Mengintai IPO Volvo Cars untuk mengawal sepenuhnya perniagaannya di China
Mengintai IPO Volvo Cars untuk mengawal sepenuhnya perniagaannya di China

Mengintai IPO, Volvo Cars untuk mengawal sepenuhnya perniagaannya di China

STOCKHOLM / BEIJING (Reuters) – Volvo Cars telah membuat kesepakatan untuk membeli syarikat induk Zhejiang Geely Holding dari usaha sama mereka di China, dalam satu langkah yang dapat menjadikan penawaran awam awal (IPO) yang berpotensi untuk pembuat automotif Sweden lebih menarik bagi pelabur .

Geely yang berpusat di Hangzhou, yang juga memiliki 9,7% saham di Daimler, mengatakan awal tahun ini pihaknya sedang mempertimbangkan pilihan untuk Volvo, termasuk IPO dan penyenaraian pasaran saham. Pada bulan Februari, unit Geely Automobile dan Volvo Cars yang tersenarai di Hong Kong membatalkan rancangan untuk bergabung.

“Kedua urus niaga ini akan mewujudkan struktur pemilikan yang lebih jelas di dalam Volvo Cars dan Geely Holding,” kata CEO Geely, Daniel Li dalam satu kenyataan, yang tidak merujuk kepada kemungkinan IPO.

Penganalisis menjangkakan pembuat kereta asing lain akan membuat perjanjian serupa di China, pasaran kereta terbesar di dunia, apabila keperluan negara untuk pembuatan kenderaan dilakukan dengan rakan usaha sama tempatan dicabut tahun depan.

Peraturan sedemikian untuk pembuat kenderaan elektrik telah dicabut, yang memungkinkan Tesla Inc untuk membuat dan menjual kenderaan melalui operasi milik penuh di China. Volkswagen telah menguasai unit kereta elektrik di bandar Hefei di timur.

Perjanjian Volvo Cars, terma kewangan yang tidak diungkapkan, akan memberikannya sepenuhnya hak milik kilang pembuatannya di Chengdu dan Daqing, syarikat penjualan China dan kemudahan penyelidikan dan pengembangannya di Shanghai.

Volvo Cars menjual lebih dari 166,000 kenderaan di China tahun lalu, dan para peniaga menawarkan potongan harga yang tinggi untuk bersaing dengan jenama premium lain seperti BMW dan Audi.

Syarikat yang berpusat di Gothenburg itu dibeli oleh Geely dari Ford setelah berlakunya krisis kewangan global lebih dari satu dekad yang lalu, dan sejak itu telah berkongsi pemilikan kilang China dengan syarikat induknya.

Volvo Cars mengatakan urus niaga tersebut, yang harus mendapat persetujuan pengawalseliaan, akan dilakukan dalam dua langkah, mulai pada tahun 2022 dan dilihat selesai secara resmi pada tahun 2023.

Ketua Pegawai Eksekutif Volvo Cars, Hakan Samuelsson mengatakan pada bulan Jun syarikat itu membuat kemajuan ke arah kemungkinan IPO pada 2021, dan bahawa sementara ia akan terus berkongsi platform dan komponen dengan Geely, mereka akan melakukannya pada “jarak jauh,” selaras dengan cara syarikat bebas menjalankan perniagaan.

Sila Baca Juga

Syarikat berteknologi besar merebut kembali kendali pasaran dengan perolehan yang

Syarikat berteknologi besar merebut kembali kendali pasaran dengan perolehan yang diperoleh

NEW YORK: Perhimpunan di Wall Street menghadapi ujian baru minggu depan dengan laporan banjir pendapatan …

%d bloggers like this: