Moodys Analytics MCO 20 akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun
Moodys Analytics MCO 20 akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun

Moody’s Analytics: MCO 2.0 akan mempengaruhi pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun ini

KUALA LUMPUR: Perintah Kawalan Pergerakan kedua (MCO2.0) di negeri-negeri utama dengan aktiviti ekonomi yang sibuk akan memberi kesan kepada pertumbuhan ekonomi Malaysia tahun ini, kata syarikat perisik kewangan Moody’s Analytics.

Ketua ekonominya di Asia Pasifik Dr Steve Cochrane mengatakan MCO, yang kini dilaksanakan di bidang ekonomi utama, seperti Selangor, Kuala Lumpur, Pulau Pinang, dan Johor, menyumbang 60 peratus ekonomi Malaysia.

Lembah Klang sendiri memegang 40 peratus aktiviti ekonomi Malaysia, katanya, dan menekankan bahawa Malaysia tidak berada dalam kemelesetan ekonomi tetapi dasar yang ketat menimbulkan beberapa risiko melambatkan ekonomi.

“Ada beberapa negara yang paling saya bimbangkan. Kami mempunyai satu negara iaitu Malaysia yang kami anggap berisiko. Malaysia menghadapi masalah mengawal COVID-19 (transmisi) setelah awalnya melakukan pekerjaan yang cukup baik sejak awal wabak tersebut.

“Filipina dan Indonesia adalah dua negara lain yang menghadapi masalah dalam mengelola COVID-19,” katanya dalam webinar mengenai tinjauan ekonomi global dengan sorotan pemulihan Asia Pasifik hari ini.

Cochrane mengatakan Filipina dan Indonesia mengalami kesulitan untuk mengendalikan COVID-19 kerana kedua-dua negara tidak tegas dalam menerapkan amalan menjauhkan sosial yang ketat pada akhir-akhir ini.

“Filipina sangat ketat untuk waktu yang lama, menderita begitu banyak dari itu tetapi mereka telah menghentikan beberapa langkah jarak sosial di sana, sementara Indonesia tidak pernah benar-benar menerapkan jarak sosial yang sangat ketat,” tambahnya.

Sementara itu, China, Vietnam, Taiwan, dan New Zealand saat ini melihat pengembangan ekonomi, terutama disebabkan oleh pengurusan pandemik COVID-19 yang berkesan.

“Terdapat tiga faktor yang sangat penting yang membantu perbezaan di rantau Asia Pasifik; salah satunya adalah seberapa baik setiap negara berjaya menangani pandemi COVID-19, yang kedua adalah seberapa dekatnya negara-negara tersebut dengan pola perdagangan dunia dan juga rantaian bekalan, dan ketiga adalah tindak balas fiskal, yang sangat penting di seluruh wilayah, “kata Cochrane.

Secara keseluruhan, Asia-Pasifik adalah wilayah terkuat di dunia dan memimpin pemulihan ekonomi dari pandemi COVID-19 terus maju. – BK

Sila Baca Juga

Petronas menemui gas 90km dari Sarawak

Petronas menemui gas 90km dari Sarawak

KUALA LUMPUR: Petroliam Nasional Bhd menemui gas dari telaga eksplorasi kucing liar Dokong-1 di kontrak …

%d bloggers like this: