Motorsport Motor racing Hamilton bercakap dengan pegawai Bahrain mengenai
Motorsport Motor racing Hamilton bercakap dengan pegawai Bahrain mengenai

Motorsport: Motor racing – Hamilton bercakap dengan pegawai Bahrain mengenai hak asasi manusia

(Reuters) – Juara dunia Formula Satu, Lewis Hamilton mengatakan bahawa dia telah bercakap dengan pegawai Bahrain mengenai situasi hak asasi manusia negara itu setelah berjanji tahun lalu dia tidak akan membiarkan pelanggaran berlaku tanpa disedari.

Pemandu Mercedes, yang akan mengejar gelaran juara dunia kedelapan dalam satu musim yang dimulai di kerajaan Teluk pada hari Ahad, merinci usaha yang dilakukannya pada hari Khamis untuk mendidik dirinya tentang apa yang sedang terjadi.

Warga Britain itu mengatakan pada bulan Disember bahawa dia telah dipindahkan oleh sepucuk surat dari anak lelaki yang menghadapi hukuman mati.

Hamilton, bagaimanapun, tidak dapat bertemu dengan pegawai pada waktu itu setelah menguji positif COVID-19 dan mengalami pengasingan diri.

“Ini cukup berat bagi saya,” katanya mengenai surat itu. “Ini adalah kali pertama saya menerima surat seperti itu sepanjang perjalanan saya.

“Oleh itu, saya telah meluangkan masa dalam beberapa bulan terakhir untuk mencuba dan mendidik diri sendiri kerana datang ke sini selama bertahun-tahun saya tidak mengetahui semua perinciannya, isu hak asasi manusia.

“Saya telah meluangkan masa untuk bercakap dengan pakar hak asasi manusia yang sah, menghabiskan masa untuk bercakap dengan organisasi hak asasi manusia seperti Amnesty, telah berjumpa dengan duta besar Inggeris di sini di Bahrain dan saya juga telah bercakap dengan pegawai Bahrain,” tambahnya.

Hamilton mengatakan bahawa pergerakannya adalah peribadi.

“Saya tidak mahu mengatakan terlalu banyak, itu boleh membahayakan kemajuan … tetapi saya pasti komited untuk membantu dengan cara yang saya mampu,” tambahnya.

Sebanyak 61 anggota parlimen dan penggiat Britain mendesak Formula Satu pada hari Rabu untuk melakukan siasatan bebas terhadap dakwaan penyalahgunaan yang berkaitan dengan perlumbaan Bahrain.

Para pejuang hak menuduh pemerintah menggunakan publisiti positif dari acara berprofil paling tinggi di negara itu untuk “mencuba sukan”.

Ketua eksekutif Formula Satu Stefano Domenicali mengatakan dalam sebuah balasan, yang dilihat oleh Reuters, bahawa sukan itu mengambil hak asasi manusia dengan sangat serius dan telah membuat posisinya jelas kepada semua rakan kongsi.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa Formula Satu “bukan organisasi penyiasatan rentas sempadan” dan tidak dapat melakukan tindakan yang diminta.

Hamilton mengatakan bahawa tidak ada kuasa untuk memilih tempat untuk berlumba tetapi betul untuk bersuara.

“Saya tidak fikir kita harus pergi ke negara-negara ini dan hanya mengabaikan apa yang berlaku di tempat-tempat itu dan tiba, bersenang-senang dan kemudian pergi,” katanya.

(Pelaporan oleh Alan Baldwin di London, penyuntingan oleh Ed Osmond)

Sila Baca Juga

Bos bandar Guardiola mengatakan terharu dengan penghormatan lelaki ajaib Bielsa

Bos bandar Guardiola mengatakan terharu dengan penghormatan ‘lelaki ajaib’ Bielsa | Sukan

Pengurus Manchester City, Pep Guardiola bertindak balas semasa perlawanan menentang Leicester City di Stadium King …

%d bloggers like this: