Menjaga tradisi keluarga hidup dalam hidup Xmas dari rumah
Menjaga tradisi keluarga hidup dalam hidup Xmas dari rumah

Menjaga tradisi keluarga hidup dalam hidup Xmas dari rumah

KOTA KINABALU: Menjauhkan diri dari rumah untuk Krismas untuk pertama kalinya bukan alasan bagi pekerja Korea Selatan Estelle Hilary untuk melupakan tradisi.

Estelle, 25, yang nama penuhnya adalah Estelle Eveona Rose Hilary Jemolin John Lajatung, mengatakan berasal dari keluarga dekat yang mempunyai beberapa perjumpaan setahun, berpisah pasti sesuatu yang baru baginya.

“Perhimpunan keluarga adalah sebahagian dari kehidupan kami tetapi kali ini, kerana pandemi Covid-19, kami tidak dapat melakukannya,” katanya.

Dia dan tunangnya juga tidak dapat kembali untuk perayaan akhir tahun.

Estelle mengatakan sebahagian daripada tradisi Krismas mereka, seperti yang lain, adalah menukar hadiah dan memberi hadiah kepada orang yang mereka sayangi.

Kali ini, walaupun jarak batu dan lautan, dia tidak akan ketinggalan tradisi mereka.

“Saya meminta adik dan keponakan saya untuk membantu saya menyediakan hadiah daripada saya dan kami melakukan perkara-perkara di jarak jauh,” katanya.

Dengan cara ini, Estelle mengatakan dia merasakan bahawa dia akan dapat memenuhi arti sebenarnya Krismas yang, menurutnya, adalah cinta, penyayang dan memberi.

“Dan saya suka perasaan melihat ekspresi mereka ketika merobek pembungkus hadiah dan senyuman gembira ketika menerima ucapan selamat Krismas mereka.

Pokok Krismas adalah rumah Estelle di Penampang yang penuh dengan hadiah dan hadiah untuk orang tersayang.

“Ini mencairkan hati saya ketika mereka menghargainya dan saya sangat berharap dapat menghubungi orang yang saya sayangi dan meluangkan masa semasa musim cuti untuk mendaftar masuk dengan semua orang melalui telefon,” tambahnya.

Estelle mengatakan bahawa di tengah-tengah wabak ini, hidup di zaman teknologi dan dapat menghantar pesanan cepat atau video memanggil orang yang disayanginya telah menjadi penyelamat.

“Saya masih dapat membuat kenangan bersama (berkat teknologi) dengan orang yang saya sayangi pada masa-masa sukar ini,” tambahnya.

Dia mengatakan bahawa dia merasakan bahawa menghabiskan musim yang begitu bermakna selain dari keluarga untuk pertama kalinya akan memberi kesan kepada sesiapa sahaja, tanpa mengira usia mereka, terutama ketika mereka menyedari bahawa tidak ada gunanya menghabiskan masa seperti itu dengan orang tersayang.

“Saya tahu bahawa saya tidak sendirian mengatakan bahawa menjauhkan diri dari orang yang saya sayangi dan tidak mengetahui bila saya secara fizikal dapat bersama mereka lagi tidaklah mudah.

“Krismas sudah tiba dan saya sangat kehilangan keluarga saya,” tambahnya.

Mengenai ini, dia mengatakan bahawa dia ingin berharap keluarganya kembali ke sini di Sabah Yuletide yang bahagia dan diberkati.

“Dan semoga dunia disembuhkan dari coronavirus,” tambah Estelle.

Sila Baca Juga

Hospital swasta siap untuk pesakit

Hospital swasta siap untuk pesakit

PETALING JAYA: Hospital swasta telah merawat pesakit Covid-19 sebelumnya, tetapi praktiknya adalah menghantarnya ke hospital …

%d bloggers like this: