Memerhatikan generasi seterusnya sebagai pengganti Singapura dilontarkan
Memerhatikan generasi seterusnya sebagai pengganti Singapura dilontarkan

Memerhatikan generasi seterusnya sebagai pengganti Singapura dilontarkan

SINGAPURA (Reuters) – Politik Singapura yang biasanya terganggu oleh pengumuman dari pengganti perdana menteri yang terpilih bahawa dia akan melepaskan dirinya, dan memperbaharui persoalan mengenai perancangan kepemimpinan negara-kota itu.

Kestabilan telah lama menjadi salah satu kekuatan terbesar Singapura yang kaya raya, menjadikannya tempat perlindungan pelabur dan perniagaan di wilayah di mana pergolakan politik tidak biasa.

Menteri Kewangan Heng Swee Keat, yang dinaikkan pangkat menjadi timbalan perdana menteri pada tahun 2019 menempatkannya yang pertama dalam posisi teratas, mengatakan pada hari Khamis dia ingin memberi jalan bagi seseorang yang lebih muda kerana pandemi COVID-19 bermaksud dia akan terlalu tua untuk mengambil alih pada masa krisis telah selesai.

“Kekurangan kejelasan boleh mencabar kerana mungkin menunjukkan ketidakpastian dan kemungkinan ketidakstabilan di masa depan,” kata Eugene Tan, bekas anggota parlimen yang dicalonkan.

Wabak ini telah mendorong Singapura, yang berkembang dalam perdagangan dan kewangan terbuka, ke dalam kemelesetan terburuknya walaupun telah berhasil menghilangkan virus dengan kawalan perbatasan dan penelusuran kontak.

Negara ini sudah menghadapi masalah populasi yang menua, meningkatnya proteksionisme dan kebutuhan untuk membentuk kembali ekonomi agar fokus pada teknologi.

“Sebagai model Singapura sendiri menghadapi tekanan untuk perubahan, begitu juga dengan politiknya,” kata Bridget Welsh, rakan penyelidikan kehormat di University of Nottingham Asia Research Institute Malaysia.

Pasukan yang lebih muda dari “generasi keempat” pemimpin sejak kemerdekaan pada tahun 1965, atau 4G, harus memilih pengganti Heng dan memberi orang itu cukup masa untuk membuat persiapan. Heng, yang berusia 60 tahun tahun ini, telah memimpin pasukan sejak 2018.

Chan Chun Sing, menteri perdagangan dan industri, Menteri Pengangkutan Ong Ye Kung dan Lawrence Wong, menteri pendidikan dan ketua pasukan petugas memerangi virus, dilihat sebagai pesaing kuat untuk pekerjaan itu, kata para penganalisis.

“Penggantian tetap menjadi tugas yang mendesak dan tidak dapat ditangguhkan selama-lamanya,” kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong, 69, setelah pengumuman Heng.

Lee mengatakan bahawa dia berharap pemimpin baru dapat dikenal pasti sebelum pilihan raya umum akan datang, menjelang akhir tahun 2025.

Lee, yang sebelumnya telah menghentikan rancangan untuk mengundurkan diri pada tahun 70 untuk melihat Singapura melalui wabak itu, akan kekal sehingga penggantinya dipilih.

“Saya tidak berniat untuk bertahan lebih lama daripada yang diperlukan,” kata Lee, yang dua kali terserang barah.

‘PANDANGAN VOTER’

Parti Tindakan Rakyat Lee (PAP) telah memerintah sejak merdeka. Singapura hanya mempunyai tiga perdana menteri, termasuk ayah Lee dan ayah pengasasnya, Lee Kuan Yew.

Pengganti Lee Kuan Yew, Goh Chok Tong, dikenal pasti lima tahun sebelum dia mengambil alih. Lee yang lebih muda dipakaikan untuk jawatan tertinggi sebelum dia mengambil alih jawatan pada tahun 2004.

Proses memilih pemimpin dalam PAP adalah legap tetapi mungkin berubah.

“Jika ada pelajaran yang harus dipelajari dari proses-proses masa lalu, mungkin, perlu dipertimbangkan pandangan yang lebih besar mengenai pandangan pengundi,” kata Garry Rodan, profesor kehormatan sains politik di University of Queensland.

Dalam pilihan raya umum tahun lalu, PAP mencatatkan keputusan terburuknya, dengan Heng sendiri mencatat dengan hanya 53% suara di kawasannya.

Penganalisis mengatakan hasilnya meredakan harapan Lee untuk mendapat mandat untuk generasi berikutnya dan menimbulkan persoalan sama ada terdapat penurunan jangka panjang dalam sokongan PAP.

Namun, PAP mempunyai majoriti besar di parlimen. Para pakar tidak melihat banyak risiko Singapura menuju krisis politik atau perubahan kepemimpinan yang membawa perubahan besar dalam dasar.

Tetapi tanpa pemimpin 4G yang jelas, proses mencari yang baru boleh membawa bahaya kepada parti.

“PAP berisiko kelihatan lemah ketika peralihan kepemimpinan ditangguhkan,” kata Inderjit Singh, mantan anggota parlimen PAP kepada Reuters dalam komen melalui email.

“Saya berharap para pemimpin 4G menyedari bahawa masa depan PAP berisiko sekiranya mereka tidak menunjukkan kesatuan yang kuat.”

(Pelaporan oleh Aradhana Aravindan di Singapura; Penyuntingan oleh Robert Birsel)

Sila Baca Juga

Jepun akan menambah Tokyo kawasan lain ke negara darurat COVID 19

Jepun akan menambah Tokyo, kawasan lain ke negara ‘darurat’ COVID-19

TOKYO (Reuters) – Jepun menyasarkan untuk meletakkan Tokyo di bawah keadaan “darurat kuasi” yang baru …

%d bloggers like this: