Nasihatkan Zahid agar tidak menghadiri mesyuarat kata pasukan pertahanan setelah
Nasihatkan Zahid agar tidak menghadiri mesyuarat kata pasukan pertahanan setelah

Nasihatkan Zahid agar tidak menghadiri mesyuarat, kata pasukan pertahanan setelah perbicaraan ditunda lagi

KUALA LUMPUR (BK): Pasukan pertahanan Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi diberitahu untuk menasihatinya agar tidak menghadiri mesyuarat sekurang-kurangnya seminggu sebelum tarikh perbicaraannya, setelah kes rasuah presiden Umno ditangguhkan lagi ketika dia sedang menjalani karantina .

Dalam memberikan penangguhan itu, Hakim Mahkamah Tinggi Collin Lawrence Sequerah mengatakan ini bukan kali pertama perbicaraan bekas timbalan perdana menteri yang melibatkan dana Yayasan Akalbudi ditangguhkan untuk alasan ini.

Perbicaraan, yang dijadwalkan untuk disambung pada hari Isnin (22 Februari), ditunda untuk ketiga kalinya kerana Ahmad Zahid harus menjalani karantina setelah bersentuhan rapat dengan kes Covid-19 yang positif.

“Penangguhan itu akan berlanjutan sepanjang minggu hingga Khamis. Ini bukan kali pertama ia berlaku. Bolehkah anda menasihati pelanggan anda untuk tidak menghadiri perjumpaan seminggu sebelum kesnya kerana jika tidak, kes itu tidak akan pernah selesai.

“Saya juga terpaksa mengosongkan kesempatan terakhir kerana masalah ini. Tarikh perbicaraan yang telah ditetapkan sudah cukup bagi pihak pendakwaan untuk menyelesaikan kes ini.

“Sebagaimana dia memiliki fungsi resmi untuk dilakukan, menghadiri pengadilan tidak kurang pentingnya, jadi tolong beri perhatian kepadanya (perlunya menjauhkan diri dari pertemuan),” kata Hakim Sequerah.

Sebelumnya, peguam Ahmad Zahid Hamidi Mohd Noh memberitahu mahkamah bahawa anak guamnya tidak dapat hadir ke mahkamah hari ini kerana dia telah dikeluarkan Perintah Pengawasan dan Pengawasan Rumah (HSO), yang mengharuskannya menjalani karantina rumah selama 10 hari mulai 21 Februari.

“Pelanggan saya menjalani karantina setelah salah seorang anggota majlis tertinggi Umno, Datuk Johan Abd Aziz, disahkan positif dengan COVID-19 pada hari Ahad (21 Februari).

“Ahmad Zahid memberitahu (kami) dia menghadiri dua pertemuan pihak di Institut Latihan Memperkasakan Ilmu (ILMU) di Janda Baik, Pahang. Dia berada di ruang pertemuan yang sama dengan Datuk Johan,” kata peguam itu.

Timbalan Pendakwa Raya Datuk Raja Rozela Raja Toran memberitahu mahkamah pihak pembelaan harus memberikan lebih banyak maklumat dan bukti kehadiran Ahmad Zahid dalam pertemuan itu.

” Kami memerlukan bukti bahawa dia benar-benar menghadiri perjumpaan dan fakta bahawa pertemuan diadakan pada hari itu … di mana dan ketika dia hadir dan siapa yang lain yang hadir dalam pertemuan itu, untuk menyokong dakwaannya bahawa dia telah hampir selesai hubungi dengan orang itu (yang diuji positif), ” katanya.

Raja Rozela juga mengatakan bahawa pertemuan itu diadakan di negeri lain dan sepertinya Ahmad Zahid telah melanggar perintah kawalan pergerakan dengan melintasi sempadan negeri.

Dia mengatakan ini adalah kali ketiga kes ini ditangguhkan dengan alasan yang sama.

” Saya rasa pelajaran perlu dipelajari sekarang. Sepertinya tertuduh kelihatan tidak bersikap acuh tak acuh dan lalai terhadap kesejahteraannya dan juga kita.

” Dia juga sepertinya melakukan persidangan tidak sepenting bisnisnya yang lain dan menggunakan alasan ini untuk menjauh dari ruang sidang.

“Teguran yang lebih ketat oleh pengadilan ini diperlukan,” katanya, sambil menambah bahawa pihak pembelaan harus menyerahkan dokumen yang berkaitan dengan izin untuk menghadiri pertemuan.

Hamidi kemudian berdiri dan mengatakan bahawa bukan masalah mahkamah meminta bukti pada mesyuarat parti.

Hakim Sequerah kemudian mengatakan bahawa itu sebenarnya menjadi perhatian mahkamah kerana ini telah mengganggu jadual pengadilan.

“Anda tidak boleh mengatakan itu bukan urusan pengadilan … Ini memberi kesan kepada pengadilan dalam arti bahwa kita tidak dapat melanjutkan (dengan perbicaraan). Pembela perlu memberikan semua dokumen yang relevan pada pertemuan yang dihadiri oleh Ahmad Zahid seperti izin melintasi negeri ini, “katanya.

Pihak pembelaan kemudian menyerahkan surat dari majlis tertinggi Umno yang meminta Ahmad Zahid menghadiri mesyuarat itu.

Mahkamah kemudian menetapkan 4 Mac untuk perbicaraan disambung semula.

Pendakwaan dijadualkan memanggil pegawai penyiasat Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) Fairul Rafiq Hamiruddin sebagai saksi seterusnya dalam perbicaraan.

Setakat ini, 90 saksi pendakwaan telah memberi keterangan dalam kes itu, yang terakhir didengar pada 13 Oktober tahun lalu, termasuk ketua pegawai eksekutif Armada Holdings Sdn Bhd Datuk Wasi Khan @ Wasiyu Zama Israr, bekas pegawai khas Ahmad Zahid Datuk Seri Wan Ahmad Wan Omar, firma perundangan Lewis & Co rakan B. Muralidharan, penukar wang Omar Ali Abdullah dan bekas setiausaha eksekutif Ahmad Zahid Mejar Mazlina Mazlan @ Ramly.

Ahmad Zahid, 68, menghadapi 47 pertuduhan – 12 atas kesalahan pecah amanah, lapan atas kesalahan rasuah dan 27 mengenai pengubahan wang haram – melibatkan puluhan juta ringgit milik Yayasan Akalbudi. – BK

Sila Baca Juga

Kumpulan perniagaan meminta SPV untuk mengeluarkan dana kepada syarikat yang

Kumpulan perniagaan meminta SPV untuk mengeluarkan dana kepada syarikat yang mengalami masalah Covid-19

KUALA LUMPUR: Kenderaan Tujuan Khusus (SPV) harus dibentuk oleh pemerintah dan sektor perbankan untuk mengeluarkan …

%d bloggers like this: