Mesir menggali kilang pengeluaran besar besaran tertua di dunia
Mesir menggali kilang pengeluaran besar besaran tertua di dunia

Mesir menggali kilang pengeluaran besar-besaran ‘tertua di dunia’

CAIRO (AFP): Sebuah kilang bir produksi tinggi yang dipercayai berusia lebih dari 5,000 tahun telah ditemui oleh sepasukan ahli arkeologi di sebuah tempat perkuburan di selatan Mesir, kata kementerian pelancongan Sabtu (13 Februari).

Laman web itu, yang mengandungi beberapa “unit” yang terdiri daripada sekitar 40 periuk tanah yang disusun dalam dua baris, ditemui di Abydos Utara, Sohag, oleh pasukan gabungan Mesir-Amerika, kata kementerian itu dalam satu kenyataan di laman Facebooknya.

Pembuatan bir itu mungkin bermula dari era Raja Narmer, demikian menurut sekretaris jeneral Majlis Tertinggi Antiquities Mesir, Mostafa Waziry, dan mengatakan bahawa ia percaya penemuan itu “adalah kilang pembuatan tertua dengan tinggi di dunia. “

Narmer, yang memerintah lebih dari 5.000 tahun yang lalu, mengasaskan Dinasti Pertama dan menyatukan Mesir Atas dan Bawah.

Ahli arkeologi Britain pertama kali menemui kewujudan kilang bir pada awal abad ke-20 tetapi lokasinya tidak pernah ditentukan dengan tepat, kata kenyataan itu.

Pasukan gabungan Mesir-Amerika “berjaya mencari dan menemui kandungannya”, katanya.

Menurut Waziry, kilang bir terdiri daripada lapan kawasan besar yang dijadikan “unit pengeluaran bir”.

Setiap sektor mengandungi sekitar 40 periuk tanah yang disusun dalam dua baris.

Campuran biji-bijian dan air yang digunakan untuk pengeluaran bir dipanaskan di dalam tong, dengan setiap lembangan “dipegang oleh tuas yang terbuat dari tanah liat yang diletakkan secara menegak dalam bentuk cincin”.

Brew untuk ‘ritual kerajaan’

Ahli arkeologi Matthew Adams dari New York University, yang mengetuai misi bersama dengan Deborah Vischak dari Princeton University, mengatakan kajian menunjukkan bahawa bir dihasilkan secara besar-besaran, dengan sekitar 22,400l dibuat pada satu masa.

Tempat pembuatan bir “mungkin dibangun di tempat ini khusus untuk menyediakan upacara-upacara kerajaan yang berlangsung di dalam tempat pemakaman raja-raja Mesir”, menurut pernyataan itu.

“Bukti penggunaan bir dalam upacara pengorbanan ditemui semasa penggalian di kemudahan ini,” kata kenyataan itu.

Bukti pembuatan bir di Mesir kuno bukanlah perkara baru, dan penemuan masa lalu telah memberi penerangan mengenai pengeluaran tersebut.

Serpihan tembikar yang digunakan oleh orang Mesir untuk membuat bir dan berasal dari 5000 tahun ditemui di sebuah tapak bangunan di Tel Aviv, yang diumumkan oleh Pihak Berkuasa Antik Israel pada tahun 2015.

Abydos, di mana penemuan terbaru digali, telah menghasilkan banyak harta selama bertahun-tahun dan terkenal dengan kuil-kuilnya, seperti Seti I.

Pada tahun 2000, sepasukan ahli arkeologi AS mengungkap di Abydos contoh terawal yang diketahui tentang tongkang solar kuno Mesir, sejak dinasti Pharaonik pertama sekitar 5.000 tahun yang lalu.

Mesir telah mengumumkan beberapa penemuan baru yang diharapkan dapat memacu pelancongan, sektor yang mengalami banyak serangan – dari pemberontakan tahun 2011 hingga pandemi Covid-19.

Misi yang bekerja di dekat Iskandariah baru-baru ini menemui beberapa mumia dari sekitar 2.000 tahun yang lalu yang membawa jimat berlidah keemasan – yang disangka telah diletakkan di mulut orang mati untuk memastikan mereka dapat berbicara di akhirat.

Pihak berkuasa menjangkakan 15 juta pelancong akan mengunjungi Mesir pada tahun 2020, dibandingkan dengan 13 juta pada tahun sebelumnya, tetapi virus coronavirus menjauhkan pelancong. – AFP

Sila Baca Juga

Menteri luar negeri ASEAN akan bertemu di Myanmar pada hari

Menteri luar negeri ASEAN akan bertemu di Myanmar pada hari Selasa – menteri Singapura

SINGAPURA (Reuters) – Menteri luar negara Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) akan mengadakan pertemuan khas …

%d bloggers like this: