Menutup CNY dengan kuat
Menutup CNY dengan kuat

Menutup CNY dengan kuat

PETALING JAYA: Restoran dan restoran kini merebut peluang keemasan terakhir memandangkan Chap Goh Meh pada hari Jumaat ini untuk mempromosikan menu perayaan dan pakej makan untuk menampung kerugian pendapatan selama dua minggu terakhir.

Ini berlaku berikutan keputusan pemerintah baru-baru ini untuk melonggarkan prosedur operasi standard untuk makan malam mengikut ukuran meja dan jumlah pengunjung.

Oleh kerana itu, pemiliknya kembali tersenyum kerana banyak dari mereka telah menerima pertanyaan dan tempahan.

Naib Pengerusi Persatuan Pengusaha Restoran Cina Selangor dan Wilayah Persekutuan, Sia Boon Kong berkata, kesan positif keputusan itu dirasakan “segera”.

“Kami menerima banyak pertanyaan dan tempahan setelah pengumuman.

“Sekarang kami mendapat banyak tempahan pada jam kesebelas kerana keluarga, terutama warga tua dan kanak-kanak, akhirnya dapat makan bersama di satu meja besar,” katanya.

Pada 9 Februari, pemerintah menyemak semula SOP dengan membenarkan makan malam tetapi hanya terhad kepada dua orang ke meja.

Kemudian pada 19 Februari, hari kelapan perayaan Tahun Baru Cina, peraturan itu dilonggarkan lagi untuk membolehkan restoran dan kedai makan menempatkan pelanggan mereka mengikut ukuran meja dengan menjaga jarak fizikal.

Sia, yang merupakan pengarah urusan Kumpulan Restoran Loon Sing, berkata sehingga musim perayaan berakhir pada 26 Februari, restoran dan kedai makan akan mempromosikan pelbagai makanan dengan yee sang, untuk keluarga dan kumpulan.

“Oleh kerana enam orang sekarang boleh makan bersama di meja biasa untuk 10 orang, makanan yang ditetapkan akan dirancang untuk enam orang, bermula dari RM400 hingga lebih dari RM1,000, bergantung pada hidangan.

“Pelanggan juga dapat menyesuaikan menu sesuai dengan anggaran dan pilihan mereka,” katanya, sambil menambahkan bahawa restoran ingin menerima permintaan dari pengunjung untuk menutup lebih banyak penjualan.

Sia mengatakan SOP yang disemak semula memberi

memberi nafas kepada pengusaha yang mengalami penurunan pendapatan sejak pelbagai peringkat di

perintah kawalan pergerakan dikuatkuasakan sejak Mac lalu.

“Ada yang ditutup sementara banyak yang lain hanya bertahan,” katanya, sambil menambah bahawa banyak pemilik terpaksa menggunakan wang simpanan sendiri untuk memastikan perniagaan mereka tetap bertahan dan mencegah dari memberhentikan pekerja lama.

Presiden Persatuan Umum Pemilik Singapura Malaysia Coffeeshop, Datuk Ho Su Mong berkata, banyak anggotanya telah menyediakan makanan set yang berpatutan untuk menarik pelanggan sebelum bermulanya Tahun Baru Imlek.

“Terdapat makanan yang dirancang untuk dua orang, empat orang dan enam orang dengan yee sang dan hiasan perayaan, sambil memberi tumpuan lebih kepada pesanan penghantaran. Sudah waktunya untuk membenarkan lebih dari dua orang pengunjung makan ke meja kerana kami mengharapkan orang ramai keluar dan makan bersama minggu ini.

“Paling tidak dengan SOP yang santai, kita masih dapat mengurus dan menutup beberapa penjualan. Jika tidak, lebih ramai yang tidak mempunyai pilihan selain menutup perniagaan mereka, ”katanya.

Ho meramalkan bahawa musim perlahan selepas Chap Goh Meh akan berlanjutan sehingga Festival Qing Ming pada 4 April.

Dia mengatakan orang ramai yang lebih kecil diharapkan untuk balik kampung untuk menyapu kubur dan operator akan menggunakan pendekatan “tunggu-lihat-lihat” sebelum memutuskan langkah selanjutnya.

Sila Baca Juga

Pesta buku dalam talian 33 POPULAR yang pertama

Pesta buku dalam talian 3.3 POPULAR yang pertama

Pameran buku dalam talian 3.3 POPULAR (3-14 Mac) menawarkan pilihan dan tawaran hebat sebagai penghargaan …

%d bloggers like this: