Meningkatkan kemahiran teknopreneurial pelajar di UTP
Meningkatkan kemahiran teknopreneurial pelajar di UTP

Meningkatkan kemahiran teknopreneurial pelajar di UTP

Tumbuh dalam keluarga pengusaha, Zamri Abdullah belajar mengasah kemahirannya dalam mencari peluang perniagaan yang kukuh dan memanfaatkannya sepenuhnya.

Dia semakin mempersenjatai dirinya dengan menyertai Techstars pemecut benih Amerika, HexGn Startup Ready Acceleration Program dan Pusat Inovasi dan Kreativiti Global Malaysia (MaGIC).

“Tugas saya dalam program tersebut memberi saya kelebihan untuk melatih pelajar untuk mengembangkan lagi pemikiran keusahawanan mereka.

“Saya telah mengembangkan modul latihan saya sendiri untuk program ini dan juga membuat tujuh lagi modul, yang dipanggil Kickstart, dalam modul permulaan saya,” kata pengurus Pejabat Teknologi Teknologi Universiti Teknologi Petronas (UTP), Zamri.

Setelah melatih sekitar 2.300 pelajar, dia menggambarkan teknopreneurship sebagai cabang keusahawanan yang menggabungkan teknologi dan keusahawanan, menggunakan yang pertama dalam penyelesaiannya.

Dengan berjalan dalam 42 minggu bimbingan dan bimbingan di bawah payung technopreneurship tahun ini sahaja, Zamri bercita-cita untuk menghasilkan teknopreneur yang inovatif dari segi sosial, meletakkan orang pertama dan selalu memimpin dengan penuh rasa empati dan permintaan.

Beberapa kemahiran penting yang akan dikembangkan oleh pelajar, katanya, termasuk penyelesaian masalah, pemikiran kreatif, inovatif, komunikasi, pujukan dan perundingan, kepemimpinan dan terakhir, grit.

“(Kami) menghasilkan graduan dengan pemikiran keusahawanan yang tinggi, yang dicapai oleh tiga objektif dengan memperkuat ekosistem yang holistik dan bersepadu di kampus, meningkatkan jumlah lulusan dengan kompetensi tinggi dan dengan menjadikan keusahawanan sebagai pilihan kerjaya yang layak.

“Matlamat ini sejajar dengan lima objektif dalam Dasar Keusahawanan Nasional 2030,” tambahnya.

Menjalankan 58 program – kebanyakannya maya sejak awal perintah kawalan pergerakan (MCO) – program ini disusun di bawah kerangka 4E pengembangan pelajar, iaitu untuk meneroka, melengkapkan, terlibat dan cemerlang.

Sebagai platform pencarian pekerjaan, SolviePro adalah antara kisah kejayaan yang tidak dapat dilupakan yang dilahirkan dari Pejabat Technopreneurship UTP.

Pasukan Perak pertama kali mendekati Zamri dengan harapan dapat memulakan perniagaan untuk menyelesaikan kekurangan peluang pekerjaan di kalangan belia di kampung mereka, Manjung, Perak dengan menghubungkan pencari kerja dan majikan.

“Kami bangga dengan pencapaian mereka, terutama dapat menjadikan dana RM2,000 – kumpulan pertama di bawah dana Microbiz program – menjadi RM2 juta,” katanya.

Dibimbing oleh Zamri, Tang menjalankan perniagaannya sendiri, JL Photography.

Mula-mula hanya menyediakan 20 pekerjaan melalui platform, Zamri menunjukkan, aplikasi SolviePro – membolehkan majikan menilai pencari kerja – kini memiliki 4,700 pengguna berdaftar.

Zamri juga membimbing Tang John Loong, yang menjalankan perniagaannya sendiri, JL Photography.

Menyifatkan program teknopreneurship itu menyeronokkan dan mencabar, Tang yang berusia 24 tahun mengingati Zamri memberi ceramah di jabatan langsung ini semasa salah satu kelasnya, yang mendorongnya menghubungi mentor.

Istirahat besar Tang bermula ketika Technopreneurship Office, menyedari kemahirannya dalam fotografi dan membuat pertunjukan galeri sulungnya yang bertajuk The Couplet Dress: Reimagining Chinese Calligraphy di 2018 Startup Expo.

Lulusan Sistem Maklumat mengingatkan karya seninya adalah pameran terbesar di Expo, dengan karya seninya merangkumi perbatasan sekitar 130 kaki persegi gerai. Kesempatan ini, kata Tang, membantunya memulakan perniagaan fotografi.

“Kami melancarkan beberapa potret – The Couplet Dress – bersempena dengan Tahun Baru Cina, membagikannya di media sosial dan mendekati sebuah akhbar tempatan. Berikutan itu, lebih ramai orang menyedari karya saya dan sejak itu, ini menjadi salah satu projek fotografi tahunan saya. “

Berkongsi sentimen yang sama dengan Zamri untuk melatih pelajar untuk mengasah kemahiran keusahawanan mereka, Timbalan Naib Canselor Hal Ehwal Pelajar UTP Prof Dr Nor Hisham Hamid berkata: “Pemikiran keusahawanan tidak bermaksud seseorang semestinya menjadi seorang usahawan melainkan membolehkan mereka memahami dan menyumbang untuk kelestarian organisasi. “

“Di UTP, program Pengembangan Pelajar disusun di mana setiap siswa akan melalui tiga fasa pengembangan: Pembangunan Peribadi, Pembangunan Interpersonal dan Pembangunan Sosial.

“Corak pemikiran keusahawanan tidak bermaksud seseorang semestinya menjadi usahawan melainkan membolehkan mereka memahami dan menyumbang kepada kelestarian organisasi,” kata Prof Dr Nor Hisham Hamid.

“Dalam fasa Pengembangan Peribadi, kami memberi peluang kepada pelajar untuk meneroka, mengenal pasti, mengembangkan dan mengembangkan kekuatan, kemahiran dan bakat mereka, dan membantu mereka untuk menutup jurang, semuanya dalam ruang dan kecepatan mereka sendiri,” tambahnya.

UTP, katanya, sedang dalam misi untuk menghasilkan graduan global yang lengkap (WRGG) yang bukan sahaja mencapai tujuh sifat yang seimbang – seimbang tetapi juga menjadi warga global yang bertanggungjawab dengan nilai teras yang kuat.

“Tujuh atribut tersebut meliputi kecekapan teknikal, komitmen untuk pembelajaran sepanjang hayat, kecerdasan perniagaan, pemikiran kritis, komunikasi dan kemahiran tingkah laku, kemampuan praktikal dan kemampuan sintesis penyelesaian sementara nilai-nilai teras UTP adalah kolegialiti, akauntabiliti, kemampuan menyesuaikan diri, integriti dan rasa hormat.

“Untuk mencapai atribut ketajaman perniagaan yang tinggi, kami memberi setiap siswa peluang untuk terlibat dalam program dan kegiatan keusahawanan terstruktur,” katanya, sambil menambahkan bahawa fokus diberikan pada teknologi dan sains.

Sehingga kini, Pejabat Technopreneurship UTP telah menghasilkan 165 usahawan pelajar dan mengembangkan 95 syarikat permulaan dengan jumlah hasil yang dijana berjumlah RM12.6 juta sejak penubuhannya pada tahun 2016.

Sila Baca Juga

Hobi pengusaha kosmetik Rita Sosilawati menunjukkan positif bagi Covid 19

Hobi pengusaha kosmetik Rita Sosilawati menunjukkan positif bagi Covid-19

PETALING JAYA: Pengusaha kosmetik Datin Rita Sosilawati putus asa setelah mendapat tahu bahawa suaminya, Datuk …

%d bloggers like this: