Momota memenangi gelaran Jepun untuk kembali kembali selepas kemalangan kereta
Momota memenangi gelaran Jepun untuk kembali kembali selepas kemalangan kereta

Momota memenangi gelaran Jepun untuk kembali kembali selepas kemalangan kereta | Sukan

Kento Momota nombor satu dunia badminton Jepun bertanding dalam pertandingan separuh akhir perseorangan lelaki semasa Kejohanan Nasional All-Japan di Tokyo, 26 Disember 2020. – Gambar AFP

TOKYO, 27 Disember – Kento Momota nombor satu dunia badminton memenangi kejuaraan All-Japan hari ini untuk menyelesaikan langkah pertama kemunculannya, hampir setahun setelah mengalami kecederaan serius dalam kemalangan kereta.

Momota datang dari belakang untuk mengalahkan pemain nombor 11 dunia, Kanta Tsuneyama 18-21, 21-12, 21-17 di Tokyo, menandakan kejayaan yang berjaya dari kemalangan yang membuatnya membuatnya khawatir kerjayanya mungkin akan berakhir setelah patah mata.

Kemenangan itu memberi Momota gelaran kebangsaan ketiga berturut-turut, dan dia segera mengalihkan pemikirannya untuk kembali ke peringkat antarabangsa di Terbuka Thailand pada Januari.

“Saya mempunyai inisiatif dalam permainan pertama tetapi kemudian saya mulai kehilangan kesegaran setelah memimpin,” kata Momota.

“Saya rasa itu kerana saya masih belum biasa bermain perlawanan. Pada permainan kedua dan ketiga, saya mahu memasukkan semua perasaan saya tanpa mengira teknik atau taktik, dan saya rasa saya mahu menang.

“Terbuka Thailand bermula pada tahun baru dan saya akan dapat bermain dengan pemain dari luar negara. Saya mahu pergi ke sana dan menunjukkan apa yang boleh saya lakukan sebagai pemain Jepun teratas. “

Momota cedera parah pada Januari ketika kenderaan yang membawanya ke lapangan terbang setelah dia memenangi Masters Malaysia terhempas, membunuh pemandu.

Dia mengaku merasa gugup ketika kembali ke kompetisi minggu ini di Tokyo, dan dia didorong oleh Tsuneyama, yang membawanya ke 16-16 pada pertandingan terakhir hanya untuk runtuh dengan kemenangan yang terlihat.

“Saya terlalu berhati-hati,” kata Momota, yang juga harus turun dari pertandingan di suku akhir. “Sebelum ini, permainan saya adalah tentang menggunakan semua yang saya bina dari masa ke masa, dan hasil saya memberi saya keyakinan untuk melakukan itu.

“Minggu ini, saya sudah lama tidak bermain, jadi saya sangat cemas untuk memasuki setiap perlawanan. Tetapi saya fikir permainan saya akan mula kembali sekarang setelah saya memenangi gelaran ini. “

Momota adalah salah satu harapan paling cerah dari Jepun untuk memperoleh pingat emas di tanah air di Sukan Tokyo yang ditangguhkan oleh coronavirus tahun depan.

Pemain kidal berusia 26 tahun itu memenangi 11 gelaran memecahkan rekod tahun lalu, dan dia yakin akan menambah lebih banyak lagi setelah meraih kejayaan minggu ini di Tokyo.

“Saya 70 peratus lega dan 30 peratus gembira,” kata Momota. “Saya dikenali sebagai Momota nombor satu dunia, jadi saya rasa tidak dibenarkan kalah.

“Tidak mudah bagi saya untuk mendapat ranking nombor satu. Ini kerana pengalaman dan kemampuan saya, dan saya sangat benci kehilangan.

“Kebanggaan itu membantu saya tetapi ada juga tekanan, dan saya ingin terus melakukan lebih banyak perkara. Sekiranya saya boleh, saya mahu kembali berlatih esok. ” – AFP

Sila Baca Juga

Solskjaer meratapi peluang terlepas Man Utd selepas seri Liverpool

Solskjaer meratapi ‘peluang terlepas’ Man Utd selepas seri Liverpool | Sukan

Liverpool Alisson menyelamatkan rembatan dari Manchester United Marcus Rashford semasa perlawanan di Anfield di Liverpool …

%d bloggers like this: