Mengawal AI atau berisiko dehumanisation di tempat kerja kata kesatuan
Mengawal AI atau berisiko dehumanisation di tempat kerja kata kesatuan

Mengawal AI atau berisiko ‘dehumanisation’ di tempat kerja, kata kesatuan Britain

Britain mesti segera mengatur bagaimana syarikat menggunakan kecerdasan buatan (AI) di tempat kerja, kata kesatuan pekerja pada 25 Mac, memberi amaran mengenai diskriminasi yang meluas jika teknologi itu dibiarkan.

Algoritma AI semakin banyak digunakan dalam pengambilan, pemecatan dan keputusan harian mengenai kehidupan kerja tetapi undang-undang tersebut tidak sesuai, menurut laporan oleh Kongres Kesatuan Sekerja Britain (TUC).

Kes-kes termasuk AI memilih lelaki berbanding wanita, menghukum etnik minoriti dan menilai orang dengan ekspresi wajah mereka.

AI juga dapat menjadikan kerja lebih efisien, memastikan kakitangan dibayar berdasarkan prestasi dan bukannya jantina, dan orang yang mengoperasikan mesin berat tidak terlalu letih di roda, kata para pakar. “Digunakan dengan betul, AI dapat mengubah dunia pekerjaan menjadi baik. Digunakan dengan cara yang salah, ia sangat berbahaya, ”kata penulis laporan itu, peguam hak pekerjaan, Robin Allen dan Dee Masters, dalam satu kenyataan.

“Ada garis merah yang jelas, yang tidak boleh dilewati jika pekerjaan tidak menjadi tidak berperikemanusiaan,” kata pengacara dari firma AI Law Consultancy, menunjukkan “jurang besar” dalam undang-undang Britain.

Pemerintah mengatakan akan memastikan peraturan memenuhi kebutuhan teknologi baru, dan komite pakar bebas telah dilantik untuk memberikannya nasihat.

“Kecerdasan Buatan harus digunakan untuk mendukung pekerja dan masyarakat yang lebih luas, menjadikan kehidupan bekerja lebih mudah dan lebih efisien,” kata seorang jurucakap pemerintah dalam satu kenyataan.

Pandemik coronavirus telah mempercepat penggunaan AI di tempat kerja, menurut TUC, yang mengumpulkan 48 kesatuan yang mewakili lebih dari lima juta pekerja di Britain.

Pada bulan Julai, tinjauan terhadap hampir 10,000 perniagaan di 30 negara Eropah mendapati 42% menggunakan sekurang-kurangnya satu teknologi AI dan 18% mempunyai rancangan untuk mengadopsi teknologi AI dalam dua tahun ke depan.

Keputusan yang sering diambil oleh algoritma termasuk memilih calon untuk wawancara, penilaian prestasi, peruntukan shift dan pemberhentian kerja, menurut TUC.

Namun, pekerja sering dikaburkan tentang peranan algoritma dalam keputusan yang mempengaruhi mereka dan sering tidak mempunyai cara untuk mencabarnya, katanya.

Walaupun AI dapat meningkatkan produktiviti, penyelidikan menunjukkan beberapa algoritma memilih minoriti untuk perlakuan tidak adil, tambahnya.

Pada tahun 2018, Amazon terpaksa membuang enjin perekrutan AI yang didapati lebih memilih lelaki daripada wanita, dan para penyelidik telah mempersoalkan ketepatan perisian yang menganalisis ekspresi wajah untuk menilai kesesuaian calon pekerjaan untuk peranan.

TUC mengatakan bahawa majikan harus dibuat untuk berunding dengan kesatuan pekerja sebelum memperkenalkan sistem AI yang mempengaruhi pembayaran dan keputusan kerja utama lain – langkah yang para pakar mengatakan dapat memberi manfaat kepada semua orang.

“Teknologi bergerak begitu cepat sehingga berusaha mengaturnya dengan undang-undang, hampir tidak mungkin,” Jeremias Adams-Prassl, seorang penyelidik Universiti Oxford dalam bidang teknologi di tempat kerja, mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation.

“Kelebihan utama dialog sosial … adalah bahawa ia adalah pendekatan yang sangat fleksibel.”

Reformasi lain yang disarankan termasuk memberi pekerja hak untuk meminta manusia mengkaji setiap keputusan yang dibuat oleh AI dan untuk “mematikan” dari bekerja dengan zon “bebas komunikasi” dalam kehidupan seharian.

“Ini adalah garpu di jalan raya,” kata setiausaha agung TUC Frances O’Grady dalam satu kenyataan.

“Tanpa peraturan yang adil, penggunaan AI di tempat kerja dapat menyebabkan diskriminasi yang meluas dan perlakuan yang tidak adil – terutama bagi mereka yang tidak selamat bekerja dan ekonomi pertunjukan.” – Yayasan Thomson Reuters

Sila Baca Juga

Pemacu kesatuan Amazon menghadapi kemungkinan besar ketika undian akhir dikira

Pemacu kesatuan Amazon menghadapi kemungkinan besar ketika undian akhir dikira

(Reuters) – Kesatuan yang berharap dapat mengubah sejarah buruh AS dengan mengatur pekerja gudang Amazon.com …

%d bloggers like this: