MMA juara mencuci kereta untuk KO kelaparan di antara sesat
MMA juara mencuci kereta untuk KO kelaparan di antara sesat

MMA juara mencuci kereta untuk KO kelaparan di antara sesat

KOTA KINABALU: Sekiranya anda ingin menyokong perniagaan tempatan dan mengumpulkan wang untuk membantu haiwan liar pada masa yang sama, basuh kereta anda oleh pejuang seni mempertahankan diri campuran (MMA) AJ Pyro.

Ini adalah “nada jualan” yang digunakan oleh lelaki berusia 46 tahun itu, yang nama sebenarnya AJ Lias Mansor, di Instagramnya ketika dia berusaha memenuhi keperluan semasa wabak itu sementara juga mengumpulkan dana untuk memberi makan orang-orang di sekitar ibu negara.

Membantu rakan berbulu telah menjadi terapi untuknya semasa wabak, katanya.

AJ mengatakan bahawa dia mula aktif berkeliling Kota Kinabalu tahun lalu, memberi makan lebih dari 100 kucing dan anjing liar setiap hari.

“Saya selalu mendapat tempat yang lembut untuk haiwan sejak saya kecil, membawa pulang anak kucing dan kucing yang sakit atau ditinggalkan.

“Sebenarnya ketika saya pergi ke luar negeri untuk pertandingan seperti di Filipina, Indonesia dan Thailand, saya selalu membawa sebungkus makanan untuk dibawa makan di sana.

“Oleh itu, ketika perniagaan, termasuk restoran, ditutup kerana wabak Covid-19 tahun lalu, saya menyedari orang-orang liar mesti kelaparan ketika mereka berjuang untuk mencari makanan dan sisa,” katanya kepada The Star pada hari Rabu (10 Februari).

Mengumpul dana untuk pelarian itu tidak mudah kerana juara Kejohanan Featherweight National Championship 2013 juga bergelut setelah terpaksa menutup gimnya tahun lalu.

“Sebelum Covid-19, pusat kecergasan saya baik-baik saja. Saya mengadakan kelas dan juga melakukan latihan peribadi, dan saya juga masih aktif dalam kejohanan.

“Gim ini selamat dari perintah kawalan pergerakan pertama (MCO), tetapi kemudian dengan pelajar yang terhad ketika pusat kecergasan diizinkan untuk membuka semula dan peraturan ketat mengenai sukan fizikal, semakin sukar untuk dikekalkan.

“Saya memutuskan untuk menutup tempat itu pada Oktober ketika kes Covid-19 di Sabah mulai meroket.

“Saya juga harus mengurus perbelanjaan perubatan ibu saya yang sudah tua, jadi bersama-sama dengan memberi makan kepada orang tua, saya memerlukan (sumber) dana,” katanya.

Dia menganggarkan kos makanan untuk pelantar itu antara RM300 dan RM400 seminggu.

Dia memikirkan idea untuk menggunakan cuci kereta untuk mengumpulkan dana untuk orang-orang sesat itu setelah seorang rakan, pemilik pusat mencuci kereta 3 Ace Borneo di Jalan Ganang, Kepayan, mengadopsi dua kucing liar yang berjaya diselamatkan oleh AJ.

“Oleh kerana perniagaan tempatan juga bergelut, saya ingin membantunya dengan mempromosikan tempatnya sementara dia menawarkan saya pekerjaan yang akan membolehkan saya mengumpulkan dana untuk mereka yang sesat,” katanya.

Mereka yang ingin mencuci kereta mereka oleh AJ hanya perlu membuat sumbangan sejumlah wang ke dana untuk pelepasan di samping membayar cuci kereta.

“Setakat ini sambutan sangat baik … saya hanya berkongsi catatan di Instagram semalam (9 Februari) dan sudah, banyak yang hadir pagi ini, dan banyak lagi yang hadir,” katanya.

Sila Baca Juga

APMM mengesan kru nelayan Vietnam yang melarikan diri setelah kapal

APMM mengesan kru nelayan Vietnam yang melarikan diri setelah kapal mereka karam

KOTA KINABALU: Agensi Penguatkuasaan Maritim Malaysia (APMM) sedang mengesan nelayan Vietnam dari dua kapal asing …

%d bloggers like this: