Musim hujan mempengaruhi pengeluaran nanas di Johor
Musim hujan mempengaruhi pengeluaran nanas di Johor

Musim hujan mempengaruhi pengeluaran nanas di Johor

Cuaca hujan bulan lalu telah mempengaruhi hasil nanas, menyebabkan pengeluaran di Johor menurun sekurang-kurangnya 20% tahun ini.

Presiden Gabungan Persatuan Peladang Sayuran Malaysia Lim Ser Kwee berkata, hujan yang berlebihan juga menyebabkan penampilan nanas terlepas.

“Hasilnya, hasil panen tidak dapat dijual di pasar.

“Namun, pengurangan output tahun ini tidak menyebabkan kenaikan harga karena perlambatan pasaran secara keseluruhan disebabkan oleh pandemi Covid-19.

“Harga nanas masih sama dengan tahun lalu sekitar RM8 hingga RM10 setiap satu,” katanya dalam temu bual di Johor Baru.

Lim, yang juga petani nanas di Simpang Renggam, salah satu pengeluar nanas terbesar di negara ini, mengatakan selain membekalkan pasaran tempatan, buah-buahan itu juga dikirim ke Singapura, di mana tidak ada perubahan besar dalam pesanan dibandingkan dengan tahun lalu .

Pekerja menuai nanas di sebuah ladang di Simpang Renggam, yang merupakan salah satu pengeluar buah terbesar di negara ini.

Seorang lagi petani nanas di Simpang Renggam, Tan Eng Tong, berkata cuaca hujan yang berpanjangan menyebabkan pengeluaran buahnya menurun sekitar 50% berbanding tahun lalu.

“Ladang saya dulu menghasilkan lebih banyak nanas kelas A, yang masing-masing beratnya sekitar 3kg, tetapi tahun ini, hasil panen saya terdiri daripada buah-buahan kelas B dan C yang lebih kecil,” katanya.

Tan berkata, dia juga menghadapi penurunan pesanan tempatan sebanyak 30% kerana perintah kawalan pergerakan, sementara permintaan dari seberang perbatasan masih kuat.

“Sebelumnya, pelanggan saya sebagian besar mengatakan mereka ingin menunggu keputusan pemerintah mengenai MCO sebelum membuat pesanan untuk buah-buahan,” katanya.

Walaupun MCO dilaksanakan hingga 18 Februari, masyarakat Cina akan tetap merayakan Tahun Sapi, walaupun pada skala yang lebih kecil tahun ini, tambahnya.

Nanas dianggap wajib dimiliki untuk Tahun Baru Cina sebagai buah yang menandakan kemakmuran.

Ramai di masyarakat juga menggunakan buah-buahan, terutama yang mempunyai mahkota yang lebih besar, sebagai persembahan doa semasa perayaan perayaan.

Sila Baca Juga

NGO meminta dana dan bantuan masyarakat untuk menghentikan pengeboman ikan

NGO meminta dana dan bantuan masyarakat untuk menghentikan pengeboman ikan di Sabah

KOTA KINABALU: Badan bukan kerajaan (NGO) meminta dana dan penyertaan berterusan dari masyarakat setempat untuk …

%d bloggers like this: