Memperkasakan orang dalam norma baru
Memperkasakan orang dalam norma baru

Memperkasakan orang dalam norma baru

Hari-hari ini, saya cuba melihat dari sisi terang untuk menjaga minda, badan dan jiwa saya ketika peristiwa malang berlaku.

Ini lebih senang diucapkan daripada dilakukan, tetapi saya mencuba.

Pandemik Covid-19 tidak kurang hebatnya ujian ketahanan fizikal, emosi dan mental untuk 7.8 bilion manusia yang menghuni dunia.

Tidak ada yang terhindar tetapi ada yang mungkin mendapat sokongan kewangan, emosi dan sosial yang lebih baik untuk mengatasi wabak tersebut.

Sebelum berlakunya wabak ini, saya sering menunda-nunda untuk melakukan senaman secara teratur kerana saya malas dan tidak memperhatikan manfaatnya.

Namun, sejak perintah kawalan pergerakan berkuat kuasa pada bulan Mac tahun lalu, saya telah menjadikannya bangun awal dan berjalan di blok kondo saya sekurang-kurangnya 20 minit.

Biar saya jujur, pembebasan endorfin sangat mengagumkan.

Saya lebih bertoleransi dengan telatah harian kedua-dua anak saya, yang berusia lima dan sembilan tahun.

Taman-taman kejiranan, seperti ladang Astaka di Petaling Jaya dan Taman Bukit Kiara, telah menjadi tempat saya untuk mencari ketenangan pada waktu pagi dan malam.

Saya akan meletakkan fon kepala saya, mendengar ketika The Star ePaper dibaca kepada saya dan hanya berjalan.

Sekiranya saya belum selesai mendengar ePaper, saya akan meneruskannya pada waktu petang, setelah saya selesai dengan urusan kerja dan keluarga.

Taman-taman awam ini sangat penting bagi saya sehingga saya takut apabila Menteri Kanan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob mengumumkan bahawa kemudahan itu akan ditutup semasa MCO.

Saya faham perlunya menghentikan sebarang perhimpunan besar dan saya semestinya melakukannya.

Saya memahami keperluan untuk menutup beberapa laluan mendaki kerana ia sempit dan orang-orang pasti saling bertabrakan. Berlatih jarak jauh mungkin tidak mungkin dilakukan di beberapa tempat.

Tetapi kebanyakan taman luas dan orang dapat melihat jarak fizikal.

Semasa saya melaporkan diri, orang selalu membandingkan pusat membeli-belah dengan taman.

“Jika mall dapat dibuka kembali, mengapa tidak taman?” mereka bertanya.

Setelah bertahun-tahun memerangi wabak ini, saya yakin kita mempunyai sedikit pemahaman

bagaimana mengelakkan dijangkiti virus.

Pihak berkuasa harus memberi kuasa kepada orang ramai untuk membuat keputusan sendiri mengenai sama ada mahu bersenam di taman awam.

Tanggungjawab harus ada pada kita.

Saya juga percaya bahawa jika kita mempunyai ahli keluarga yang berada dalam kumpulan berisiko tinggi, kita tidak boleh membahayakan kesihatan mereka dengan tidak peduli.

Kita harus mengehadkan perjalanan dan perjalanan kita hanya jika perlu.

Mereka yang berada dalam kategori berisiko rendah harus dapat membuat keputusan yang tepat untuk diri mereka sendiri, seperti itu

sama ada pergi ke taman atau pusat membeli-belah.

Saya berharap pada masa akan datang, di bawah sebarang bentuk pergerakan terhad, kemudahan awam seperti taman akan terus dibuka.

Adalah sangat penting untuk memastikan kesihatan mental kita terjaga juga.

Hampir setiap hari, saya melihat orang-orang rosak, sama ada di tempat awam atau di kalangan ahli keluarga dan rakan-rakan.

Setelah wabak itu dapat dikawal, saya berharap aktiviti sosial dan sukan dapat dilanjutkan.

Kita adalah makhluk sosial dan kita perlu keluar dengan cara yang paling selamat, bersenjatakan pembersih tangan dan topeng muka.

Ini harus menjadi norma baru.

Sila Baca Juga

Perayaan CNY mesti diteruskan

Perayaan CNY mesti diteruskan

Meraikan mana-mana perayaan di Malaysia biasanya menghasilkan jalan raya yang padat kerana masyarakat bersatu untuk …

%d bloggers like this: