Mogul vs Mogul Undang undang teknologi Australia mengalahkan Murdoch menentang Zuckerberg
Mogul vs Mogul Undang undang teknologi Australia mengalahkan Murdoch menentang Zuckerberg

Mogul vs Mogul: Undang-undang teknologi Australia mengalahkan Murdoch menentang Zuckerberg

SYDNEY: Dorongan Australia untuk mengatur raksasa teknologi telah menjadi perebutan kuasa antara dua lelaki paling berkuasa di dunia, dengan Rupert Murdoch dan Mark Zuckerberg terkunci dalam pertempuran generasi untuk dominasi media.

Usaha di Australia untuk membuat Google dan Facebook membayar berita telah mendapat perhatian di seluruh dunia, mewujudkan apa yang disebut beberapa saat yang menentukan untuk web dan kewartawanan, dan bahkan ujian litmus untuk demokrasi.

Tetapi di luar retorik yang kuat terdapat perjuangan yang lebih mendasar, dengan barisan media tradisional menentang pewaris digital mereka.

Jutawan teknologi Sydney, Mike Cannon-Brookes sejauh ini mendorong desakan Australia untuk memaksa pembayaran untuk kandungan sebagai “penurunan”.

Undang-undang penting mungkin membawa meterai pemerintah, tetapi media dan orang dalam politik melihat cap jari Rupert Murdoch’s News Corp di seluruhnya.

“Ini telah menjadi alasan penuh semangat untuk syarikat kami selama lebih dari satu dekad,” kata ketua eksekutif News Corp, Robert Thomson, memuji “kuatnya, sokongan tanpa henti” bosnya untuk tujuan tersebut.

“Selama bertahun-tahun, kami dituduh miring di kincir angin teknologi, tetapi apa itu kampanye soliter, pencarian quixotic, telah menjadi gerakan, dan jurnalisme dan masyarakat akan ditingkatkan.”

Selama beberapa dekad, jutawan kelahiran Melbourne di belakang Fox News, The Sun dan Sky News Australia telah melancarkan politik terbaik di Amerika Syarikat, Britain dan Down Under.

Hari ini, dia mengendalikan kira-kira dua pertiga peredaran surat khabar harian di bandar-bandar utama Australia, dengan monopoli lengkap di Brisbane, Adelaide, Hobart dan Darwin.

Itu mendorong para pengkritik untuk melukis pemain berusia 89 tahun itu dalam istilah hampir kartun – sebagai dalang politik yang sangat berkuasa.

Walaupun dia masih menggunakan kekuatan politik, kebangkitan Facebook dan Google telah secara serius mencabar keunggulan Murdoch – pendapatan iklan yang besar yang membuat banyak penerbitannya menjadi hitam.

‘Takut dengan Murdoch’

Pada awal milenium, surat khabar memiliki 96% daripada pendapatan terklasifikasi Australia. Sekarang, itu turun sekitar 12%.

Untuk setiap AS $ 100 (RM404) yang dibelanjakan oleh pengiklan Australia hari ini, AS $ 49 (RM198) pergi ke Google dan US $ 24 (RM97) ke Facebook, menurut pengawas persaingan negara itu, yang mengusulkan undang-undang tersebut sebagai tindak balas langsung terhadap duopoli ini.

“Jangan main-main, ini sengaja dirancang untuk memasukkan wang ke dalam poket beberapa syarikat tertentu – News Corp dan lain-lain,” kata Lucie Krahulcova dari kumpulan penyokong Digital Rights Watch kepada AFP.

Draf awal undang-undang bahkan memotong penyiar awam ABC – yang telah lama diserang oleh gerai Murdoch dan pemerintah konservatif Australia – dari menerima pembayaran Google dan Facebook.

Mantan perdana menteri Kevin Rudd, seorang pengkritik Murdoch yang lantang, mengatakan kepada anggota parlimen di Canberra pada hari Jumaat bahawa undang-undang yang diusulkan menyelesaikan masalah dominasi digital “dengan meningkatkan kekuatan monopoli yang ada – itu Murdoch”.

“Semua orang takut dengan Murdoch,” katanya.

Semua orang, nampaknya, kecuali Ketua Pegawai Eksekutif Facebook Mark Zuckerberg, yang membuat percikan di seluruh dunia minggu lalu dengan menolak tuntutan untuk membayar Murdoch’s News Corp dan media Australia yang lain.

Daripada mengikuti Google dan mencapai perjanjian untuk membayar kandungan, Zuckerberg menjadi nuklear, mengeluarkan berita dari Australia di platform dan mencetuskan reaksi global.

Kekuatan politik yang sangat besar

Kedua-dua lelaki itu lahir lebih dari tiga dekad dan berasal dari era yang sangat berbeza, tetapi kedua-duanya memiliki kekuatan politik yang sangat besar.

Di mana Murdoch dapat menggagalkan pemerintahan atau kampanye torpedo dengan percikan halaman depan yang rapier, platform Zuckerberg dapat mengubah tenor kempen pilihan raya AS.

Seperti Murdoch, Zuckerberg telah menjalani pemeriksaan ketat atas pengaruhnya terhadap masyarakat.

Ini juga bukan kali pertama mereka bertengkar.

Tawaran Murdoch untuk dominasi media sosial gagal secara spektakuler ketika MySpace ditinggalkan dalam debu Facebook Zuckerberg yang berkembang pesat.

Menurut laporan majalah teknologi dan laman web Wired, pasangan itu mengadakan pertukaran uji coba di Sun Valley, Idaho pada tahun 2016, dengan Zuckerberg didakwa memberi amaran untuk menawarkan kesepakatan yang lebih baik kepada penerbit atau mengharapkan New Corp melobi pengatur di seluruh dunia.

Usaha melobi itu kini membuahkan hasil di Australia, dengan Google bersetuju untuk membayar berita syarikat tersebut dalam perjanjian tiga tahun.

Jumlah itu tidak dinyatakan, tetapi perjanjian Google yang serupa dengan kumpulan media Australia yang lain dikatakan bernilai sekitar AS $ 23 juta (RM93.01 juta) setahun.

Para penyokong telah bersorak gembira sebagai kemenangan untuk kewartawanan – industri yang sedang berjuang dalam kemerosotan – walaupun masih ada persoalan mengenai apakah wang itu akan dimasukkan ke dalam laporan.

Dengan adanya undang-undang di Kanada, Eropah dan bahkan Amerika Syarikat, “pencarian quixotic” Murdoch terhadap raksasa teknologi tidak mungkin berhenti di Australia. – AFP

Sila Baca Juga

Video WallStreetBets mengatakan bahawa sudah waktunya untuk meratakan padang permainan

Video WallStreetBets mengatakan bahawa sudah waktunya untuk meratakan padang permainan

“OG mods” WallStreetBets akhirnya bercakap. Kumpulan yang mengaku mewakili orang-orang yang memoderasi forum Reddit semasa …

%d bloggers like this: