Mengapa dunia menyaksikan pergaduhan Australia dengan Big Tech
Mengapa dunia menyaksikan pergaduhan Australia dengan Big Tech

Mengapa dunia menyaksikan pergaduhan Australia dengan Big Tech

SYDNEY: Facebook bersetuju untuk membatalkan larangan berita untuk pengguna Australia setelah pemerintah membuat perubahan terhadap undang-undang media yang dicetuskan yang memicu pemadaman minggu lalu.

Berikut adalah bagaimana peraturan yang dicadangkan, mengapa syarikat seperti Facebook keberatan pada mulanya, dan apa maksudnya bagi pengguna:

Apa yang berlaku?

Setelah dua dekad peraturan sentuhan ringan, gergasi teknologi seperti Google dan Facebook berada di bawah pengawasan pemerintah yang meningkat.

Di Australia, pengawal selia memusatkan perhatian pada dominasi pengiklanan dalam talian mereka dan kesannya terhadap media berita yang bergelut.

Menurut pengawas persaingan Australia, untuk setiap US $ 100 (RM404) yang dibelanjakan untuk iklan dalam talian, Google memperoleh AS $ 53 (RM214), Facebook mengambil AS $ 28 (RM113) dan selebihnya dikongsi antara lain.

Untuk menyamakan kedudukan, Australia mahu Google dan Facebook membayar untuk menggunakan kandungan berita yang mahal untuk dihasilkan dalam carian dan suapan mereka.

Setelah berulang-ulang kali, Dewan Perwakilan meluluskan versi cadangan yang sedikit diubah dan Senat bersedia untuk melakukan hal yang sama.

Sebagai tindak balas, Facebook memutuskan untuk menarik palam berita minggu lalu.

Pada hari-hari berikutnya, pegawai Australia dan CEO Facebook Mark Zuckerberg terkunci dalam rundingan. Mereka akhirnya bersetuju untuk menghentikan pemadaman setelah perubahan pada rang undang-undang tersebut dijamin pada hari Selasa.

Tidak lama selepas kompromi itu dilancarkan, Facebook mengumumkan perjanjian pertama yang dicadangkan dengan sebuah syarikat media Australia, Seven West.

Mengapa ia mendapat perhatian seluruh dunia?

Walaupun peraturan tersebut hanya berlaku di Australia, pengawal selia di tempat lain melihat apakah sistem ini berfungsi dan dapat diterapkan di negara lain.

Microsoft – yang dapat memperoleh pangsa pasar untuk mesin pencari Bing – telah menyokong cadangan tersebut dan secara eksplisit meminta negara-negara lain mengikuti jejak Australia, dengan alasan sektor teknologi perlu maju untuk menghidupkan kembali kewartawanan bebas yang “menjadi inti kebebasan demokratik kita ”.

Penggubal undang-undang Eropah memetik cadangan Australia dengan baik kerana mereka menyusun undang-undang pasaran digital di seluruh EU mereka sendiri.

Keputusan Facebook untuk membatalkan larangan berita itu muncul setelah mendapat kritikan meluas terhadap pemadaman awal, yang juga mempengaruhi beberapa halaman tindak balas kecemasan yang digunakan untuk memberi amaran kepada orang ramai mengenai kebakaran, banjir dan bencana lain.

Syarikat dengan cepat bergerak untuk mengubah kesilapan itu, tetapi kejadian itu menimbulkan persoalan mengenai apakah platform media sosial harus dapat menghapus perkhidmatan secara sepihak yang merupakan sebahagian daripada tindak balas krisis dan bahkan boleh dianggap sebagai infrastruktur kritikal.

Mengapa Facebook dan Google menentangnya pada mulanya?

Secara lebih luas, Facebook dan Google menolak beberapa peraturan berpotensi di seluruh dunia yang mengancam untuk merosakkan model perniagaan yang telah membolehkan mereka menjadi beberapa syarikat terbesar dan paling menguntungkan di dunia.

Secara konkrit, kedua-dua syarikat mengatakan bahawa mereka tidak menghadapi masalah untuk membayar berita – dan, sebenarnya, mereka sudah membayar beberapa organisasi untuk kandungan.

Bantahan utama mereka diberitahu berapa banyak yang harus mereka bayar. Itu jauh lebih jauh daripada undang-undang Eropah, yang mendorong perjanjian antara media sosial dan syarikat media tradisional.

Di bawah peraturan Australia, penimbang tara bebas dapat memutuskan apakah kesepakatan yang dicapai adalah adil, untuk memastikan firma teknologi tidak menggunakan kuasa iklan dalam talian mereka untuk menentukan syarat.

Tetapi perubahan baru-baru ini menunjukkan Facebook dan Google akan mengelakkan proses ini selagi mereka mengadakan perjanjian dengan outlet – sesuatu yang telah dilakukan oleh syarikat pencari tersebut.

Penentang berpendapat peraturan baru itu merupakan hadiah dari pemerintah konservatif Australia kepada sekutu-sekutu di Rupert Murdoch’s News Corp, kumpulan media terbesar di negara itu, untuk menopang surat kabarnya yang sedang bergelut.

Apa maksudnya untuk saya?

Pencipta World Wide Web, Tim Berners-Lee telah memperingatkan bahawa memperkenalkan preseden penagihan pautan dapat membuka Kotak tuntutan kewangan Pandora yang akan merosakkan Internet.

“Pautan adalah asas untuk Web,” katanya kepada siasatan Senat Australia. “Sekiranya preseden ini diikuti di tempat lain, itu dapat menjadikan Web tidak dapat dilaksanakan di seluruh dunia.”

Keputusan Facebook untuk menyekat berita akan tetap menjadi peringatan mengenai percubaan masa depan untuk mengatur sektor ini tetapi penolakan larangan itu juga menunjukkan kesediaan untuk berunding dengan penggubal undang-undang untuk membiayai kewartawanan yang dilakukan di platform teknologi.

Google Australia telah membuat ancaman serupa untuk menarik perkhidmatan cariannya di Australia, tetapi menarik diri dari jurang – sebaliknya membuat perjanjian untuk membayar beberapa kumpulan media Australia. – AFP

Sila Baca Juga

Lelaki yang menyelamatkan kucing terlupa di zon nuklear Fukushima

Lelaki yang menyelamatkan kucing terlupa di zon nuklear Fukushima

FUKUSHIMA, Jepun (Reuters) – Satu dekad yang lalu, Sakae Kato tinggal di belakang untuk menyelamatkan …

%d bloggers like this: