Msia tidak diundang ke sidang kemuncak AS kerana ia tidak
Msia tidak diundang ke sidang kemuncak AS kerana ia tidak

M’sia tidak diundang ke sidang kemuncak AS kerana ia tidak dikategorikan sebagai negara yang terdedah kepada iklim, kata Tuan Ibrahim

KUALA LUMPUR (BK): Malaysia tidak diundang ke Sidang Kemuncak Pemimpin mengenai Iklim di Amerika Syarikat pada 22 dan 23 April, kerana tidak dikategorikan sebagai negara yang rentan terhadap perubahan iklim.

Menteri Alam Sekitar dan Air, Datuk Seri Tuan Ibrahim Tuan Man berkata, objektif utama persidangan tersebut adalah untuk mendorong ekonomi besar yang secara kolektif menyumbang 80% gas rumah hijau, untuk membatasi pemanasan global hingga 1.5 darjah Celsius.

Dia mengatakan terdapat banyak negara yang menonjol dalam agenda perubahan iklim seperti Sweden, Switzerland dan Thailand yang juga tidak diundang untuk menghadiri persidangan tersebut.

“Sidang kemuncak itu adalah acara sekali, dan tidak mempengaruhi rundingan dan resolusi di bawah Konvensyen Rangka Kerja PBB mengenai Perubahan Iklim.

“Ini perlu dilihat secara terpisah daripada isu baru-baru ini mengenai pengimportan sampah plastik ke Malaysia dari AS,” katanya dalam satu kenyataan pada hari Selasa (5 April).

Sebelumnya, media melaporkan bahawa Malaysia tidak termasuk dalam senarai 40 negara yang dijemput ke persidangan itu, berikutan, tuduhan dibuat bahawa Malaysia tidak dijemput kerana negara itu kini sering dilihat sebagai tempat pembuangan sampah plastik.

Sementara itu, Tuan Ibrahim menjelaskan bahawa industri kitar semula plastik pada masa ini diizinkan beroperasi di negara ini berdasarkan keputusan Kerajaan Persekutuan melalui Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri, yang bertanggungjawab terhadap arahan dan dasar industri.

Katanya, Kementerian Perumahan dan Kerajaan Tempatan mengatur pengeluaran izin yang diluluskan untuk mengimport plastik bersih dan seragam (homogen), sementara Jabatan Alam Sekitar (JAS) bertindak sebagai penguatkuasa untuk memastikan pematuhan dengan Konvensyen Basel.

“Pada tahun 2019, sebanyak 124 kontena dihantar kembali ke negara pengeksport, sementara 143 kontena telah dikirim kembali dari tahun 2020 hingga Maret 2021. Pada masa ini, terdapat 81 lagi kontena yang dikendalikan oleh JAS untuk dikirim kembali,” katanya. – BK

Sila Baca Juga

IGP Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada

IGP: Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada di negara ini

MELAKA: Polis percaya ahli perniagaan buruan Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee masih berada di …

%d bloggers like this: