Mengimpikan tempat untuk diterokai di Johor pasca MCO
Mengimpikan tempat untuk diterokai di Johor pasca MCO

Mengimpikan tempat untuk diterokai di Johor pasca MCO

Untuk jangka masa yang singkat, kami menikmati perjalanan ke destinasi tempatan semasa pelonggaran perintah kawalan pergerakan pada bulan Julai, Ogos dan bulan lalu.

Sungguh menyenangkan, ketika kami melancong hujung minggu ke Melaka, Desaru, pusat peranginan bukit yang berdekatan seperti Genting Highlands bagi mereka yang tinggal di Lembah Klang, dan permata di luar jalan seperti Pulau Pemanggil, di luar Mersing.

Sayangnya, kita sekali lagi dihalang dalam perjalanan sehingga wabak itu mereda.

Namun, sebuah artikel baru-baru ini di Medini di Johor mengingatkan saya tentang lokasi unik apa yang menanti kita di wilayah selatan.

Saya selalu terpesona dengan nama lokasi. Saya terpikat untuk mengetahui bahawa Medini adalah perkataan Sanskrit untuk bumi, tanah atau tanah.

Adalah wajar bagi hujung selatan benua Asia yang disebut Ujong Tanah atau Ujung Medini sebelumnya.

Sebagai orang Johor yang dilahirkan dan dilahirkan, terdapat beberapa tempat yang saya kunjungi dengan setia setiap kali saya pulang ke rumah.

Siapa yang tidak suka berkelah di tepi laut di Pelabuhan Puteri sambil melihat pemandangan langit negara jiran kita, Singapura, di Selat Johor?

Pemandangan laut dan pemandangan yang indah memberi saya kelegaan dari hutan konkrit di Kuala Lumpur tempat saya tinggal ketika ini.

Sangat mengagumkan apabila mengetahui bahawa Medini mempunyai lebih dari 40 taman awam, satu fakta yang sangat dihargai oleh pemilik rumah tempatan.

Pencarian pantas dalam talian menunjukkan bahawa terdapat banyak aktiviti untuk masyarakat tempatan, mulai dari perbincangan mengenai pertanian, tanaman pot dan penggunaan tanaman hingga kitar semula dan penjagaan kesihatan.

Banyak bandar tumbuh secara organik, dengan bangunan muncul seperti cendawan setelah hujan.

Awal tahun lalu, saya bebas berkeliling Medini ketika anak saya yang baru menikah menyatakan hasrat untuk pindah ke bandar itu.

Dia memberitahu saya bahawa dia mengambil keputusan setelah melihat kualiti serba lengkap yang dimiliki perbandaran itu, bersama dengan EduCity yang berdekatan.

Melihat sekolah, kolej dan universiti di sana, saya tidak fikir cucu masa depan saya tidak perlu keluar dari bandar sehingga mereka lulus!

Artikel itu menyebut rancangan “kota pintar” Medini.

Apa sebenarnya bandar pintar?

Rupa-rupanya, ia menghubungkan teknologi terkini dengan cara yang lebih cekap dalam mengendalikan bandar, menghubungkan dengan masyarakat dan memperhatikan kualiti hidup dan kesejahteraan warga.

Saya tidak pernah berharap untuk melihat pengguna yang berpusatkan masyarakat menjadi bahagian penting dalam pembangunan bandar. Kembali pada waktu itu, kami memilih harta tanah yang sesuai dengan trend pada masa itu.

Apa yang saya rasa menarik tentang Medini adalah skim sewa.

Dari apa yang saya fahami, ini memungkinkan pemilik tanah pegangan bebas untuk menjual pajakan ke tanah mereka kepada pihak yang berminat untuk mengembangkan tanah tersebut.

Saya pasti ada banyak pemilik tanah leluhur yang tidak mampu melakukan apa-apa dengan tanah mereka, oleh itu meninggalkannya selama bertahun-tahun.

Skim ini membuka pintu peluang untuk kita membangun tanah tanpa harus kehilangan hak milik.

Mungkin, skema seperti itu harus dikembangkan di seluruh negara sebagai pendekatan alternatif untuk pembangunan tanah.

Bayangkan faedah yang ditawarkan oleh pendekatan alternatif ini kepada sebilangan besar penduduk kampung atau mereka yang tinggal di pinggiran kawasan bandar yang memiliki tanah leluhur tetapi membiarkannya terbiar kerana mereka tidak mempunyai kaedah kewangan.

Bagaimanapun, bersama dengan permata tersembunyi yang ditawarkan Medini, saya percaya ia adalah tempat yang sesuai untuk warga tua seperti saya, pasangan muda, dan juga pesara asing.

Mengenai kegembiraan ekonomi, Medini memiliki “Silicon Valley” sendiri dengan perniagaan yang berkaitan dengan digital berkembang di lokasinya termasuk “desa blockchain” di antara rumah-rumah kuasa global di sana.

Ini dalam jangka panjang akan mewujudkan banyak bakat dan pekerjaan tempatan di pelbagai sektor. Ini akan menarik lebih banyak syarikat gergasi perniagaan untuk mendirikan kedai di bandar ini.

Sudah tiba masanya Johor memberikan Singapura wangnya!

Sementara itu, saya tidak sabar-sabar menunggu MCO ini diangkat untuk memberi saya peluang untuk meneroka negeri asal saya dengan tempat-tempat seperti Kampung Sungai Melayu dan Taman Edible yang sangat disyorkan – konsep yang menarik, selain menikmati aktiviti semula jadi seperti menonton burung.

Sehingga itu, saya hanya dapat mengimpikan bandar-bandar yang indah dan paling indah di Malaysia untuk diterokai.

Ismail Abdullah

Kuala Lumpur

Sila Baca Juga

Mengambil langkah bayi untuk mencapai matlamat

Mengambil langkah bayi untuk mencapai matlamat

Banyak kekalahan kerana virus tetapi dengan berhati-hati membuat rancangan untuk tahun 2021 Saya berpendapat bahawa …

%d bloggers like this: