, di mana individu diberi latihan secara langsung sehingga mereka dapat memberikan perkhidmatan kepada orang di dalam dan sekitar Wisma Golden Eagle Realty.

Teh mengatakan program-program ini telah memberi peluang bagi orang-orang dengan masalah pembelajaran untuk berada di lingkungan di mana mereka dapat bekerja secara mandiri dengan bimbingan pelatih.

“Saya mahu melakukan sesuatu yang mudah untuk membolehkan mereka keluar dan berinteraksi sosial dengan orang ramai.

“Pada dasarnya, saya mahu mereka menjalani kehidupan yang normal dan bermaruah.

“Para pemuda autisme bersikap bangga ketika menyelesaikan tugas yang diberikan, terutama ketika menyampaikan produk yang disiapkan oleh mereka

pelanggan, ”katanya, sambil menambah bahawa kumpulan ini perlu dilihat dalam masyarakat.

Teh mengatakan organisasi korporat juga harus berfikir di luar kotak dan memulakan inisiatif CSR yang lebih bermakna yang akan memberi kesan positif kepada kehidupan mereka yang memerlukan bantuan.

Ketika perintah kawalan pergerakan berkuat kuasa tahun lalu, program One-Two-Boost dan One-Two-Wash terpaksa ditangguhkan.

Semasa MCO, SDB bekerjasama dengan pengamal perubatan tradisional Cina (TCM) untuk membuat minuman herba yang diresepkan khas.

“Ini memberi jalan bagi para pemuda autis untuk melaksanakan tugas pembungkusan di bawah pengawasan yang tepat dan mematuhi prosedur operasi standard (SOP) Covid-19,” kata Teh.

Dia menambah bahawa majikan harus mempertimbangkan untuk memberi peluang pekerjaan kepada rakyat Malaysia dengan autisme kerana mereka akan berkembang dengan organisasi dan menjadi pekerja lama.

Dia mengatakan, sayangnya, nampaknya ada kedudukan yang terbatas di mana pemuda dengan masalah pembelajaran dipertimbangkan.

“Majikan harus menyediakan jalan bagi mereka untuk menunjukkan bakat mereka.

“Syarikat juga dapat mencari pekerja autis untuk tugas rutin seperti mengajukan.

“Mereka yang menderita autisme sering teliti dan ini boleh menjadi kelebihan,” katanya. Hari-hari ini, Teh tidak merancang terlalu banyak kerana anaknya telah mengajarnya untuk hidup sekarang.

Wong Lai Cheng, 41, yang merupakan pelatih pekerjaan untuk program SDB, telah mengajar para remaja autisme bagaimana untuk menjadi produktif walaupun semasa MCO.

“Sebelum MCO, mereka senang bekerja di bar jus dan mencuci kereta.

“Sebilangan besar pelanggan mereka memahami keadaan mereka dan sangat menyokong usaha mereka.

“Apa yang paling mereka perlukan adalah masyarakat memberi mereka peluang untuk berdikari,” katanya.

Kaunseling yang sangat diperlukan

Malaysian Care, sebuah organisasi bukan kerajaan untuk golongan kurang mampu, mempunyai program berasaskan pekerjaan untuk mereka yang mempunyai masalah pembelajaran, termasuk golongan muda autis.

Sebelum MCO, orang dewasa muda ini diambil bekerja di restoran dan kedai runcit.

Pengarah kanan pembangunan komuniti Malaysian Care, Pauline Wong berkata, mereka yang menamatkan latihan mereka menyertai NGO atau kumpulan lain yang menyediakan peluang pekerjaan.

Ada juga yang bekerja di pusat membeli-belah.

“Namun, ada yang kehilangan pekerjaan selama MCO kerana waktu kerja yang lebih pendek. Juga, beberapa organisasi yang memotong pekerjaan lebih suka mengekalkan pekerja yang berkebolehan. “

“Sebilangan besar individu autisme ini akhirnya tinggal di rumah dan ini menyebabkan tekanan emosi,” katanya.

Untuk membantu mereka mengatasi tekanan, Malaysian Care mula mengadakan pertemuan dalam talian sekurang-kurangnya tiga kali seminggu di mana kaunseling juga diberikan selain berkongsi video pertolongan diri.

Menurut Wong, sebilangan pemuda dan ibu bapa mereka bahkan mengalami gangguan saraf.

“Yang pertama akan menjerit dan menendang diri, tetapi ini adalah cara mereka mengurus tekanan.

“Dalam beberapa kes, ibu bapa tunggal telah kehilangan pekerjaan mereka selama MCO, dan kami melangkah untuk membantu mereka mengatasi saat-saat sukar ini,” jelasnya.

Walau bagaimanapun, MCO telah menunjukkan bahawa belia autis dapat menggunakan teknologi dengan mudah.

“Bahkan mereka yang menghadapi masalah membaca dapat menggunakan platform pertemuan dalam talian seperti Zoom.

“Kami mempunyai kelab persahabatan dalam talian dan setiap kali kami bertemu, salah satu dari mereka akan mengadakan aktiviti, seperti membuat muzik menggunakan kaca,” kata Wong.

Dia menambah bahawa penting untuk mempunyai kaedah pengajaran yang beragam untuk kumpulan ini dan mula melatihnya seawal mungkin agar mereka dapat berdikari lebih cepat daripada kemudian.

Sila Baca Juga

Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

Peningkatan pelancongan purba dari sejarah yang kaya di negara ini

KEPALA BATAS: Usaha pelancongan arkeo di negara ini mesti diperkukuhkan kerana ia bukan sahaja dapat …

%d bloggers like this: