Miri bersiap untuk mengisi semula kehidupan ekonomi dan sosial setelah
Miri bersiap untuk mengisi semula kehidupan ekonomi dan sosial setelah

Miri bersiap untuk mengisi semula kehidupan ekonomi dan sosial setelah tahun sukar yang belum pernah terjadi sebelumnya

MIRI: Bandar ini mengalami pengisian semula setelah tahun yang tidak pernah terjadi sebelumnya yang telah menyokohkan sektor petroleum dan pelancongan di hab utara Sarawak ini, kata Datuk Bandarnya.

Adam Yii berkata, Covid-19 telah merosakkan kehidupan seperti sebelumnya, dan menambahkan bahawa bandar Miri juga menderita akibat teruk wabak ini.

“Kemerosotan besar dalam industri minyak dan gas yang disebabkan oleh penurunan permintaan global melanda kita juga sebagai pengeluar petroleum.

“Sekatan perjalanan dan penutupan sempadan antarabangsa turut mempengaruhi kita di Miri kerana jumlah pelawat rentas sempadan telah menurun secara mendadak.

“Industri pelancongan Sarawak telah mengalami kerugian pendapatan miliaran yang belum pernah terjadi sebelumnya kerana pandemi Covid-19,” katanya dalam perutusan Krismasnya pada Khamis (24 Dis).

Antara sektor yang paling teruk terjejas ialah hotel, kompleks membeli-belah, restoran, pengangkutan, dan perkhidmatan.

Yii berkata Miri berusaha menghidupkan semula industri pelancongan dengan memperkenalkan produk pelancongan baru.

“Kami berharap dan yakin bahawa Covid-19 dapat segera dibendung dengan adanya vaksin.

“Sementara itu, kita perlu mengisi semula perniagaan dan industri kita untuk menghidupkan kembali ekonomi kita walaupun penurunan pendapatan rentas sempadan.

“Kita boleh melakukannya jika kita boleh menjadi inovatif,” katanya.

Yii berkata dewan kota Miri memasarkan tempat bersejarah tempatan sebagai tarikan yang berpotensi menarik pelancong Sarawak juga.

“Miri pernah menjadi bagian dari jalan perdagangan kuno yang bahkan pernah dikunjungi Laksamana Cheng Ho dari China.

“Mesti ada catatan sejarah untuk menunjukkan lokasi tepat yang pernah dia kunjungi ketika dia berada di Miri – ini boleh menjadi tempat bersejarah kita.

“Manusia gua Niah yang berusia 60,000 tahun adalah karya agung sejarah yang mungkin menunjukkan artifak sejarah yang lebih kuno di sepanjang kawasan Niah-Miri.

“Kita mesti menggali potensi menarik ini,” katanya.

Yii mengingatkan orang ramai untuk mematuhi semua SOP yang diperlukan untuk membendung jangkitan Covid-19.

Dia mengatakan bahawa Krismas dan Tahun Baru Cina yang akan datang akan mengadakan perjumpaan yang terhad tetapi ini harus menjadi peluang bagi kita semua untuk meningkatkan kedekatan keluarga kita, dan juga mendesak orang-orang untuk menghulurkan bantuan dan menolong orang-orang dalam masyarakat yang memerlukan.

Sila Baca Juga

Penurunan jumlah mangsa banjir

Penurunan jumlah mangsa banjir

KUALA LUMPUR: Keadaan banjir di Sarawak, Pahang dan Sabah bertambah baik, menyebabkan penurunan jumlah mangsa …

%d bloggers like this: