Merokok dalam pertandingan Bintang
Merokok dalam pertandingan Bintang

Merokok dalam pertandingan | Bintang

JOHOR BARU: Perintah kawalan pergerakan dan berjam-jam menonton klip memasak di YouTube menyebabkan dua bersaudara mendesis di bahagian perniagaan.

Mustafa Ramadhan Mazlan, 35, dan Muhamad Mawiz, 36, menceburkan diri dalam membuat dan menjual daging asap pada bulan Mei tahun lalu.

Mustafa mengatakan mereka selalu ingin memasuki industri makanan dan mendapati masa yang tepat untuk melakukannya ketika negara itu berada di bawah MCO untuk meratakan kurva Covid-19.

“Adik saya terpaksa berhenti kerja di sebuah kedai makanan segera di Singapura setelah perbatasan ditutup kerana MCO. Ditambah lagi, isterinya akan melahirkan anak pertama mereka.

“Oleh kerana dia mempunyai masa lapang di rumah, kami memutuskan untuk mencobanya,” katanya ketika ditemui di rumah mereka di Bandar Baru Uda di sini, semalam.

Sebelum itu, saudara-saudara menghabiskan lebih dari 100 jam menonton klip yang tidak terhitung jumlahnya di YouTube untuk mempelajari teknik yang tepat untuk merokok daging.

Mustafa menyatakan bahawa barbeku salai adalah kaedah memasak yang sangat popular di Amerika Utara dan perlahan-lahan mendapat populariti di Malaysia.

Mereka memesan tempat merokok khas dari Klang untuk memasak dagingnya.

“Kami memasukkan cara Amerika untuk merokok daging kita tetapi dengan sedikit rasa Malaysia; kami menggunakan ramuan dan rempah tempatan untuk mengasinkan daging, yang memberikan rasa yang hebat.

“Kami biasanya memasak kira-kira 20kg daging pada hujung minggu kerana waktu memasaknya panjang dan lambat,” katanya.

Mereka juga menggunakan kayu mangga untuk menghisap daging, memberikan rasa buah.

Dia menunjukkan bahawa untuk tenderloin sahaja, memasaknya memakan masa sekitar tujuh jam sementara untuk brisket, memakan waktu antara 12 dan 13 jam.

Dia berkata memasak daging asap membantu mengisi masa mereka selama MCO dan memperoleh pendapatan tambahan.

“Kami memasarkan produk kami melalui halaman Facebook kami, Suami Merokok, yang telah membantu kami mendapatkan banyak pelanggan yang kebanyakannya dari sini.

“Biasanya, Mawiz akan mengendarai motosikalnya untuk melakukan penghantaran,” katanya, sambil menambah bahawa mereka menerima pesanan rata-rata 30 bungkus daging setiap minggu walaupun dalam tempoh MCO.

Buat masa ini, kebanyakan memasak dilakukan di rumah mereka dan mereka berharap dapat membuka restoran yang sesuai dalam masa terdekat.

“Adalah menjadi impian yang menjadi kenyataan bagi kami untuk mengendalikan restoran kami sendiri yang mengkhususkan diri dalam daging asap,” kata Mustafa.

Sila Baca Juga

Harga bawang kembali stabil bekalan mencukupi sehingga Ogos kata Menteri

Harga bawang kembali stabil, bekalan mencukupi sehingga Ogos, kata Menteri Perdagangan Dalam Negeri

PUTRAJAYA (BK): Harga bawang di negara ini telah stabil, dan ada bekalan yang cukup untuk …

%d bloggers like this: