MENGAJAR KELEBIHAN CLOUD UNTUK PERTUMBUHAN
MENGAJAR KELEBIHAN CLOUD UNTUK PERTUMBUHAN

MENGAJAR KELEBIHAN CLOUD UNTUK PERTUMBUHAN

IT telah berlalu lebih dari sebulan sejak Hari Singles yang dinanti-nantikan berlalu, tetapi kejayaannya – terbukti dalam pertumbuhannya yang luar biasa dari tahun ke tahun – menunjukkan percepatan penggunaan teknologi yang tidak dapat disangkal dengan pantas di seluruh dunia, dengan pahlawan menjadi teknologi yang menyokong -komersial platform: pengkomputeran awan.

Alibaba Cloud, tulang belakang teknologi digital dan intelijen Alibaba Group, adalah salah satu syarikat seperti itu di barisan hadapan teknologi cloud.

Berdasarkan data 11.11 Global Shopping Festival 2020, Alibaba mencatatkan nilai dagangan kasar AS $ 74.1bil (kira-kira RM300bil) semasa kempen 11 hari, peningkatan 26% berbanding jangka masa yang sama pada tahun 2019. Lebih daripada 800 juta pengguna mengambil bahagian gala membeli-belah.

Pada waktu puncak, 583.000 pesanan dibuat sesaat – bukti kekuatan dan keanjalan teknologi terbukti yang mengikatnya, seperti pengkomputeran awan dan kecerdasan buatan.

“Terdapat sejumlah teknologi baru di belakang tabir di tempat, yang benar-benar menjadi penukar permainan untuk acara ini dan menyumbang kepada kejayaannya,” kata pengurus besar Alibaba Cloud Intelligence Malaysia, Jordy Cao semasa Alibaba Cloud Malaysia Media Roundtable 2020, berjudul “Mempercepat Transformasi Digital melalui Cloud Pintar”.

Ini termasuk penyebaran teknologi cloud-native yang besar dengan perkhidmatan kontena, gaya pengembangan aplikasi baru dan penskalaan perniagaan untuk memberikan jenis skalabilitas dan kecekapan yang sangat tinggi yang diperlukan untuk Festival Perbelanjaan Global 11.11.

Tiang kedua adalah pusat data berskala hiper yang meliputi 22 wilayah, 67 zon ketersediaan dan lebih dari 2,800 node rangkaian penghantaran kandungan di seluruh dunia, yang memungkinkannya menghubungkan pelanggan dan pengguna ke platform yang sama, dengan latensi yang sangat rendah dan perkhidmatan awan berkualiti tinggi.

Seterusnya adalah robot cerdasnya, yang telah digunakan tidak hanya ke gudangnya, tetapi juga pusat data untuk meningkatkan kecekapan, seperti untuk menukar cakera.

Livestreaming adalah satu lagi kemuncak. Sebagai contoh, AliExpress, pasar runcit global Alibaba, melancarkan ciri terjemahan streaming langsung masa nyata pertama di dunia yang dikuasakan oleh model ucapan inovatif DAMO, yang menyokong terjemahan serentak dari Bahasa Cina ke Bahasa Inggeris, Rusia, Sepanyol dan Perancis. Lebih 70% pedagang AliExpress memanfaatkan kemampuan terjemahan ini selama 11.11 dan 8 juta penonton global menonton lebih dari 9,000 strim langsung di AliExpress semasa festival.

Sementara peralihan ke arah pengkomputeran awan dimulai beberapa tahun yang lalu, pandemi Covid-19 telah menjadi pemangkin dalam membawa semua manfaatnya ke depan dan akan terus mendorong penukaran kepada teknologi internet yang berpusat pada awan, menurut IDC.

Ini mempercepat laju transformasi digital untuk perusahaan kecil dan besar dengan memungkinkan mereka mengoptimumkan proses perniagaan mereka dengan lebih baik dan meningkatkan pengalaman pelanggan, dengan lebih banyak syarikat di rantau ini menggunakan layanan cloud cerdas untuk merancang semula model operasi mereka dalam keadaan baru.

Melangkah ke hadapan, IDC meramalkan dalam Ramalan Seluruh Awan Seluruh Dunia 2020-2024 bahawa jumlah perbelanjaan di seluruh dunia untuk perkhidmatan awan dan komponen dan peluang yang berkaitan akan melebihi AS $ 1 tril (RM4.05 tril) pada tahun 2024, sambil mengekalkan 15.7% kompaun dua digit tahunan kadar pertumbuhan.

Oleh itu, tidak mengejutkan bahawa Alibaba Cloud telah melihat pertumbuhan eksponensial dalam pertumbuhan basis pelanggannya di pelbagai industri tahun ini, terutama dengan strategi penyetempatannya untuk memperkuat pembangunan ekosistem dengan rakan-rakan tempatan.

Dia berkongsi, “Momentum pertumbuhan Alibaba Cloud di Malaysia menunjukkan bagaimana penyelesaian pintar berasaskan awan dapat diterapkan dengan jayanya untuk transformasi digital di seluruh industri.

“Melangkah ke tahun 2021, kami akan meningkatkan kolaborasi kami dengan lebih banyak vendor perisian yang bebas untuk memberikan penyelesaian khusus kepada pelanggan dan meletakkan lebih banyak sumber daya kepada rakan perkhidmatan yang diuruskan untuk meningkatkan kualiti perkhidmatan secara berterusan, termasuk latihan untuk mengembangkan lebih banyak bakat digital untuk pasaran tempatan.”

Sebagai sebahagian daripada pembangunan ekosistem tempatannya, Alibaba Cloud bekerjasama dengan rakan kongsi – pengedar, rakan perkhidmatan terurus, rakan saluran dan rakan teknologi – melalui Rangkaian Rakan Awan Alibaba.

Kemampuan Alibaba Cloud dalam bidang kepakarannya telah menjadi pemboleh bagi syarikat dan entiti lain untuk membantu mereka dalam perjalanan transformasi digital mereka, melalui bantuan rakan kongsi seperti Revenue Monster.

Revenue Monster, antara yang pertama di Malaysia yang melaksanakan infrastruktur cloud untuk memenuhi kehendak Bank Negara Malaysia, memanfaatkan kekuatan Alibaba Cloud untuk mengembangkan penyelesaian fintech-as-a-a-service dan cloud cloud yang inovatif sendiri.

Di samping itu, Alibaba Cloud mempunyai banyak kajian kes pelanggan yang berjaya, termasuk untuk e-wallet Touch ‘n Go, Genting Malaysia, CIMB dan PrestoMall.

Tetapi teknologi awan bukan hanya untuk pemain besar. Hal ini menunjukkan persaingan bagi perusahaan kecil dan sederhana (UKM) untuk bersaing juga. Cao mengatakan hal ini pada nasihat kepada perusahaan yang lebih kecil: “Untuk UKM, fokus utamanya tidak harus pada infrastruktur IT, kerana ukuran perusahaan relatif kecil. Jadi apa yang harus mereka lakukan adalah meletakkan 120% tumpuan, masa dan usaha mereka pada perniagaan utama mereka, yang bermaksud bahawa memilih teknologi awan adalah satu-satunya pilihan. “

Dengan memperhatikan bahawa banyak UKM kekurangan pasukan IT, dia selanjutnya mengatakan bahawa UKM harus memilih untuk bekerja dengan mitra lokal yang dapat membantu mereka menyelesaikan banyak masalah IT.

Sila Baca Juga

UBS mengaut keuntungan yang lumayan dari kegilaan perdagangan pandemi

UBS mengaut keuntungan yang lumayan dari kegilaan perdagangan pandemi

ZURICH: UBS mencatatkan kenaikan keuntungan bersih pada suku keempat sebanyak 137% pada Selasa, kerana tahap …

%d bloggers like this: